Tuesday, December 22, 2009

Separuh Jiwaku Pergi - Anang



Separuh Jiwaku Pergi
Memang indah semua
Tapi berakhir luka
Kau main hati dengan sadarmu
Kau tinggal aku

Reff:
Benar ku mencintaimu
Tapi tak begini
Kau khianati hati ini
Kau curangi aku

Kau bilang tak pernah bahagia
Selama dengan aku
Itu ucap bibirmu
Kau dustakan semua
Yang kita bina
Kau hancurkan semua


Benar ku mencintaimu
Tapi tak begini
Kau khianati
Kau curangi aku
Kau dustai hati
Benar ku mencintaimu

Saturday, December 5, 2009

Jalankan atau Alasankan?

Bila suatu kesukaran datang, maka sudah tentunya kita punyai pilihan sama ada harus diusahakan sesuatu itu atau cari peluang dan ruang untuk mengelakkannya dan memberi sebab dan alasan agar tidak perlu dilakukan sesuatu itu. Adakah dengan mengalasankan sesuatu itu akan membolehkan kita keluar dari kesukaran atau sebenarnya kita sekadar membuang masa dan akhirnya kesukaran yang ditakuti itu akan dilakukan juga walaupun sesudah sudah sebilang masa telah terbuang dengan begitu sahaja?

Kadang-kadang dengan memberi alasan membuat kita jauh ke belakang kerana orang yang berjaya selalu mencari jalan dan orang gagal sentiasa mencari alasan. Sesukar manalah sesuatu itu sampai ia tidak boleh diusahakan. Seberat manalah suatu itu sehingga ianya harus ditinggalkan. Ini kerana semuanya kembali kepada suatu yang satu iatu menyudahkan suatu tanggungjawab itu atau memberi alternatif lain yang sememangnya pada hakikatnya tidak boleh diterima.

Memang benar, punca utama kegagalan adalah kerana alasan. Walau sesukar manapun ia, haruslah dikerjakan dan diusahakan. Berhentilah menuding jari kalau ia hanya ingin megelakkan diri dari kebertanggungjawaban terhadap sesuatu. Kalau hari ini kita masih berada di takuk lama kerana alasan-alasan itu, maka jangan dituding jari itu kerana memang pada asalnya memang kita yang telah melakukan kesilapan itu.

Friday, December 4, 2009

Selamat Ulangtahun - Jamrud



Selamat ulang tahun - Jamrud

Hari ini...
Hari yang kau tunggu
bertambah satu tahun, usiamu
Bahagialah kamu

Yang kuberi...
Bukan jam dan cincin
Bukan seikat bunga, atau puisi
Juga kalung hati

Maaf, bukannya pelit
Atau gak mau, modal sedikit
Yang aku ingin, beri padamu
Doa setulus hati...

Semoga Tuhan
Melindungi kamu
Serta tercapai
Semua angan can cita-citamu
Mudah-mudahan
Diberi umur panjang
Sehat selama-lamanya

Slamat ulang tahun...

Tuesday, November 17, 2009

Membenci Jahil

Adakah benar suatu yang kita tidak pernah tahu atau suatu yang kita tidak terfikir pun mengambil tahu merupakan suatu kejahilan kepada diri kita? Ataupun kita sendiri membataskan apa yang kita patut tahu tentang suatu yang kita perlu tahu dan kadangkalanya kita mengambil tahu suatu yang tidak sepatutnya kita ambil tahu sedangkan kitapun tahu yang tidak sepatutnya kita ambil tahu tentang hal itu.

Kejahilan adalah suatu yang membawa kesesatan kepada seseorang dan kdangkala ianya dilihat sebagai suatu kebodohan yang tidak boleh dimaafkan sekiranya umum mengatakan ianya suatu yang harus diketahui oleh seseorang. Kalaupun kejahilan itu dilihat sebagai suatu kebodohan, ianya tidak seharusnya dihukumkan kepada mereka yang tidak tahu tentang sesuatu yang seharusnya mereka patut tahu.

Melihat suatu kejahilan seolah melihat sebuah kebodohan yang tak berkesudahan. Dan seandainya ilmu yang dikatakan sebagai penyuluh itu tidak menjadi sebagai alat membunuh dan menutup kejahilan itu tidak digunakan sebaiknya, makan berpanjanganlah kejahilan dan juga kebodohan yang hanya ditepuk tangan oleh mereka-mereka yang melihatnya.

Apapun kejahilan itu terjadi di mana-mana di mana adanya suatu ilmu yang lebih di kalangan mereka yang lain. Sekiranya si jahil itu tidak diilmukan, maka selamanyalah suluhan itu akan malap dan dan kebodohan itu semestinya menjadi milik mutlak kepada empunya kejahilan.

Monday, November 16, 2009

Yang Sudah Sudah

Bila kita mengenang akan sesuatu yang lama, parut-parut itu sudah pastinya sudah hampir sembuh dan pastinya ubat-ubat itulah yang menyembuhnya. Dan kalau diingat dan terus diingat ianya boleh melukakan semula kalaupun ia sudah sembuh sepenuhnya. Memang benar, sekali kalau diluka pastinya tidak akan hilang kesannya itu walau sudah sembuh.

Ada baiknya kalau tombak itu dicabut, dirawat luka itu, dicarikan ubat dan jangan dipersoalkan atau ditanyakan atas sebab apakah luka itu terjadi. Yang perlu dilakukan hanya mencari silapnya sendiri kalaupun ia sebenarnya dan berhakikat silap itu datangnya dari orang lain.

Mencari silap dari yang lain hanya membuatkan luka itu menjadi sukar sembuh dan berdarah kembali kalaupun ia sudah sembuh. Apalah sangat nak dikenang kalau hari ini hidup yang dijalani semestinya sudah menjadi suatu yang lebih baik jika nak dibandingkan dengan yang lepas. Atau pun hidup hari ini semestinya menjanjikan suatu masa depan yang lebih sempurna lebih-lebih lagi kalau bercerita tentang masa depan di akhirat nanti.

Berjalanlah dengan semahunya kalau sudah nampak masa depan itu. Jangan berhenti dan melhat yang lain kalau ianya nampak tidak pasti. Apatah lagi menoleh belakang kalau ia hanya mencipta suatu yang menyakitkan.

Saturday, November 14, 2009

Mudah Saja - SO7


MUDAH SAJA - Sheila On 7


Tuhan aku berjalan menyusuri malam
Setelah patah hatiku
Aku berdoa semoga saja
Ini terbaik untuknya

Dia bilang, “Kau harus bisa seperti aku”
“Yang sudah biarlah sudah”

Mudah saja bagimu
Mudah saja untukmu
Andai saja cintamu seperti cintaku

Selang waktu berjalan
Kau kembali datang
Tanyakan keadaanku
Kubilang, “Kau tak berhak tanyakan hidupku”
Membuatku s’makin terluka

Mudah saja bagimu
Mudah saja untukmu
Coba saja lukamu seperti lukaku

Kau tak berhak tanyakan keadaanku
Kau tak berhak tanyakan keadaanku


Monday, October 12, 2009

Salah Fahaman Yang Disalaherti

Dalam pada kita cuba memahami sesuatu yang di luar jangkauan pemikiran kita, selalunya kita akan melakukan kesilapan dalam menilai akan sesuatu. Oleh yang demikian akan menyebabkan perkara itu menjadi suatu yang boleh menjadi fitnah atau sedikit gurisan kepada orang lain.

Aku teringat kisah Rasullullah ketika menyampaikan ajaran di Thaif yang mana baginda telah dilemparkan batu sehingga berkocak darah bertakung dalam sepatu yang dipakai baginda. Lalu Jibrail menawarkan mahu dimusnahkan sahaja kaum tersebut. Baginda hanya bersabda "Innahum Laa Ya'lamuun." Sesungguhnya mereka itu tidak mengetahui.

Oleh itu gurisan-gurisan yang tercalar pada hati itu sudah semestinya terubat sendiri apabila mengambil kira kurangnya pengetahuan seseorang itu akan sesuatu. Bagi yang tidak faham pula haruslah cuba tidak dinegatifkan kalaupun mereka itu memahami sedikit sahaja atau langsung tidak memahami akan sesuatu itu.

Menjadi suatu yang sangat subjektif dalam memahami akan sesuatu. Memungkinkan suatu yang sangat memerlukan pemikiran yang sangat positif. Ingat suatu falsafah popular, "Don't judge the book from its cover."

Monday, September 28, 2009

Kesalahan Yang Tak Tertebuskan

Suatu hari di hari raya bilamana sepasang ibubapa yang menanti yang belum pasti pulang. Dan kepulangan itu masih lagi dinanti dan mungkin sudah tidak lagi menjadi suatu harapan kalau mana ia tidak mahu diharapkan lagi. Memang benar kadang-kadang salah percaturan itu menjadi kesilapan yang besar bagi seseorang. Apatah lagi kalau ianya tidak mendapat kemaafan oleh seorang yang sepatutnya tidak perlu dipinta maaf darinya kerana kemuliaan si pesalah itu. Memang benar kalaupun salah itu menjadi pemberi kesan kepada seluruh hidupnya dan juga semua saudaranya. Tapi bukankah masih ada hikmah disana kalau diambil positif darinya. Sekali lagi ketebalan ego menjadi sebuah nilai dalam memberi dan menerima sebuah kemaafan yang besar untuk suatu kesalahan.

"Jangan berani menuai kalau tidak berani hendak menanam." Yang sangat megguris oleh sesiapa sahaja yang mendengarnya kalau sudah duduk di tempat mulia itu. Kalau hidup masa depan ini dianggap suatu nilai yang sangat dipentingkan oleh seorang yang punya tanggungjawab untuk memuliakan mereka di tempat yang mulia, apakah salah itu sudah menjadi suatu yang tidak harus dimaafkan? Haruskah ungkapan maaf itu diucapkan oleh si mulia itu walaupun kesilapan itu pada asalnya hanya mahu menyelamatkan keadaan ketika kecilnya ia? Dan tidak pula ia tahu atau sebenarnya dia yang terkepompong pada ketika itu sehingga ia menjadi sangat tidak faham akan lumrah dunia ini. Atau pun sebenarnya dia tidak menyangka tindakan itu akhirnya mejadi sebuah permusuhan yang tidak sepatutnya bagi sebuah pertalian?

Kamu masih beruntung kerana hari ini kau sudah berada di situ. Sedangkan saudaramu yang lain itu masih di sini. Bertanyakan kalau adarezeki di sana sini. Sekali lagi ilmu itu menjadi ukuran bagi seseorang yang mahu keduanya. Di sini mahupun di sana sejahteranya. Hati saudara itu tidak tahu apa isinya. harapan tingginya itu tidak tahu entah ke mana. Kalau tak punya ilmu, kemana hendak perginya mereka.

Aku teremosi, sebak sendiri, dan kalau mahu ditolong, di celah mana harus dihulur.

Friday, September 18, 2009

Ada Apa Dengan Raya

Akhirnya raya itu datang lagi. Datang dengan segala ribu kerahmatan dan kemenangan mukmin yang menjalani puasanya dengan sungguh puasa sekali. Dan apakah ertinya raya jikalau puasa itu tidak menjadi suatu medan yang baik dalam memperbaiki hati nurani insan yang mengakui dirinya sebagai Muslim meskipun tidak lagi sampai ke taraf Mukmin.

Berbaloikah raya disambut dengan berbelanja lebih daripada biasa? Atau bermaknakah penghayatan terhadap mereka yang tidak berkemampuan sekiranya raya itu sudah kelihatannya suatu pembaziran yang nyata lagi jelas?

Cukuplah bersahaja dan bersediakala kalau raya itu sekadar seadanya. Dan tak perlulah sehingga menjerut diri di musim ini kalau kemampuan itu tidak sampai ke situ. Dan terkadang Tuhan itu sudah menjadi perkara yang kedua bilamana raya itu kelihatannya sudah seperti lupa daratan. Suatu kesimpulannya akhirnya dapat dibuat yang kita sebenarnya tidak tahu apa halatujunya raya ini dan untuk apakah ia diadakan.

Kembalilah....Syukurlah...dan Ikhlaskan hati. Semoga dengan apa yang disambut pada hari ini bakal mendapat kerahmatan darinya.

Salam AidulFitri. Ampun Maaf dipinta. Selamat Hari Raya

Wednesday, September 16, 2009

M Nasir - Yang Bertakhta Akhirnya


Yang Bertakhta Akhirnya - M. Nasir


Kita Tak Lagi Sehaluan
Bukan Sebagai Yang Diimpikan
Rupanya Di Saat-saat Yang Genting Ini
Terjawab Jua Persoalan

dan Kita Terpaksa Memilih
Jalan Yang Telah Ditentukan
dan Kita Sama-sama Dewasa Menghadapinya

Kesan Cinta Membakar
Menghempas
Mencabar
Keteguhan Hati Dalam Nostalgia
Cinta Membakar
Menghempas
Mencabar
dan Harus Ditelan Walaupun Pahit

Tidaklah Kita Yang Berkata
Cinta Tak Mesti Bersatu
Apa Benarkah Itu
Atau Kata-kata Yang Tak Bermakna

dan Mereka Jua Berkata
Tiada Yang Lebih Pedih
Tiada Yang Lebih Menyiksa
Dari Cinta Yang Tak Sampai

dan Akhirnya Cinta Jua Yang Bertakhta
Menyuluh Dalam Kegelapan
dan Akhirnya Cinta Jua Yang Bertakhta
Menyatukan Kita Dari Terpisah
Oleh Cinta Palsu

Friday, September 11, 2009

Ego Yang Tebal

Adakalanya sesuatu yang sukar diterima itu menjadi satu perkara yang boleh membukukan sesuatu dalam hati kita. Dalam pada itu ada beberapa perkara yang bakal menjadi perhitungan. Menang dengan bermaruah yang kononnya membuktikan sesuatu itu sebagai betul, atau pada hakikatnya adalah salah tapi hanya menegakkan benang yang basah.

Kalaupun menang dengan menegakkan dengan benang yang basah, ke manalah nak dibawa kemenangan itu andainya kalau umum sebenarnya tidak menerima apa yang dimenangi itu? Adakah dengan suatu pengiktirafan boleh menunjukkan benarnya kita di sana sedangkan pada tidakannya kita masih di laluan yang salah dan masih perlu diperbetulkan? Tidakkah berasa malu dengan membanggakan sebuah pengiktirafan kalau hanya bila melakukannya seolah kita seperti yang tidak layak mendapat pengiktirafan itu?

Kita hanya menang menunjukkan ketebalan ego kalau bersikap demikian. Hanya berjaya menunjukkan suatu kebodohan yang nyata kalaupun sebelum ini tak dapat dilihat oleh orang lain. Tiada kemana boleh dibawa pergi dengan ego itu. Dan kalaupun mendapat sanjungan manusia, munkin mereka itu dalam keadaan berpura ataupun mereka tergolong dalam golongan yang sama : Bodoh.

Tuesday, September 8, 2009

Sedarkah Kita....?

Nak kongsi satu email yang aku dapat dari kawan aku semalam.

'Pernah dengar cerita Aisyah Bukhari yang murtad tak lama dulu? Suratkhabar banyak menutup kes ini kononnya untuk menjaga perkauman, tak nak terjadi kacau bilau. Kes Aisyah yang murtad dan banyak kes murtad lain ditutup sedemikian rupa atas alasan bercinta, ikutboyfriend.

Cerita yang akan saya bawa ini agak panjang tetapi sekiranya kamu seorang Islam yang peka dan sayangkan agama kita Islam, buatlah sesuatu, paling kurang fowardkan email ni kepada saudara kita yang tak tahu menahu. Ataupun selemah-lemahnya, berdoa agar kita semua serta saudara-saudara kita terselamat daripada fitnah akhir zaman yang paling besar ini.

Ini bukan cerita rekaan saya tetapi hanya petikan dari ceramah yang saya dengar dari mulut peguambela kes ini Zulkifli Nordin di Madrasah Hidayah. Murtad dikalangan orang Melayu kini sudah menjadi ancaman kepada kita. Indeks pencemaran akidah mengikut jabatan statistik dan perangkaan Tahun 1989 aje, 4776 orang Melayu mohon tukar nama dari Melayu kepada bukan Melayu atas alasan keluar dari Islam.


Tahun 1997, bila Saari Bustamah mengambil alih jawatan mufti dari Datuk Hashim Yahya, perkara pertama yang disentuh adalah murtad. Menurutnya sehingga Julai 1997, 3,000 orang murtad di KL sahaja. Tahun 1998 saja, 516 orang sudah murtad. Aisyah bukan kes pertama murtad, sebelum ini dah beratus kes timbul tetapi ditutup oleh pihak tertentu.

Setakat kes Aisyah, dah 40 fail murtad dikendalikan oleh saudara kita Zulkifli Nordin. Mengapa kes Aisyah ini kita rasa ralat sangat? Kes ini satu simbol yang tunjukkan pada kita orang Melayu. Sistem pertahanan akidah kita amat rapuh.. Akidah kita diserang ditubi dari segala sudut. Yang kita tak nampak dengan menggunakan system perundangan dan kehakiman kita sendiri.

Kes ini boleh dilihat dari 2 sudut.

1.Bagaimana orang macam Aisyah boleh murtad
2. Bagaimana orang kafir laknatullah boleh menggunakan sistem hakiman kita untuk merampas anak orang Islam untuk dimurtadkan?

Apa yang berlaku kepada Haji Bukhari setelah 25 tahun didik anak dengan pengisian Islam yang hebat. Sedang dia mengimamkan sembahyang terawih di masjid tahun 1997 anak dia sedang dimurtadkan dirumah.

Aisyah adalah gadis Melayu biasa yang didedahkan dengan ilmu yang sepatutnya. Dalam keadaan macam tu, dia takkan murtad. Dihantar ke sekolah agama, dia belajar hingga tingkatan 6 atas dan boleh melayakkan diri jadi ustazah kalau dia hendak, dan layak melanjutkan ke peringkat Universiti Al Azhar kalau dia hendak . Dia dibesarkan dalam suasana yang bapanya imam. Datuknya juga imam yang dah berpuluh tahun imam Haji Tahir. Dia juga hafal surah Yasin. Dalam ertikata, tahu ayat apa, surah ke berapa yang dibacanya, ayat apa yang jadi azimat, semua dia tahu. Itu hebatnya Aisyah. Surah Sajadah pun dia hafal ... Masuk ITM dia terlibat dalam gerakan Islam. Dia didedahkan dengan gerakan Islam, dia tahu kelemahan-kelemahan Bible. Dari segi keterampilan, dia budak perempuan Melayu seperti biasa, pakai tudung dengan baju kurung bunga-bunga. Takde apa yang pelik pada dia, duduk di lembah keramat AU5C. Kakak dia pun macam itu juga keterampilannya. Tiap-tiap hari telefon bapanya lapor isu terkini. 2 tahun di KL begitu. Hari terakhir dia telefon 19 Nov 1997,

'Assalamualaikum ayah! Ni Intan (nama manja) cakap. Intan nak bagitahu, Intan dah kristian.'


Bayangkan hati seorang bapa. Kita sendiri heran macamana dia boleh murtad. Aisyah adalah simbol anak Melayu yang telah dididik dengan begitu rupa boleh murtad. Apa yang Haji Bukhari boleh buat? Airmata sahaja modal dia. Masuk TV menangis, keluar radio menangis, pergi forum menangis apa yang dia boleh buat? Semua dokumen mahkamah akan jadi bahan arkib termasuk permohonan kafir laknatullah itu minta Aisyah dibebaskan untuk dimurtadkan ..


Butir asal permohonan.. ....


Permohonan ini dibuat oleh Lennet Teoh Hui Leong seorang peguam Cina
Kristian. (Read Herbes Corpes bawah bab 36 kanun acara jenayah). Tujuan untuk membebaskan seorang yang didakwa ditahan secara salah. Sebarang permohonan seperti ini perlu bagi sebab mengapa didakwa tahan secara salah. Permohonan dibuat bawah bab 36 atas alasan Article 11 Perlembagaan Persekutuan. Iaitu hak kebebasan beragama. Tiada langsung soal kahwin timbul. Permohonan tu menyatakan, perenggan 6, bertarikh 28
November 1997 di Makamah Tinggi Malaya Kuala Lumpur bahagian jenayah.


Sebab yang dia beri, 'Saya Lennet Teoh Hui Leong telah dilantik oleh Nur Aisyah untuk memberi nasihat kepadanya berkenaan dengan pertukaran agamanya kepada Kristian dan atas arahannya saya telah menyediakan surat sumpah untuk Nur Aisyah menolak dan meninggalkan agama Islam.'

Perenggan 23: 'Saya Lennet Teoh percaya bahawa Nur Aisyah sedang dikurung secara salah oleh keluarganya. Saya percaya tindakan ibubapa, abangnya dan bapa saudaranya telah melanggar hak kebebasan Nur Aisyah menganut agama pilihannya iaitu Kristian Khatolik'.

Kita tak boleh buat apa-apa sebab article 11 Perlembagaan Persekutuan menyatakan mana-mana warganegara Malaysia yang telah cukup umur (18tahun) berhak mutlak menukar gamanya. Itulah perlembagaan kita yang memerdekakan orang Melayu kita tahun 1957. Perlembagaan itulah juga yang menjerut kita sendiri. Adakah anak cucu kita akan selamat dengan perlembagaan itu? Bila berlaku pertembungan antara hukum syara' dengan undang-undang sivil, undang-undang syara' akan terbatal. Maksud agama rasmi kita Islam adalah acara-acara rasmi hendaklah dibuat mengikut cara Islam. Contohnya perlantikan sultan, rasmi parlimen dll. Tak lebih dari itu. Bab kehidupan, politik, ekonomi.... semua tak termasuk.

Article 4 pula menyatakan: 'Mana-mana undang-undang yang bertentangan yang bercanggah dengan perlembagaan ini adalah batal dan tidak sah. Ini termasuklah hukum syara'.


Contoh kes Hartina Haji Kamarudin.

Pada masa ceramah ini dibuat, Haji Kamarudin ada dalam lokap, didakwa mencederakan seorang Hindu kafir laknatullah kerana memurtadkan anaknya.. Anak yang dibela selama 18 tahun dengan begitu susah payah datang ke Rumah dalam keadaan Hindu.

Haji Kamarudian seorang penjual sate di Perak. Beliau lepaskan anaknya selepas 18 tahun ke KL untuk cari kerja. Tak terlintas langsung di kepalanya anaknya akan murtad. Tak sampai 9 bulan, Hartina balik ke restoran bapanya dalam keadaan Hindu dengan nandek kat dahi . Bukan itu saja. Anak yang dimanjakan begitu rupa balik mencabar bapanya, bawa boyfriend dan kawan-kawan boyfriendnya sambil berpeluk-p eluk dalam keadaan dia pun dah Hindu dengan nandek. Haji Kamarudin takek si kafir tu kat tengkuk, menggelupur dia depan kedai tu.


Haji Kamarudin juga dipelupur oleh kawan-kawan si Hindu tu sampai nak pengsan. Adik lelaki Hartina umur 16 tahun turut kena belasah kerana nak menyelamatkan akidah kakaknya depan kedai tempat bapanya meniaga.

Apa Hartina buat masa tu? Hartina papah kekasihnya dan biarkan bapanya menggelupur sendirian. Tak cukup dengan itu, dia pergi ke balai polis buat report bapak dia pukul boyfriend dia. 14 hari Haji Kamarudin dengan adik lelaki Hartina merengkok dalam lokap sebab report anak kesayangannya yang mempertahankan kekasih Hindunya. Tak cukup dengan itu disaman pula bapanya 3 juta. Remuk hati seorang bapa yang diheret ke penjara kerana anak sendiri. Tak cukup lagi, dia telah menghina bapanya dengan menukar nama Hartina Haji Kamarudin kepada Nivasni Rajeswari. Nama Hindu.

Semasa masih terlantar kat hospital (akibat dipukul binatang Hindu laknatullah ), Haji Kamarudin ditangkap polis semula sebab Hindu laknatullah ditembak oleh seorang yang tak dikenali. Jadi, Haji Kamarudin, anaknya dan anak saudaranya kena kurung masuk lokap kerana menjadi suspek utama kes tembakan tersebut. Anak yang ditatang begitu rupa akhirnya menyebabkan dia merana dalam keadaan hina di dalam negara yang negara Islam!! Haji Kamarudin juga dikenakan berbagai tuduhan. Setakat itu saja, 4 tuduhan.

Yusof Qardawi dalam kitabnya menyatakan hendaklah mempertahan akidah hatta dengan nyawa sekalipun. Itu yang Haji Kamarudin buat dalam mempertahankan hukum Allah, dilokap sedemikian rupa.

Lagi satu kes lain saudara baru kita, nama Yusof bin Abdullah , nama asal Hindunya Santana. Ada seorang isteri, namanya apa entah.Ada anak lelaki, nama Sunjay kalau tak silap. Usia 2 tahun masa tu. Ajak isterinya masuk Islam. Abangnya telah lebih 20 tahun masuk Islam. Isterinya kata ?eh!? Yusof bawa anaknya sekali masuk Islam dengan nama Mohamad Syazani bin Yusof. Dia hidup 2 beranak tu selama 2 tahun. Lepas 2 tahun si minaci datang semula dan bawak lari anak ini ke KL dengan boyfriend barunya.Yusof tak tahu apa nak buat, dia minta mahkamah syariah Alor Setar keluarkan perintah penjagaan hak ke atas anaknya.

Mahkamah pun bagi. Dia pun datang ke KL dan ambil balik budak tu. Si emak ni pergi mahkamah tinggi KL mintak hak jaga anak. Mahkamah tinggi bagi pada si minachi ni. Heran sungguh. Bila si minachi ni tak dapat nak ambil balik budak tu, dia pergi report polis. Tahu polis buat apa? Cari Yusof dan tangkap! (padahal Yusof dapat hak penjagaan daripada mahkamah syariah Alor Setar). Yusof masuk lokap 8 hari.

Lepas tu polis ambil balik budak tu kasi pada emaknya. Hari ini, budak tu kembali jadi Hindu. Tak cukup dengan itu, kurang ajarnya si minachi ni, dia minta pulak mahkamah tinggi batalkan perintah jagaan anak yang dikeluarkan oleh makamah Syariah Alor Setar yang diberi pada Yusof.

Dalam kes Suzie Teoh, seorang budak perempuan dari Kelantan umur 16 Tahun telah peluk Islam atas kerelaan sendiri. Bapa dia tak suka, lepas tu saman anak sendiri dan saman Majlis Agama Islam Negeri Kelantan, heret anak dia ke mahkamah persekutuan. Dia mohon pada makamah, agar istiharkan anak dia masuk Islam tak sah.

Masa tu, Tun Salleh Abas yang jadi hakim. Beliau seorang yang alim dan warak. Bila dihadapkan dengan kes Suzie Teoh, menangis Tun Salleh Abas. Terpaksa buat perisytiharan. 'Dibawah Perlembagaan Persekutuan, hak seorang anak tertakluk dibawah jagaan ibubapanya selagi belum cukup 18 tahun. Kalau nak tukar agama, kena minta kebenaran ibu bapanya. Semasa Suzie Teoh masuk Islam, berumur 16 tahun. dia tak sah peluk Islam.' Atas kearifan dan iman Tun Salleh Abas, dia simpan fail tu dalam lacinya selama 2 tahun. 2 tahun kemudian, lepas hari jadi Suzie Teoh yang ke 18 tahun, dia buka balik kes itu dan bagi peluang Suzie isytiharkan agamanya sendiri. Penuh mahkamah nak tahu kes tu; wartawan tempatan, wartawan asing semua nak dengar keputusan. Terketar-ketar budak tu. Baru umur 18 tahun. Sambil menangis, budak tu kata ' Saya yang arif, kekal dalam agama saya, saya masih nak nama Nur Aini.' Maka Tun Salleh Abas pun dengan bangga mengisytiharkan Islamnya sah dengan namanya Nur Aini. Selamat akidah seorang budak. Sebab itu jugalah Tun Salleh Abas kena buang atas 5 tuduhan. Tuduhan kedua atas sebab melengahkan kes seorang budak tanpa sebab selama 2 tahun. Itulah harga yang Tun Salleh Abas terpaksa bayar.


Kes terakhir sekali yang paling teruk, kes saudara Ibrahim, isterinya Siti Solehah dan anak perempuannya usia 5 bulan mati dipancung kerana tidak mahu kembali kepada agama asalnya, Hindu. Pada malam hari Valentine 14 Februari, pada waktu anak Melayu bertukar tukar bunga di Dataran Merdeka. 3 Saudara kita mati dipancung dalam sebuah kontena demi mempertahankan agama.

Peristiwa 13 Mei tercetus apabila seorang budak Melayu dibunuh kerana dia Melayu bukan kerana dia Islam.. Dalam sejarah Melayu, tiada lagi orang Melayu dibunuh kerana Islam. Semuanya sebab Melayu. Inilah pertama kali.

Jika kita sorot semula sejarah Islam Yasir, bapa kepada Amar diseret di hadapan. Amar diugut supaya tukar agama. Kalau tidak, bapanya Yasir akan dibunuh. Amar kata,'Allah hu Ahad'.. Terus Yasir kena pancung di padang pasir. Kemudiannya, Sumaiyah ibunya juga disula dari bawah tembus ke jantung. Mampu berkata 'Allah hu Ahad'. Berlari Amar menemui Rasullullah SAW. Dan akhirnya, mengikut sejarah, Amar menjadi seorang mujahid berperang bersama Rasullullah SAW. Itu zaman puak Quraisy kafir laknatullah berkuasa. Rasullullah SAW tiada kuasa lagi pada masa itu.Rasullulah tak boleh buat apa.

Dalam kes kita, bukan sahaja Ibrahim dipancung kepalanya sehingga putus, tak cukup lagi, tangannya juga turut dipotong. Sehinggakan Majlis Agama Islam Selangor terpaksa minta masjid mandikan jenazah
saudara-saudara kita yang mati syahid itu. Apalah dosa anak kecil yang berusia 5 bulan itu? Ibrahim dan Siti Solehah bukan calang-calang orang. Ibrahim seorang saintis Pakar Geologi manakala isterinya Siti Solehah, seorang Pakar Botani. Tanda-tanda syahid jelas pada ketiga mayat tersebut.. Walaupun 5 hari dalam peti sejuk darah masih memancut keluar pada ketiga-tiga mayat. Bayi yang berusia 5 bulan masih mengalirkan darah hangat seperti baru mati. Peluhterpercik pada dahi mereka. Mereka dikebumikan di kubur Bukit Kiara.
Kalau saudara semua tak mengalirkan air mata melihat kubur mereka
bertiga terutama bayi yang berusia 5 bulan itu, mesti ada yang tak kena dengan hati kita Hebat mana kita sehingga tak boleh mempertahankan saudara kita sendiri Sedangkan Ibrahim telah melaporkan pada pihak polis dan Majlis agama yang dia diancam untuk dibunuh supaya kembali ke agama asalnya.

Dalam satu hadis yang berbentuk futuristik (masa depan), Rasulullah SAW berpesan 'Bersegeralah kamu melakukan amalan soleh kerana akan datang kepad a umatku di suatu masa, satu fitnah yang begitu besar yang datangnya seperti satu kepingan hitam di malam gelap gelita tak nampak'. Sahabat bertanya 'Apakah fitnah besar
itu ya Rasullullah? ' 'Fitnah itu adalah kamu akan lihat umatku di hari itu, di waktu itu,pada masa itu, pagi hari Islam, petang kafir. Petang Islam, pagi kafir balik.' Sahabat bertanya lagi. 'Mengapa begitu ya Rasullullah? ' Rasullullah SAW menjawab, ?Sebab dia jual agamanya dengan nilai dunia'.


Imam Ghazali pernah berkata dalam perkara ini, 'Akan datang fitnah murtad ini dalam keadaan seperti semut hitam di atas batu hitam di malam gelap.' Mana nampak?
Kecuali kalau jiwa kita tengok satu perkara dengan cahaya keimanan.

Bagaimana gerakan murtad ini berjalan di Malaysia sehingga kita tak
nampak langsung. Gerakan Hindu kita tok sah sebutlah Belum habis cakap, dah ada yang tunggu dengan parang kat luar. Gerakan Yahudi lagilah teruknya. Henry Ford (orang kaya yang buat kereta Ford tu) pernah menulis berkaitan Yahudi tahun 40an atau 30an dulu dalam bukunya 'International Jew' (tak Silap saya).

Unsur Yahudi begitu tebal dalam masyarakat kita tapi kita tak nampak. Paling nyata, rokok yang orang kita hisap tu. Setiap satu batang itu ada saham kepada puak Yahudi. Tak de kilang rokok yang bukan Yahudi punya. Sapa yang hendak berenti merokok, ambil ni sebagai iktibar.
Yahudi punya kerja, baru letak bola sebijik, 70 ribu Melayu tak sembahyang kat stadium Shah Alam. Belum kira yang kat rumah lagi.

Bab Kristian, lebih terancang, lebih terperinci lagi. Semenjak kalah dalam perang salib terakhir, iaitu dalam pemerintahan King entah apa nama ke 6 yang terakhir. Sebelum dia mati, dia telah berwasiat dan wasiatnya ada ditulis dengan emas di London . Dia berkata: 'Kepada semua pemimpim-pemimpin Kristian, kita hari ini telah melakukan kesilapan besar, kita berperang dengan tentera Islam dengan pedang, bukan berperang dengan akidah yang ada pada mereka. Sebab tu Islam menang walaupun 30 ribu tentera mereka dengan 300 ribu tentera kita, mereka
tetap menang sebab mereka (orang Islam) berperang kerana nak mati. Kita perang untuk hidup. Oleh itu, hendaklah kita tukar strategi. Melancarkan peperangan ideologi, fahaman dan budaya keatas orang Islam.'


Wasiatnya berjaya dilaksanakan setelah King tu mati, 1492, kerajaan
Islam Andalusia yang paling agung pada masa itu tumbang di tangan Kristian. 1511 kerajaan Islam Melaka tumbang, tak lama lepas tu, tumbang kerajaan Islam Pattani . Tak lama selepas tu, tumbang kerajaan Islam Kedah . Tak lama lepas tu,tumbang kerajaan Islam Mindanao ..Lepas tu kerajaan Islam Acheh ... semuanya satu demi satu..

Macamana benda ni boleh terjadi?


Sebab gerakan Kristian berdasarkan kepada
3G. GOSPEL,GOAL, GLORY . Pertama kitab dia, kedua kekayaan kita, ketiga menang terhadap Islam. Kalau kita tengok sejarah, Alfonso De Albuqueque bukan datang ke Tanah Melayu bawa tukang masak sebab nak rempah kari kita. Dia bukan makan kari, di a datang bawa mubaligh Kristian Francis Xavier (kalau saya tak silap eja), sebab nak sebarkan ajaran Kristian.

Bagaimana cara dia sebarkan Kristian nih?

Orang kita panggil, gerakan halus.Dia panggil semua mubaligh Kristian yang nak datang ke Asia ni. Dia guna kaedah 'garam dan ragi'. Garam sebagai perasa, ragi untuk penapaian. Contohnya ubi kayu. Waktu siang asalnya ubi kayu kita letak ragi, esoknya masih lagi bentuk ubi kayu tapi sebenarnya tapai. maksudnya, dia kekalkan orang Melayu dengan identiti Islam. Hakikatnya

kehidupan kita bukan cara Islam lagi
. Cara inilah yang Rasulullah SAW kata macam kepingan hitam di malam gelita. Inilah yang Imam Ghazali kata macam semut hitam atas batu hitam di malam gelita tu.

Pertama, melalui sistem pendidikan. Di Malaysia, macam-macam sekolah dengan nama mubaligh Kristian.
Convent itu, Saint ini. Menurut satu petikan seorang mubaligh Kristian pada masa itu yang ditulis semula oleh George Peters dalam sebuah buku tahun 40an. Kepada mubaligh-mubaligh Kristian yang nak datang ke negara kita, berkaitan pendekatan garam dan ragi'. Pendekatan seperti ini tidak memerlukan seorang Muslim Melayu berkenaan meninggalkan system kemasyarakatan yang dituntut oleh agamanya. Sebaliknya orang tersebut hendaklah digalakkan terus tinggal dalam masyarakatnya. Justeru itu, ragi tetap ujud dalam keutuhannya. Dia akan menjadi bagaikan sebuah lampu (Kristian) yang diletakkan dalam gelap. Penyebaran agama Kristian nanti akan terserlah dalam sifat kerohanian, bukannya organisasi. Dirasa kesegarannya, bukan bersikap kalam. Dinamik dan etikal, bukan bersifat formalistik.

Pendekatan begini telah memperlihatkan kebaikannya. Lantaran ia tidak
menganjurkan ahli Melayu tadi menjadi ahli baru Kristian yang formal, menyendiri terpisah dari masyarakatnya. Sebaliknya ia memberi laluan agar dapat dimasukkan semangat dan ajaran Jesus bagaikan sebutir ragi yang bertindak dengan proses penapaiannya ke atas seluruh masyarakat Melayu seluruhnya.

Ajaran Kristian akan bertindak melahirkan revolusi
, justeru itu nanti,dapatlah dikatakan bahawa kita nanti akan memperolehi satu Kristian muslim Melayu tempatan yang mencerminkan Kristian muslim Melayu sejati.. 'Sebenarnya dia ingin. Akan datang suatu masa nanti, orang Melayu sendiri tanpa dipaksa-paksa akan buat revolusi untuk menjadi Kristian. Cara kebajikan pulak... Hari ni sapa tak kenal kelab rotary yang cuci buah pinggang,kelab lion, bulan sabit merah, Saint John's Ambulans, sapa tak kenal palang merah. Mereka masuk dengan cara menghidupkan sekularisme. Sekularisma adalah satu cara mengasingkan agama daripada kehidupan. Itulah kita hari ni mengasingkan Islam daripada kehidupan dunia. Cara lain adalah dengan menghidupkan maksiat. Kita kena ambil tindakan samada dengan tangan, dengan mulut, atau paling lemah sekali, dengan hati.

Bangun malam buat sembahyang hajat agar kita semua diselamatkan dari fitnah besar ini. Paling kurang pun, fowardkan email ni kepada saudara kita yang lain yang tak tahu menahu tu. Kita kena peka. Ini semua tanggung jawab kita semua.

Friday, September 4, 2009

Hampa - To'ki



Toki - Hampa - Toki

Ku ditinggal senja
Malam menghampiri
Sendiri ku dalam menanti
Segera oh angin sampaikan rinduku
Terlupakah kau pada janjimu

Ketika bersama rindu bergelora
Perpisahan menikam jiwa
Kau pandai mengusik kau pandai mengoda
Kini diriku yang kau tinggalkan begitu saja

Apakah ertinya ucapan manismu
Kau merinduiku
Mungkin hanya aku
Yang membiarkanmu menipu diriku

Biar luka menyiksa jiwa
Biar kasih tak kunjung tiba
Kerna pada hakikatnya diriku kau persenda

Aku hanya insan biasa
Lemah pada rayuan manja
Terlena dibuai mesra
Pada cinta yang hampa...

Di malam yang sunyi
Sepi menyendiri
Ku hulur dan menyusun jari
Ku pohon kau ubatikanlah rinduku
Bayang kasih dalam mimpiku
Menikam kalbu...

Biar kasih menyiksa jiwa
Biar ku yang mengemis cinta
Kerna sejak dari mula
Diriku yang tergoda

Aku hanya insan biasa
Lemah pada rayuan manja
Terlena dibuai mesra
Pada cinta yang hampa...

Oh... oh... oh


Thursday, September 3, 2009

Cinta Tak Semestinya Bersatu

Teringat sebuah katun dalam majalah Gila-Gila dulu. Mengisahkan si Kaduk yang tergila-gilakan seorang perempuan sehingga berbuat apa sahaja untuk mengambil hati perempuan tu. Dan temanya masih sama, cinta tak semestinya bersatu.

Suatu yang aku fikirkan yang mana sememangnya nikmat cinta itu hanya dirasai kalau ia tidak selalunya bersatu. Sebagaimana hamba yan merindukan tuhannya yang mana tidak pernah menrmui, tidak melihat dan hanya imannya itu menunjukkan kecintaannya itu.

Rasa rindu itu adalah mustahil bagi yang selalu ketemu dengan kekasihnya itu. Dengan rasa rindu itulah maka akan dapat dirasai nikmat cinta sebenarnya itu. Terkadang kita hanya berfikir dalam suatu kaedah sehala dalam mendifinisikan sebuah cinta. Dan kadangkala dengan tidak bersatu itu adalah lebih nikmat berbanding dengan cinta yang bersama.

Cinta abadi yang tiada pengakhiran adalah cinta Illahi. Tiada suatu manfaat atau mudharat yang boleh dikesankan oleh makhluk biasa seperti kita yang diciptakan oleh tuhan yang maha pencipta dan pencinta.

Monday, August 24, 2009

Salam Ramadhon

Bila tiba bulan Ramadhan kali ni, aku rasa sikit kelainan. Kealainan yang tidak sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Biasalah, bila ada perubahan dalam diri, maka akan terasalah kelainannya. Apatah lagi kalau ada perubahan juga berlaku di dalam rumah kita.

Sekarang tinggal aku berempat je kat umah tu. Mak, Abah, Adik dan aku. Yang lain dah mulakan hidup masing-masing dengan pasangan suami/isteri mereka. Alhamdulillah semua dah selamat. Walaupun rumah tu agak sunyi sikit tapi rasanya masih lagi berseri-seri dengan cahaya keimanan penghuni di dalamnya.

Aku nak mengucapkan Selamat Menyambut Ramadhan atau lebih tepat lagi Selamat Berpuasa. Kepada mereka-mereka yang tak cukup puasanya tahun lepas, berazamlah supaya anda dapat berpuasa penuh pada tahun ini. Suatu kerugian yang amat besar kalau meninggalkan puasa dengan sengaja dan tak bersebab yang syarie. Semoga Allah merahmati kalian semua. Salam Ramadhan dan salam kerahmatan.

Wednesday, August 5, 2009

Di Mana Kita?

Baru-baru ni aku pergi ke Bahau kerana menziarahi saudara aku yang meninggal dunia di sana. Pagi tu aku kena pergi ke pasar di pekan Bahau untuk beli barang-barang keperluan yang hendak dimasak untuk kenduri arwah. Pasar kat pekan Bahau tu kecik jer. Kalau nak dibandingkan dengan Melaka Sentral tu memang jauh lebih kecil dari segi saiznya. Apa yang menarik perhatian aku kat situ adalah pasar tersebut menggunakan sistem yang canggih dalam menguruskan perniagaan peniaga-peniaga ikan di sana. Boleh diakatakan semua kaunter bayaran di sana menggunakan komputer dan laptop untuk menerima bayaran. Siap ada tiket printer untuk resit diberi kepada pelanggan.

Sistem yang digunakan juga sangat cepat dan efisen. So pembeli di sana memang tidak menunggu lama kalau nak buat pembayaran. Sistem yang diorang guna siap ada network yang aku rasa disambungkan ke bilik server yang berada di tingkat atas.

Aku tiba-tiba merasa malu pulak, sebab kat Melaka yang bermacam program dan pelbagai propaganda dan kempen diadakan belum mampu melahirkan masyarakat yang pemikirannya yang ke depan seperti di Bahau walaupun ianya hanya sebuah pekan kecil yang boleh dikatakan tidaklah semaju seperti yang ada di Melaka.





















Tuesday, July 21, 2009

Dua Rasa Beza

Sekarang sudah hampir setahun. Masa itu terkadang tanpa sempat dapat kira betapa lajunya ia. Dan terkadang kita telah jauh meninggalkan suatu yang kita paling mahu ingat pada suatu masa dahulu. Hari ini, sesuatu itu terkadang menjadi suatu yang paling kita hendak lupakan sambil kita merancang-rancang apa yang bakal dilakukan pada masa hadapan.

Gembira itu terkadang datangnya sangat sementara. Dan luka-luka yang sudah tinggal parut itu mungkin sudah hilang sakitnya kerana telah dijumpai ubat penawar jiwa lara yang dahulunya sejuk sepi yang akhirnya menjeruk hati dan menghabiskan sisa-sisa cinta lama yang telah mati.

Tuesday, June 23, 2009

Kepercayaan Akan Suatu Kebenaran

Tidak semestinya tanggapan kita terhadap seseorang yang kita kenal itu, orang lain juga mempunyai tanggapan yang sama seperti apa yang kita tanggap terhadapnya. Dan apabila kita mengingati seseorang itu, memori itu juga tidak akan sama sepertimana kita punya memori terhadapnya. Dalam ertikata lain, kita hanya melihat apa yang ingin kita lihat dan kita hanya akan percaya apa yang kita ingin percaya.

"People see what they want to see, and believe what they want to believe."

Sekaligus dalam falsafah percaya mempercayai sekali lagi jatuh dalam hukum subjektif. Sesuatu yang dilihat serta dinilai dalam konteks berbeza mengikut suatu dimensi yang berlainan berdasarkan apa yang seseorang itu pernah lalui dan dari latar belakang dan didikan bagaimana yang mereka ikuti. Hanya kebenaran menjadi ukuran akan sesuatu kepercayaan akan sesuatu. Dan adakalanya kebenaran itu ternafi oleh kebatilan hanya kerana perbezaan kepercayaan manusia akan sesuatu yang mereka ingin percaya atau tidak.

Dalam pada itu, apabila kita meletakkan suatu tanggapan terhadap sesuatu dan juga seseorang, kadang-kadang pembohongan itu sudah jadi suatu yang boleh diambil kesempatan darinya. Akhirnya kesilapan yang bersifat teknikal juga boleh diabaikan hanya kerana mempercayai suatu yang ingin kita percaya, walaupun pada hakikatnya sudah terdapat pembohongan di situ dan kita tertipu oleh suatu muslihat yang dibuat oleh seseorang yang membuatkan kita percaya.

Jika kita tidak punya kunci akan sesuatu, maka kita akan tertipu oleh pintu-pintu palsu yang dibukakan luas kepada kita. Kerana bila minda kita ditipu pada awalnya, ia akan tertipu hingga seterusnya sehingga kunci itu diserahkan kepada kita. Mengapa tidak mencari kunci sendiri, memasuki pintu kebenaran daripada terus menerus melihat pintu besar kepalsuan yang merupakan suatu ilusi yang tidak berfadeah semata-mata?

Tuesday, June 16, 2009

Berhenti Menoleh Belakang

Bila kita maju setapak, ada baiknya jangan kita menoleh lagi kebelakang hanya kerana mahu melihat mereka-mereka yang pernah bersama kita dahulu sudah sampai di mana. Ini kerna ianya boleh menyebabkan kita kurang termotivasi bila melihat mereka itu tidak ke mana-mana. Lagi kita akan terus mentertawa hanya kerana mungkin hari ini kita telah tidak lagi berkawan atau bersahabat dengan mereka tidak seperti dulu.

Hidup ini bukan seperti itu. Kadang-kadang suatu yang buruk harus dilupakan begitu sahaja. Suatu yang buruk berlaku pada orang lain harus dilihat sebagai pengajaran pada diri kita sendiri. Jangan mengharap suatu yang buruk kepada seseorang yang kita tidak suka. Rezeki tuhan itu masih ada pada setiap yang hidup di muka bumi ini. Dan tatkala rezeki itu habis bahagiannya untuk seseorang, maka akan sampailah ajalnya itu.

Selalunya mengakui salah itulah yang paling berat kepada seseorang. Apatah lagi kepada seseorang yang kenal rapat kepada kita. Mengucap maaf sudah menjadi suatu yang terlalu berat kepada kita. Dan akhirnya suatu hubungan baik sudah keruh jadinya.

Teruslah memandang ke hadapan untuk terus maju. Toleh sekali sekala kebelakang untuk menilai kesilapan yang terdahulu. Tapi jangan pula berhenti untuk menoleh kerana itu akan membantutkan kita untuk terus maju.

Sunday, June 14, 2009

Alexa - Jangan Kau Lepas



Jangan Kau Lepas - Alexa

Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu
Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah bahagia
Ku takkan pernah merasakannya
Bila kau tak di sini
Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah sempurna
Ku takkan pernah merasakanmu
Bila kau tak di sini
oh..

Izinkan aku berlutut mengharap kau tuk kembali
Izinkan aku berharap dirimu kembali
Dan kembali
Dan kembali lagi

Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu
Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu

Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah bahagia
Ku takkan pernah merasakannya
Bila kau tak di sini
Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah sempurna
Ku takkan pernah merasakanmu
Bila kau tak di sini
oh..

Izinkan aku berlutut mengharap kau tuk kembali
Izinkan aku berharap dirimu kembali
Dan kembali
Dan kembali lagi

[Reff:]
Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu

Ho..ho..ho..ho..


Wednesday, June 10, 2009

Pesanan Untuk Pemesan Pesanan

Dah lama tak mendengar pesanan. Terutamanya dari seseorang yang selalu memberi nasihat dan pesanan sewaktu kecil-kecil dahulu. Seolah kembali semula ke masa silam dan mengimbau kenangan-kenangan dulu.

Kadang-kadang kita terlupa yang kita masih lagi memerlukan pesanan dan nasihat-nasihat dari orang lain. Dan kerana itu akan membuatkan kita ingat bahawa kita hanya manusia biasa walau setinggi mana pun kita. Dan tidak nasihat dan pesan itu menjadi sangat berguna kalau tiada sebarang tindakan yang kita ambil darinya.

Friday, May 29, 2009

Bersalahkah Keadaan?

Suatu ketika aku pernah sebut bahawa dalam kehidupan kita cenderung untuk menentukan sesuatu bersandarkan kepada keadaan semasa. Dalam pada itu selalunya keputusan itu dilihat tidak seperti apa yang kita mahukan dan kita mungkin akan sedikit tidak berpuas hati akan kesan yang berlaku. Oleh demikian, akhirnya keadaan telah dijadikan suatu modal untuk ditudingkan jari kepadanya.

Memang kebenarannya keadaan memang kita selalu tidak dapat ubah. Namun begitu kalau begitu selalu keadaaan yang selalu dipersalahkan, sudah menunjukkan bahawa kita seorang yang hanya suka beralasan dan terus mengatakan bahawa orang lain tidak memahami keadaan kiranya kita berada di tempat mereka. Berada di dalam keadaan yang tidak berubah dalam suatu tempoh masa yang panjang memang suatu yang hampir tidak boleh dimaafkan. Adakah kehidupan di dalam simpati manusia itu dilihat sebagai suatu yang berada di dalam nilai kemanusiaan ataupun sebenarnya adalah suatu penghinaan yang halus di dalam suatu sudut yang lain.

Tidak kira bila, sememangnya kesusahan dan masalah itu akan sentiasa datang dalam hidup dan akan menjadi asam garam. Namun jika kesusahan itu adalah dari jenis yang sama dalam tempoh masa yang panjang, ia menunjukkan bahawa kita tidak berusaha untuk berubah. Maka alasan-alasan itu sudah tidak terpakai lagi pada hari ini.

Jika mahu mengusahakan sesuatu, pastikan kita telah meletakkan jiwa kita padanya. Kalaupun belum berjaya, terus mencuba adalah lebih baik daripada terus mengalah untuk kalah. Jangan sentiasa beralasan, kerana itulah punca utama kita menjadi gagal dalam kehidupan.

Tuesday, May 26, 2009

Beralasankan Akan Sesuatu Sebab

Aku tertarik pada satu falsafah barat yang berbunyi "Things happens for a reason" yang lebih kurang maksudnya setiap perkara yang berlaku itu punya alasan dan sebabnya tersendiri. Selalunya mereka akan mereka-reka cereka dan cerita yang menunjukkan akan sesuatu peristiwa dan kesannya pada mana-mana pihak yang berkaitan. Suatu kesimpulan awal yang boleh dibuat adalah sebab berlaku sesuatu itu punya natijah yang positif walaupun perkara itu sebenarnya adalah suatu yang buruk telah berlaku.

Adakah setiap yang berlaku perlu dialasankan atas sebab berlakunya ia. Atau kadang-kadang bila kita tidak punya jawapan,perlukah kita harus mengorek segala rahsia dan misteri akan sesuatu walaupun sudah melangkaui batasan pemikiran dan pengetahuan manusia? Sentiasakah suatu alasan yang diberikan itu, menjadi sebab yang konkrit walaupun kadang-kadang alasan itu terpaksa dibuat-buat hanya kerana mahu menyelesaikan permasalahan yang timbul pada ketika itu?

Selalunya kita akan cenderung memberi alasan bila suatu persoalan diajukan, walaupun kadangkala alasan yang diberi memang langsung tidak masuk akal sepertimana yang orang lain fikirkan. Dengan beralasan terkadang kita mencipta suatu sebab yang sebenarnya tidak wujud sedangkan sebab adalah suatu yang berlaku terlebih dahulu setelah berlakunya peristiwa yang hendak dialasankan itu. Mana mungkin suatu sebab itu wujud pada waktu kemudiannya berlaku peristiwa kerana tanpa sebab tiada akan berlaku peristiwa.

Memang benar segala yang berlaku punya sebab, dan selalunya sebab dijadikan sebagai suatu alasan. Usah mencipta suatu alasan yang sebenarnya tidak bersebab yang sebenar kerana dengan itu ianya sudah menjadi suatu pembohongan yang jelas walau tidak terluahkan oleh kata-kata akan kenyataannya.

Thursday, May 14, 2009

Mengalah Untuk Kalah?

Satu persoalan yang aku selalu fikirkan, adakah kita biasanya akan mengalah untuk kalah atau sebenarnya kita menang dalam satu sudut dan dimensi yang berlainan? Adakah dengan mengalah kita akan mendapat kesan negatif atau sebenarnya memberi keuntungan jangka masa panjang?

Mengalah tidak semestinya kita akan kalah. Dan kalaupun kekalahan itu dilihat sebagai jelas di satu perspektif individu yang bukan diri kita, maka itu belum tentu mendefinisikan kekalahan pada istilah sebenarnya dan ianya juga mungkin suatu kekalahan yang bersifat sementara. Dalam pada kita mengusahakan sesuatu, selalunya memang ada beberapa perkara yang patut dikorbankan seperti masa, wang ringgit, tenaga, perasaan dan sebagainya. Selalunya bagi seorang insan yang tidak gemar akan suatu keadaan yang menyebabkan ketegangan akan berlaku pengorbanan dan juga kekalahan terhadapnya.Apa yang paling sukar dan berat diterima adalah apabila ianya melibatkan soal perasaan. Sesuatu kekalahan akan menjadi sia-sia sekiranya tiada hikmah dan kebaikan yang diambil daripadanya. Akan tetapi untuk suatu tempoh yang panjang sekiranya kekalahan itu diambil positif daripadanya, maka kekalahan lama itu akhirnya menjadi suatu kemenangan pada hakikatnya.

Apakah yang lebih penting selain daripada kita mempunyai suatu yang seharusnya menjadi milik kita walaupun kita tidak dapat pada hari ini. Kekalahan memang suatu yang harus diterima pada hari ini. Dan mungkin definisi kekalahan ini tidak lagi diistilahkan sebagai kalah pada masa hadapan. Kita tidak memerlukan orang lain bagi mengisytiharkan kekalahan kita kerana hanya diri kita sendiri yang tahu bagaimana hendak meguruskan definisi kekalahan atau kemenangan pada diri kita. Ini kerana setelah sekian lama kita melihat kekalahan itu suatu yang statik dan aku cuba menjadikan istilah kalah dan menang itu sebagai suatu yang boleh difleksibelkan dengan melihat kesubjektifan dari dimensi yang berlainan.

Hanya hikmah yang kita cari. Kemenangan hari ini tidak bermaksud akan menang lagi lain kali. Mengalah hari ini adalah pengorbanan berharga buat diri sendiri bagi membina dan menjaga sesuatu untuk berkeadaan lebih baik lagi di masa hadapan. Jadi mengapa harus mengalah untuk kalah, kerna kita punya daya untuk menang meskipun dengan hanya mengalah.

Tuesday, May 12, 2009

Membabikan Yang Haram atau Mengharamkan Yang Babi

Kita selalunya terpanggil tentang isu keharaman seekor haiwan yang dijadikan tuhan iaitu babi. Sehingga dalam masyarakat melayu pun menyebut perkataan babi adalah merupakan suatu kata kesat yang lebih berat berbanding perkataan seperti sial, lahanat dan lain-lain sumpah seranah lagi. Masyarakat Melayu Malaysia memang sangat sensitif dengan isu babi. Dan ianya dianggap suatu yang harus dipersenyapkan sahaja atau diselesaikan dengan kadar segera apabila isu yang berkaitan babi ini dikeluarkan dalam satu-satu masa.

Banyak isu pasal babi ni. Yang terkini ialah pasal virus H1N1, sejenis penyakit dari Mexico. Selain itu isu ternakan babi di Malaysia seperti di Melaka dan juga pembukaan besar-besar ladang baru di Selangor. Masih belum dilupakan tentang kemunculan virus JE yang juga berpunca daripada nyamuk yang menghisap darah babi. Dan yang paling menarik perhatian aku adalah isu babi yang melibatkan seorang pelajar perempuan kursus veterinar yang memperlakukan babi itu seperti anak kucing peliharaan.

Aku mencari suatu punca yang konkrit pasal isu babi ini. What is so a big deal about this kind of animal? Apakah salah babi ini sehingga sangat diprejudis oleh Melayu sebegitu rupa. Adakah kita tidak melihat hukum sesuatu itu didalam suatu dimensi yang betul, atau sebenarnya kita hanya bercakap seolah seperti seorang yang bersensitiviti tinggi di dalam ruang lingkup kejahilan? Bukankah kejahilan itu seperti perbuatan meludah ke langit?

"Babi adalah haiwan haram." Frasa ini membuat aku bertanya sendiri. Adakah benar babi itu adalah sesekor haiwan yang haram? Kalau haram, di celah manakah keharaman haiwan tersebut? Atas dasar nas apakah kita mengharamkan haiwan ini. Aku bawakan beberapa contoh pemikiran tentang keharaman haiwan ini dalam masyarakat Malaysia.



Petikan dari Saharil.com

Dan lagi satu entri ni

Dalam hal ini kita harus menilaikan babi ini dalam 2 perkara. Pertama dari segi keharamannya. Babi adalah sejenis haiwan yang haram dari segi memakannya. Dan tidak ada kaitan langsung dalam isu pengharaman di dalam menyentuhnya, dan juga memeliharanya atas dasar binatang peliharaan dan bukan tujuan pemakanan.

Keduanya adalah dari segi taraf kenajisan babi tersebut. Babi dan anjing tergolong dalam najis mughallazah. Namun begitu masih terdapat kaedah bersuci dalam membersihkan diri dari kenajisan babi dan anjing tersebut. Adakah dengan kategori babi ini dalam najis yang paling kotor membawa kita untuk terus mengiktiraf babi ini sebagai haiwan haram? Adakah dengan itu juga membawa kita terus menganggap menyentuh babi ini juga adalah haram.

Sebenarnya kita telah bersensitiviti di dalam ruang lingkup kejahilan kita sendiri. Kita telah berfikir tentang dua perkara yang berbeza dan disatukan menjadi suatu hukum yang sama dan akhirnya mendatangkan kepada kekeliruan. Dan harus diingat tidak suatu apapun yang dijadikan tuhan di atas muka bumi ini untuk sia-sia sahaja. Hanya kita yang harus berfikir, dan menilai dalam ruang lingkup dan skop yang betul bagi mencari nilai positif akan sesuatu perkara dalam kehidupan seharian kita. Aku bukan di sini nak membela nasib babi yang terprejudis. Akan tetapi menganjurkan supaya kita berfikir di dalam ruang ilmu yang betul supaya kita tidak melenting membabi buta. Selebihnya penjelasan tentang isu babi ini boleh dilihat di sini.

Berfikir dalam ruang kebenaran adalah lebih baik daripada berjuang dalam kejahilan.




Monday, May 11, 2009

Berfikir Agar Berfikir

Entri-entri di sini sememangnya tidak begitu mudah difahami. Sampai ada yang bagitau kat aku katanya bahasa yang digunakan di sini terlalu kompleks. Dan selalunya selepas habis membaca suatu entri mereka akan terus tertanya sendiri. Mengiyakan atau menidakkan akan sesuatu yang telah dilontarkan ke sini.

Sebenarnya memang aku bertujuan agar pembaca di sini mencari jawapannya sendiri. Kerna aku yakin bukan semua orang kat sini akan rajin membacanya melainkan mahu betul-betul memahami akan sesuatu yang aku utarakan ataupun sekadar membaca sedikit dan meninggalkan halaman ini dengan rasa bosan.

Kalau diajukan kepada kita sesuatu persoalan, adakah ianya merupakan suatu yang harus punya jawapan yang konkrit, atau soalan itu akan hanya tinggal sebagai satu persoalan dan akhirnya jawapan baginya itu hanya dimisterikan sebagai suatu yang tak terjawab oleh siapa-siapa. Apakah sangat penting persoalan itu dijawab atau lebih baik ditinggalkan sebegitu dan akan lahir lagi persoalan yang lain lagi. Apabila berlaku sedemikian, telah menunjukkan yang kita telah menjadiseorang yang berfikir. Dengan berfikir kita akan memperoleh sesuatu dan dengan sesuatu itu mungkin bakal menjadi sebuah jawapan kepada persoalan yang difikirkan. Sesetengah perkara harus dibiarkan tidak punya jawapan. Dan sesetengah perkara tidak memerlukan alasan atas terjadinya ia.

Kita memang dianjurkan untuk berfikir, dan di dalam kitab yang Rasul terakhir bawapun terlalu banyak anjuran agar kita berfikir. Aku mengharapkan dengan tulisan-tulisan di sini mampu membuat orang berfikir. Sudah pasti dengan berfikir itu ia punya jawapan yang berlainan kerana anjuran berfikir di sini punya suatu objektif yang tidak diberitahu dan kaedah jawapannya adalah dengan secara subjektif mengikut pandangan dimensi seseorang yang memikirkannya. Kita tidak perlu suatu jawapan yang statik dan konkrit dalam penyelesaian sesuatu persoalan. Ini kerana fleksibiliti itu boleh membuka ruang yang selebarnya agar persoalan akan sesuatu itu boleh difikirkan dari segenap sudut dan pelbagai dimensi.

Tidak kira apa, berfikir membuat kita maju. Dengan berfikir juga membuat kita mendapat jawapan yang tertentu. Sesungguhnya kalau kita tidak mengambil sedikit masa dan ruang untuk berfikir, tidak ada bezanya kita dengan mereka-mereka yang tidak punya akal seperti haiwan yang berkaki empat itu.



Sunday, May 10, 2009

Terlanjur Cinta - Rossa feat Pasha (Ungu)



Terlanjur Cinta.mp3 - Rossa feat Pasha (Ungu)


Waktu bergulir lambat merantai langkah perjalanan kita
Berjuta cerita terukir dalam menjadi sebuah dilema
Mengertikah engkau perasaanku tak terhapuskan

Malam menangis tetes embum basahi mata hatiku
Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan cintaku

Aku pun tak mengerti yang terjadi
Apa salah dan kurang ku padamu
Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta aku tetap cinta

Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak mudah untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan
Kau pertanyakan cintaku

Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta
Karna sekali cinta aku tetap cinta

Thursday, May 7, 2009

Salah Disalah-Salahkan

Suatu yang salah cenderungnya dengan menutup kesalahan dengan suatu kesalahan yang lain. Dan pastinya kesalahan berikutnya itu pun ditutup dengan kesalahan lain. Kesukaran yang macam manakah yang dirasai pabila mana kesalahan yang sudah terlepas itu tidak mahu diakui. Besar manakah pembalasan dunia apabila mengakui suatu kesalahan yang telah dilakui.

Adakah menutup kesalahan dengan suatu kesalahan yang lain itu menyelesaikan suatu permasalahan. Kalaupun ia reda secara yang sementara adakah itu mampu menyenangkan hati dan minda kita bila melakukannya. Ini kerana kita akan tidak berpijak di bumi yang nyata bila sedemikan rupa lakunya. Kita sudah menjadi seorang yang 'jahil murakkab' pabila menutup suatu yang salah dengan yang salah. Apakah kiranya kalau menutup kesalahan dengan kebenaran sudah menjatuhkan martabat dan ego seseorang? Adakah kecalaran ego itu menjadi suatu isu besar dalam hidup kita?

Jahil murakkab menjadikan kita seorang yang terawang-awang tidak jejak ke bumi. Mana mungkin bangkai gajah ditutup dengan pelepah nyiur sahaja. Biar kebenaran tersingkap, dan terkadang kecalaran itu perlu kerana kesalahan membuat kita belajar. Terima saja padahnya itu kerna kalau ditutup lagi padah lebih besar menanti kita di kemudian hari. Biar hari ini ego itu kita bunuh jangan nanti kegoan itu membunuh kita suatu hari nanti.

Dan Sebenarnya - Yuna



Dan Sebenarnya - Yuna

Oh bulan
Jangan layan diriku lagi
Pabila, air mata membasahi pipi
Dan lagu2 di radio seolah2 memerli aku
Pabila, kau bersama yg lain

Adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu
Kau juga merindui aku

Ku enggan
Berpura pura ku bahagia
Ku enggan
Melihat kau bersama si dia
Oh ku akui cemburu
Telah menular dalam diri
Pabila, kau bersama yang lain

Adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu
Kau juga merindui aku

Pabila kau merenung matanya
Ku rebah, jatuh ke bumi
Di saat kau benar-benar mahu pergi
Seperti ku bernafas dalam air
Adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu kau juga merindui aku
Oh

Tuesday, May 5, 2009

Seseorang Kepada Kita

Semalam ter'YM dengan seorang kenalan yang berlainan gender. Dah lama jugak tak bersembang dengannya. Seorang yang agak special pada aku. Walaupun sekadar sebagai kawan. Rasanya aku pernah bercerita tentangnya dalam entri September 2008. Tapi aku dah delete entri tu pasal berselisih faham dengannya.

Katanya sudah nak berkahwin 26hb Julai ni. Disuruhnya aku berjanji akan hadir ke majlisnya nanti. Aku tahu yang dia sangat gembira ketika ini. Sehingga dia boleh melupakan perselisihan aku dengannya yang lepas.

Kadang-kadang kita tak tahu kenapa seseorang tu dihantar kepada kita dan siapa dia akan jadi kepada kita pada masa hadapaan. Dan terkadang kita akan tersilap nilai siapa dia akan jadi sehingga kita akhirnya akan diam sendiri. Selalunya chemistry kita akan anggap sebagai suatu yang merujuk kepada keserasian. Akan tetapi itu tidak menjamin apa-apa pada kita sebenarnya.

Aku gembira mendengar perkhabaran itu darinya. Sebabnya selalunya kalau dia bersembang dengan aku setelah lama, biasanya hanya akan meluahkan perasaan2 kecewanya dengan seseorang demi seseorang. Akhirnya dia bertemu juga. Semoga beliau berbahagia dengan pilihannya itu.

Dia dilahirkan menjadi kawan kepada aku. Dia didatangkan kepada aku agar aku belajar sesuatu. Dan aku rasa dia juga punya kaitan dalam pada aku bertemu jodoh aku pada hari ini. Baru hari ini aku sedar betapa 'kalau' itu punya maksud dalam, tersirat dan tidak boleh dinilai dalam suatu tempoh singkat. Seseorang itu kepada kita tak semestinya menjadi sepertimana apa yang kita fikirkan. Dan tuhan itu punya perancangan yang lebih panjang dan lebih berhikmah daripada apa yang kita jangkakan.

Terima Kasih dan Syukur atas segalanya....

Berakhir Dengan Pasti - Matta Band



Berakhir Dengan Pasti - Matta Band

Inginku pertahankan,
jalinan cinta yang pernah terjadi diantara kita
Namun hati tlah tercemari oleh kata dusta, oleh rasa benci
Kadang ku masih berharap tuk mempertahankan keutuhan jalinan cinta kita
Namun hati tak memberi,
Maafkanlah aku, maafkan diriku kasih

Ku tak mengerti, mengapa harus terjadi
Ingin rasanya, ku mengulang kembali rangkaian cinta ini
Dan berakhir dengan pasti

Kadang ku masih berharap tuk mempertahankan keutuhan jalinan cinta kita
Namun hati tak memberi
Maafkanlah aku, maafkanlah diriku kasih

Monday, May 4, 2009

Pilihan Yang Tak Terpilih

Pernah tak kita bertanya pada diri sendiri, adakah seseuatu yang kita buat itu samada dalam dasar pilihan dan kemahuan diri kita sendiri atau kita hanya sekadar mengikut arus dan berbuat seadanya dan meninggalkannya serta membiar agar keadaan akan menyelesaikan selebihnya? Dan apabila suatu yang dilakukan itu sudah mencapai satu tahap maksima yang membosankan, akhirnya kita menyalahkan keadaan kerana kita di dalam keterpaksaan melakukan sesuatu itu.

Adakah pergerakan kita hari ini merupakan suatu kemahuan yang kita nak capai selama kita hidup di atas kefanaan ini? Dan kalau kita masih di suatu takuk yang tak berganjak, adakah suatu pihak ketiga yang lain harus dipersalah tanggungjawabkan di atas kestatikan itu? Apa kita tidak mampu membuat suatu perubahan terhadap apa yang harus dan sepatutnya kita lakukan?

Semuanya ada di tangan kita yang punya akal. Semuanya ada di tangan kita yang punya pertimbangan. Sekiranya kita mengetahui sesuatu yang kita mahukan, maka kita akan bergembira sehidupnya di kala ini. Memang terdapat pelbagai variasi 'Falsafah Kemahuan' pada setiap orang. Ada insan yang hidup berprinsip ekonomi, ada juga punya prinsip cinta, ada pula berkonsep kepuasan dalam mengecapi pengalaman. Apapun ia, sesungguhnya mempengaruhi apa yang kita buat sehari-harian. Ia juga seolah menjadi suatu persoalan tentang kesiapaan kita pada hari ini.

Tanya diri sendiri, adakah kerjaya kita itu menunjukkan kesiapaan kita pada hari ini? Ataupun penampilan personaliti kita menunjukkan kesiapaan kita. Dan ada juga mata-mata yang berperspektif melihat taraf takat ekonomi itu menjadikan kita itu siapa-siapa dan menjadi nilai kesiapaan kita pada hari ini. Tapi pada hakikatnya adalah, kerjaya itu tidak menunjukkan siapa kita hari ini. Hanya sebagai penilaian awal seseorang untuk menilai dan mengenal kita dengan lebih dalam.

Sebenarnya ilmu adalah suatu kayu ukur yang sebenar menunjukkan kesiapaan kita hari ini. Pertanyaan orang pada kita apakah kerjaya kita, adalah hanya suatu penilaian awal menilai di bidang apakah ilmu kita. Keahlian ilmu apakah yang telah kita terjun dan terakhir sekali barulah dilihat setakat mana dalamnya ilmu kita akan sesuatu. Adakah hari ini anda seorang Majistret, Jurutera, Guru, Akauntan, Usahawan, Ustaz atau seorang tukang sapu sahaja pada hari ini. Memang kelihatannya seolah sedang menilai kadar takat ekonomi tapi pada hakikat yang tersirat kita sedang menilai ilmu apakah yang ada pada seseorang itu. Memang itu yang sebenarnya yang hendak kita lihat kerana bukan semua jenis ilmu kita mampu untuk kuasai. Kita manusia mempunyai suatu keterhadan yang terbatas berbanding Dia yang punya ilmu tak bertepi.

Oleh yang demikian, kita perlu punya pilihan dalam berprinsip terutamanya dalam "Falsafah Kemahuan.' Harus tetap di situ atas dasar konsep apakah yang harus diletakkan falsafah prinsip tersebut. Fikir apakah yang kita lakukan hari ini merupakan sesuatu yang kita mahu atau sebaliknya. Membuat perubahan adalah hijrah dan dalam hijrah pasti ada kejayaannya di sana.

Thursday, April 30, 2009

Sesuatu Yang Bukan Kita

Aktiviti melepak semalam menjadi sesaat tegang kerana suatu sindiran atas suatu gelaran yang tidak dapat diterima oleh seseorang. Padahal yang berkata tu bukannya berniat nak sindir. Hanya mengajukan suatu rancangan itu milik seseorang dan seseorang itu adalah yang tidak digemari oleh kawan aku yang disinonimkan dengannya. Yang disinonimkan itu tiba-tiba melenting marah sedikit. Konon katanya yang mengata itu (sebenarnya tak berniat) telah mencabul gencatan senjata.

Dan pagi tadi aku berfalsafah sendiri. Mengapa harus kita marah dengan gelaran yang diberi kepada kita, sekiranya kita tidak suka dengan itu. Bukankah dengan marah itu menunjukkan kita secara tidak langsung mengakui dan menerima gelaran itu kepada kita. Padahal secara hakikat kita masih menjadi diri sendiri tidak kira kalau orang mensinonimkan kita dengan siapa-siapa. Jika difikirkan semula ada benarnya. Kalau hari ini kita tidak mengakui dengan apa jolokan yang diberi pada diri kita, kita harus diam dan jagan berkata apa. Ini kerana sedemikian laku menunjukkan kita punya identiti dan personaliti sendiri. Oleh itu kita akan terus-terusan menjadi diri sendiri tanpa memikirkan kenegatifan yang dilontarkan kepada kita.

Terkadang bila melihat lentingan orang, kita jadi lucu. Seolah umpan itu sudah dimakan oleh ikan. Dan memang itulah tujuan sebuah jolokan. Melihat kemarahan seseorang sudah jadi satu hiburan. Akhirnya yang kena menjeruk hati dan yang menjolok itu terhibur sendiri.

Menjadi diri sendiri tak semestinya dengan membina personaliti hebat, tidak juga perlu menjadi seperti lelaki idaman malaya atau diva pujaan ramai. Kalau kita seorang yang bukan siapa-siapa, dengan menolak jolokan itu sudah memadai yang kita tidak mengambil personaliti yang diberi orang kepada kita. Apatah lagi kalau ianya suatu yang tidak kita sukai.

Apa-apapun perspektif diri sendiri itu yang terpenting dalam membina imej diri sendiri. Cukuplah dengan sekadar menjadi diri sendiri dengan norma-norma dan prinsip yang tidak mengeluarkan kita dari landasan sebagai manusia biasa.

Wednesday, April 29, 2009

Internet yang down

Hari ini secara magisnya, internet telah kembali kepada sediakala. Aku tak tau la berapa lama boleh bertahan. Sudah berhari-hari kerja aku jadi jem kerana ketiadaan internet. Tension sungguh. Inikah bangunan yang dibangga-banggakan yang berstatus MSC Cybercentre?

Sebenarnya sudah hampir dua minggu internet kat sini bermasalah. Aku dah report 2-3 kali kali kat management. Jawapan diberi hanya "Kitorang akan usahakan." Adus. Harapnya lepas ni jangan la mcm ni lagi. Hidup tanpa internet seperti siang tak bermatahari.

Saturday, April 25, 2009

Lagu Rindu - Kerispatih



Lagu Rindu - Keris Patih

Bintang malam katakan (sampaikan) padanya
Aku ingin melukis sinarmu di hatinya
Embun pagi katakan padanya
Biar ku dekap erat waktu dingin membelenggunya

Tahukah engkau wahai langit
Aku ingin bertemu membelai wajahnya
Kan ku pasang hiasan angkasa yang terindah
Hanya untuk dirinya
Lagu rindu ini kuciptakan
Hanya untuk bidadari hatiku tercinta
Walau hanya nada sederhana
Ijinkan ku ungkap segenap rasa dan kerinduan

Thursday, April 23, 2009

Kemaafsalahan

Aku terkadang tertanya sendiri, adakah kemaafan yang diberi itu menunujukkan suatu kesalahan tersebut menjadi suatu yang tak akan terlihatkan lagi dan keadaan yang berlaku akan menjadi suatu yang sama sepertimana sebelumnya ketika mana ianya sudah dimamah waktu. Sejauh manakah keikhlasan sebuah kemaafan yang boleh dilakukan oleh seseorang sehingga menjadikan sesuatu itu seperti sedia kala. Dan adakah bila berlaku suatu kesalahan yang serupa atau yang hampir sama, kesalahan yang telah dimaafkan itu tidak menjadi sebagai suatu rujukan kerana di situ telah menunjukkan suatu nilai keikhlasan dalam sebuah kemaafan.

Bila bicara soal ini, sudah pasti ianya akan menjadi sangat complicated. Ini kerana apabila sesuatu berlaku, ianya sudah pastinya dengan sebab. Adakah dengan membuat penilaian semula akan sebab berlaku dan bilamana kita mencari jalan untuk mengubah sesuatu yang menjadi punca akan sesuatu sebab akan merosakkan suatu tujuan asal yang bakal diketahui akan natijahnya?

Bila timbul persoalan sebegini, maka di situlah hikmah tuhan menghadkan ilmu seorang manusia. Yang mana kita hanya boleh sekadar merancang, mempraktik dan mengaplikasi akan sesuatu dan tidak akan tahu akan sesuatu yang akan terjadi pada masa depan. Boleh dikatakan semua amal manusia itu sangat bersifat eksperimental.

Oleh yang demikian, kesalahan yang dilakukan sudah tentunya menjadi suatu yang bersebab untuk mendapat suatu keputusan dan kesan yang lebih baik dalam mana kita mencuba dan mengusahakan sesuatu. Dan jika tidak berbuat apa-apa kerana takut akan kesalahan, maka akan menyebabkan kita akan menjadi seorang yang duduk bersahaja tanpa berbuat sesuatu. Jika kemaafan itu suatu yang sangat berat, mana mungkin tuhan telah mengatakan dia merupakan tuhan yang mempunyai sifat yang maha pengampun. Sungguh memang sebenarnya sifat mengampun itu sesuatu yang harus diikut dan ditiru sebagai manusia. Dan bilamana kurang ikhlas itu menyebabkan kita sukar menerima hakikat yang berlaku dan juga masih mengharapkan kesediakalaan itu kekal sepertimana yang dahulu.

Sebagai contoh, seorang kawan mengambil wang kita, dan pada akhirnya dia sedar dan memulang semula wang tersebut setelah sekian lama dan meminta maaf. Tapi kesan daripada itu menyebabkan kita tidak dapat meneruskan pengajian pada ketika itu dan akhirnya menjadi seorang tukang sapu pada hari ini. Akhirnya kita memaafkannya akan tetapi tidak mahu melihatnya lagi. Adakah perkara itu boleh diterima sebagai satu kemaafan? atau sebenarnya kita sekadar mahu melupakan perkara itu dan meneruskan hidup yang tidak menjadi sediakala dan masih menganggap dia itu bersalah dan kita akan terus berkalau-kalau.

Kemaafan memang bukan sekadar itu, dan juga kesalahan tidak juga sekadar itu. Dan menjadi suatu yang sangat agung kiranya kita mampu untuk menjadikan keadaan sepertimana sediakala setelah kemaafan diberi. Bukan mudah kita nak meredhoi. Kesilapan itu seolah paku. Jika sekali diketuk ke dinding, ia tetap meninggalkan bekas. Lubang-lubang itu adalah bukti akan kesilapan itu walaupun paku sudah dicabut keluar daripada dinding itu.

Berfikir sebelum bertindak, bermaaflah seikhlas mungkin dan berhati-hatilah sebanyak mungkin.

Tuesday, April 21, 2009

Menyentuh Cinta

Selalunya kalau sesuatu yang kita nak tahu, harusnya yang nak diketahui tu hendaklah dipelajari. Dan terkadang suatu yang kita pelajari tu tak dapat kita marasai dan memahami sepenuhnya sehingga kita merasainya sendiri. Suatu ilmu yang hanya boleh dirasai itu dan tidak boleh dipelajari itu akan dipanggil sebagai Ilmu Ladunni. Yang mana biasanya didapati oleh pengamal-pengamal tasawuf yang menjanjikan suatu cinta yang amat hakiki dan sebenar-benar cinta iaitu cinta Ilahi.

Akan tetapi, adakah cinta makhluk itu boleh dianggap sebagai suatu yang Ladunni? Dan adakah benar suatu cinta itu hanya akan dapat benar-benar dirasai dengan mengalirnya titis-titis air mata yang menunujukkan sebenar-benar cinta seseorang akan cintanya terhadap sesuatu? Jika kita ditanya tentang cinta, memang sudah terlalu banyak definisi yang akan ditakrifkan oleh seseorang tentangnya. Adakah ianya sekadar perasaan, atau sejenis nafsu atau juga ianya tergolong suatu ilmu ladunni yang mana tidak boleh dipelajari dengan mengkajinya dari pihak ketiga tanpa kita merasainya sendiri dalam memahami erti sebenar akan cinta itu sendiri.

Jika dipandang dari sudut tasawuf, secara teori dan dasarnya, perbahasan tasawuf adalah berbentuk falsafah cinta Illahi dalam diri hamba iaitu kita sebagai manusia. Dan sudah pastinya pengamalan dan kaedah mencapai hakikat sebagai insan adalah suatu yang berbentuk menuju ke arah kebersamaan bersama kekasih sejati iaitu al-Khaliq yang maha pencipta dan maha pencinta kepada ciptaannya yang agung iaitu khalifah di muka bumi ini.

Berbalik kepada tujuan suatu kewujudan cinta, tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menyatukan dirinya dengan kekasihnya. Sebagaimana cinta sesama makhluk yang sentiasa berharap agar dapat duduk dan hidup bersama kekasihnya sehingga dipisahkan oleh suatu takdir yang pasti iaitu mati. Maka dengan itu sudah tentu menunjukkan cinta yang ada pada kita hari ini hanya sekadar bersifat yang sangat sementara. Ini kerana, sesetengah orang berpendapat bahawa penyatuan cinta sesama makhluk dianggap selesai setelah berlakunya sebuah perkahwinan. Jangan lupa, masih banyak lagi yang harus dilalui dalam sebuah ikatan yang kita sendiri tidak tahu tempoh masa yang Dia berikan kepada kita untuk merasai nikmat cinta itu.

Terkadang cinta itu tidak dirasa hanya sekadar bermain-main dengan hati. Kerana cinta itu sudah tentunya punya pengamalan-pengamalannya yang tersendiri bagi mengekalkan rasa cinta itu di dalam hati. Dan ada juga cinta itu lebih dirasai bila mana ada ruang-ruang pemisah antara kekasih dengan kekasih. Dan sebenarnya, inilah kaedah merasa cinta sebenar. Merasainya dengan tidak bersama adalah lebih kuat daripada bila bersama.

Semestinya suatu yang sangat sukar difahami dan semestinya pendapat ini suatu yang sangat sukar diterima. Jika dipandang dari sudut tasawufnya, ianya adalah sangat benar. Di mana kasih seorang hamba, yang merindui tuhannya ketika mana ianya berada didunia dan inginkan dirinya bersama tuhan agar cinta dan rindunya itu terbayar. Sedangkan dia sendiri pun tidak tahu apakah terjadinya bila mana ia bersama tuhannya dan kecintaan dan kerinduan itu sudah jadi apa? Begitu juga makhluk, yang bila mana sudah bersama kekasihnya kecintaan dan kerinduan itu sudah jadi apa? Tapi memang tidak boleh disamakan kecintaan hamba dan tuhan itu sangat lain tarafnya.

Memang fitrahnya bila terpisah akan datang rasa rindu, dan sudah jadi lumrahnya bila tidak bersama itu akan hadir rasa shahdu. Dan bila mana kerinduan itu terbayar, dan cinta itu terlihatkan bila sudah lama kan datang pula rasa jemu. Tapi kita tidak tahu apa akan jadi bila kembalinya kita kepada tuhan, rasa cinta dan rindu itu akan jadi apa?

Sesungguhnya hanya dia yang maha Satu. Menjadikan satu sebagai titik tolak akan sesuatu yang harus dicinta dan dirindu. Kerana bila ada satu tidak ada yang lain harus dikongsi meletakkan rasa cinta dan rindu. Menyentuh semua rasa cinta dan rindu itu adalah dengan tidak hanya dengan duduk bersatu, tapi masih boleh dirasa jika dipisahkan kerana fitrahnya adalah itu.

Monday, April 20, 2009

Reverse Psychology


Dua tiga hari lepas, aku ada post kat sini pasal rokok yang dijual di kedai ubat. Hari ni Saharil pulak keluarkan entri yang lebih kurang sama macam aku keluarkan aritu. Aku rasa kengkadang reverse psychology tu mungkin sedikit memberi kesan kepada kumpulan sasaran. Mungkin jugak kedai yang jual ubat tu sedang melakukan reverse psychology jugak.

Sunday, April 19, 2009

Kalau Kail Panjang Sejengkal

Dulu kalau zaman Hang Tuah pepatah ni akan menjadi suatu yang biasa. Ntah! aku sendiri pun tak pasti. Tapi yang pasti kata-kata ini seolah menjadi bongkak, dan mematahkan semangat orang yang hendak mencuba sesuatu yang belum diketahui akan risikonya.

Bukan apa, rasanya kita dah mula boleh melupakan sedikit kenegatifan di dalam pepatah ini. Sebabnya terkadang kita agak takut mencuba suatu yang baharu hanya kerana melihat risiko akan sesuatu yang belum pasti benarnya di situ. Aku tak kata pepatah ini buat kita tidak maju. Akan tetapi kalau terdapat unsur negatifnya di situ, adakah mungkin ianya telah menjadi suatu musabab akan kegagalan sesuatu? Adakah ianya telah menjadi suatu tembok yang menghalang kita dari untuk melalui lebuhraya untuk ke destinasi impian selama ini?

Sebenarnya, memang lautan dalam itulah yang kita harus duga. Kerana di sanalah ada suatu yang kita boleh harapkan sesuatu yang besar yang bakal diperolehi. Kalau kita asyik memikirkan kail sampai bilapun kita takkan turun memancing. Mula-mula tu memangla ukur baju kat badan sendiri.

Kalau nak maju, harus berani ambil risiko. Kalau tak berani berubah, mana boleh nak berimpian besar. Kalau nak duduk sahaja, kita tak ubah menjadi seperti orang kudung tak berkaki dan hanya mengharap bantuan semata.

Saturday, April 18, 2009

Janji Alam - The Song

Hari ini aku nak buat skit pendedahan ekslusif. Yang mana sebelum ni aku rasa belum sampai masa nak dedahkan pasal benda ni. So aku rasa telah sampai masanya. Aku akan memperdengarkan kepada kamu semua lagu tema blog ini dan sempena lagu ni jugalah blog ni diberi nama. Keterangan lanjut boleh tengok kat sini..



Memang pada asalnya aku taknak dedahkan pasal lagu ni kerana memikirkan soal hak cipta pencipta dan penyanyi lagu ni. Tapi memandangkan aku juga terlibat sama dalam pembikinan lag ni, maka aku rasa ada baiknya didedahkan dan diperdengarkan kepada semua. So harap enjoy lagu ni yerk.

Boleh download di sini

Bila bulan muncul diri,
Air laut pasang menjadi surut dan pantai kekeringan,
Itu janji alam,
Janji Alam,

Bila bulan muncul diri,
Manusia jadikan sebagai pedoman di tengah lautan,
Itu janji alam,
Janji Alam,

Bila bulan dilindung awan,
Pedoman tak kelihatan,
Tawakallah, tawakallah.

Apa diharapkan kebendaan,
Berserahlah pada tuhan,
Tawakallah, tawakallah,

Mati itu pasti yang hidup carilah sesuap rezeki,
Yang dijanjikan tuhan,
Hidup berdikari yang lemah dipapah yang tua dijaga,
Tunjuk ajarkan kami yang masih lemah, didunia ini,
Kau tunjukkanlah, kau tunjukkanlah kami.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget