Tuesday, June 28, 2011

Sains dan Dilema Melayu

Aku tau kaum Melayu boleh dikatakan generasi ketiga dalam peradaban dunia. Apa yang aku nak maksudkan di sini adalah peradaban melayu adalah antara peradaban terakhir yang muncul dalam era moden dan mengalami kemajuan dari segi teknologi dan informasi. Oleh yang demikian masyarakat Melayu sangat kurang dari segi penciptaan tetapi tidak boleh dinafikan dari segi inovasi.Ini kerana di Malaysia apa yang boleh dilihat Melayu lebih cenderung menjadi penerima atau pengguna teknologi mahupun hanya sebagai pemasar bagi mereka yang berniaga. Namun dari segi penciptaan dan inovasi lain mungkin amat rendah. Oleh itu pengeluaran produk yang berunsur teknologi sangat kurang di Malaysia. Produk yang dilihat mampu mengubah kehidupan manusia dan inovasi terkini kepada dunia.

Tapi itu bukan satu isu yang aku nak utarakan. Mungkin boleh bicara di masa lain. Apa yang menjadi isu, kejahilan Melayu dalam ilmu sains menyebabkan Melayu mudah ditipu. Mereka ditipu oleh orang yang mempunyai sains karut yang tidak punya pembuktian dari segi saintifik. Sains rekaan yang tidak bersifat memudahkan manusia tetapi hanya bersifat pemburuan wang dan apatah lagi ianya menjanjikan kekayaan kepada sesiapa yang yang menjadi penjajapnya. 

Sebenarnya ini berbalik kepada sikap mementingkan diri sendiri dan juga tidak selidiki apa sebenarnya yang dibawa oleh penipu. Straight to the point - pengenalan kepada produk karut seperti teknologi IR dalam kesihatan, BioDisc dan mesin elektronik perubatan yang karut marut. Persoalannya mengapa Melayu mudah percaya dengan sains karut seperti ini? 

Antara jawapan yang aku dapat cari adalah pertamanya Melayu tidak mampu untuk membiayai kos perubatan yang tinggi. Dengan erti kata lain mereka cuba mencari alternatif baru yang murah dan juga percaya segala produk karut ini boleh memulihkan kesihatan dengan cepat. Yang tak masuk akalnya adalah produk tersebut semuanya sangat ajaib keberkesanannya. Padahal ianya tidak lebih daripada placebo effect. Sedikitpun tidak memulihkan penyakit hidapan mereka itu.

Keduanya Melayu memang suka jalan pintas, kalau sakit nak sembuh cepat, kalau duit nak kaya cepat. Padahal dalam mengusahakan sesuatu adalah tidak mudak dan memerlukan pengorbanan. Ini adalah hukum alam yang normal dan tidak tak dapat disangkal lagi. Kebanyakan produk ini pula lahir dalam syarikat MLM. mengapa MLM? Mengapa tidak di pasaran konvensional dan digunakan oleh pengamal perubatan? Ianya tidak lain dan tidak bukan hanya untuk perubatan tapi untuk mencari wang semata-mata. Tambahan pula dengan skim piramid yang digunapakai dalam sistem itu.

Mungkin kepercayaan anisme dulu-dulu tu mempengaruhi Melayu. Suatu yang parah boleh sembuh dengan magik. tidak perlu ubat atau rawatan doktor. guna alternatif ini yang tak tahu mana asal usul. Alternatif seperti ini dilihat semakin berleluasa dan semakin banyak menipu Melayu. Aku harap sebelum kita mempercayai sesuatu itu hendaklah menyelidiki mana ia datang dan adakah benar ianya suatu penemuan baru atau hanya kelentongan sahaja. Hargailah sains. Memang tuhan yang menyembuhkan tapi kalau membabi buta tanpa ilmu bukankah kita diperbodohkan saja namanya itu.

Rujukan : Aidid Muaddib







Monday, June 27, 2011

Sentimentasi Melayu dan Racism

Ada pihak menjadi sangat patriotik sehingga sanggup bermatian dan bermandi darah demi bangsa. Mendakwa merekalah yang menjadi hero dan juga pembela setelah sekian lama menampuk di negara. Mereka kata, hanya dengan perjuangan ini, hanya dengan parti ini, dan hanya dengan bersama kami mampu menjamin survival bangsa ini untuk terus menjadi nombor satu, menjadi tuan tanah dan menjadi bangsa yang tidak dipijak oleh bangsa lain kerana kami yang memperjuangkan ini sejak dari mula.

Maka 50 tahun sudah berlalu. Sentimen itu masih bermain di bibir mereka. Perjuangan itu terus heboh di kaca skrin. Mereka itu terus memerintah dengan angkuhnya dan percaya hanya mereka saja mampu melakukan ini setelah saban tahun. 

Di satu pihak lain, yang mana kaum yang tidak sama warna kulitnya dengan mereka merasa ini sudah melampau. Korupsi mereka sudah sampai kemuncak. Mereka ini sudah tidak lagi segan silu boros di luar negara. Mereka kini sudah tidak lagi fikir yang di bawah sini nasinya dibeli dengan apa.

Seperti yang aku katakan dalam artikel sebelum ini, bersentimen tak tentu pasal hanya akan membodohkan diri kita. Mendengar propaganda di TV akan menjadikan kita seorang yang hanya mahu bersentimen dan akhirnya kita menjadi seorang racist yang jijik. Jijik bila melihat kaum lain berjaya. Marah kononnya bila tahu ekuiti Melayu hanya sedikit sahaja. Malu bila anak sendiri terpaksa dihantar ke kolej swasta.

Hari ini sebenarnya kita tak mampu bersaing. Kita tak mampu bersaing kerana kita terlalu bangga dengan cogankata bumi ini bumi kita. Kita tak mampu bersaing kerana kita selalu dibantu oleh kuasa veto iaitu kuota. Kita tak mampu bersaing kerana kita mudah dan senang bekerja di sektor awam. Kita tak mampu bersaing kerana kuasa politik itu boleh berikan kita projek dan kontrak.

Kita sebenarnya tidak menang. Tapi kita dimenangkan oleh sistem. Kita terlalu takut bersaing sehingga kita tak berani merubah sistem ini. Kita tak mahu berubah walaupun kita tahu kita dirompak oleh orang yang menjalankan sistem ini. Sampai bila mahu kita kekal begini? Sampai bila kita mahu berperangai begini? Sampai bila mahu kita jadi malas begini?

Mungkin sudah tiba masa kita berubah. Berubah dengan berhijrah. Kerna kita sendiri kata dalam hijrah punya hikmah. Racism itu tidak membantu apa-apa. Hanya mencari musuh di tanah sendiri. Tak perlu racist, tapi hanya perlu usaha. Menjadi terbaik dalam setiap apa atau siapapun kita.






Sunday, June 26, 2011

Sedekah Ke Syurga

Ada sebuah cerita yang terjadi kepada seorang alim di timur tengah. Kisah ini terjadi kira kira 3 tahun lepas ketika hampir musim haji. Sheikh tersebut telah berniat untuk menunaikan haji pada tahun tersebut.

Pada suatu malam beliau telah bermimpi didatangi oleh seorang lelaki. Lelaki tersebut berkata, "Wahai sheikh, aku ini Rasulullah, setelah selesai kamu kerjakan haji, pergilah ke negeri Jazair, jumpa Fulan Bin Fulan. Kau sampaikan salamku kepadanya. Beritahu padanya bahawa dia adalah ahli syurga.

Sheikh itu terpinga-pinga setelah bagun dari tidurnya. Adakah benar mimpinya itu. Pada malam berikutnya sheikh itu bermimpi hal yang sama. Bertemu Rasulullah menyampaikan salam kepada si Fulan itu. Beliau masih lagi belum mahu percaya mimpi itu. Pada malam ketiga, beliau bermimpi hal yang sama. Tapi kali ini dengan nada lebih tegas agar melaksanakan amanat itu. Barulah beliau mengerti bahawa mimpi itu adalah benar.

Maka setelah pulang dari mengerjakan haji, beliau pun ke negeri tersebut. Maka setelah bertanya penduduk di situ maka sampailah beliau di sebuah cafe. Maka orang orang di situ menunjukkan orang yang dicari oleh beliau.

Beliau terkejut orang yang dicari itu sedang bermain terup. Lagi sekali hairan adakah benar ini orang yang dicari. Beliau bertanya kepada orang tersebut. "Adakah kamu Fulan Bin Fulan?" Lelaki itu mengiyakan dan bertanya mengapa dan hairan bagaimana orang yang tak dikenali itu mengenalinya.

Lalu sheikh itu berkata, "Sebelum aku beritahu, aku mahu tanya apakah amalanmu hinggakan Rasulullah kirimkan salam padamu dan dia mengkhabarkan bahawa kamu adalah ahli syurga."

Mendengar itu si Fulan langsung pengsan. Setelah sedarnya ia, dia memberitahu kepada sheikh bahawa setiap bulan setiap kali gaji aku akan memberikan separuh gajiku pada seorang ibu tua di kampung ini yang mana beliau tidak punya sesiapapun. Hal ini sudah berlaku 12 tahun. Tiada siapa yang tahu hal ini hatta isteri dan juga anak anakku melainkan kamu yang datang membawa salam baginda nabi.

Lelaki itu berkata lagi kisahku ini boleh kau ceritakan tapi jangan disebut namaku. Sheikh itu terdiam seketika. Kini dia faham bahawa syurga itu bukanlah diberi oleh Allah kerana amalan yang banyak, tetapi amalan yang diistiqomah walaupun mungkin kecil tapi dengan keikhlasan yang tinggi boleh membawa kita ke syurga. Sesungguhya syurga Allah itu bukan untuk orang yang warak atau alim sahaja tapi layak juga bagi mereka yang biasa-biasa saja. Masuk syurga bukan kerana amalan kita, tapi masuk syurga kerana rahmat Allah yang redha dengan amalan kita walau sekecil manapun ia.

Sunday, June 12, 2011

Liberalism & Rasionalism VS Islam

Dalam masyarakat moden hari ini telah ada segelintir umat Islam yang telah mengkiblatkan pemikirannya kepada liberalism dan rasionalism. Secara permukaannya atau tidak pada dasarnya aliran pemikiran ini adalah suatu yang dilihat sebagai positif dan logik kerana ianya memperjuangkan suatu pemikiran yang di luar kotak dan memperbaiki kelamahan dalam sistem yang dijalani oleh umat manusia pada ketika ini khasnya umat Islam.

Akan tetapi semakin lama, aliran ini dilihat semakin jadi melampau apabila mempersoalkan norma-norma dan tatacara Islam malah ada ketikanya ianya menyentuh suatu yang telah telah ditetapkan oleh Islam sebagai hukum yang difatwakan oleh para ijma' ulama'. Jadinya perkara ini telah menjadi virus bilamana pendokong aliran pemikiran ini adalah golongan kelas kedua yang berpengaruh iaitu terdiri dari kalangan blogger dan juga penulis bebas yang menyiarkan artikel mereka di internet yang merupakan medium yang paling cepat dan penyebaran maklumat berbanding dengan radio dan TV juga media bercetak yang lain.

Mengapa aliran ini dilihat sebagai berbahaya? Ianya kerana para pendokongnya terdiri daripada mereka yang terpengaruh dengan budaya barat dan aliran pemikirannya. Di samping itu juga hujah-hujah yang diberikan sangat kelihatan logik pada pangkal akan tetapi pada hujung pengakhirannya adalah membawa kepada kesesatan umat dan kesalahfahaman terhadap Islam dan akhirnya menjadikan Islam menjadi suatu yang dipandang negatif hasil bawaan ulama' yang telah mengeluarkan suatu fatwa yang tidak dipersetujui mereka atau dalam ertikata lain mereka ini sebenarnya tidak senang dengan fatwa yang dikeluarkan oleh ulama' tersebut.

Aliran ini sebenarnya digalas oleh mereka yang sebenarnya tidak mendalami Islam secara esklusif dan mangambil pembudayaan ilmu kaedah barat yang membawa mereka supaya mengkritik akan sesuatu yang dibawakan oleh para ulama'. Berprejudis pada ulama' yang disifatkan oleh mereka sebagai golongan yang berkepentingan dan menjual agama sebagai mendapat keuntungan dunia. Pemikiran ini sebenarnya mampu mempengaruhi pemikiran orang lain yang kurang memahami Islam kerana ianya bersifat rasional dan logik akan tetapi ianya boleh membawa kesesatan. Pada dasarnya paksi asas golongan ini adalah sekularisme yang memisahkan kehidupan dan agama. Agama itu dikatakan suatu yang bersifat individual dan tidak boleh dipertikaikan oleh orang lain. Sedangkan Islam adalah sebuah Ad-din yang bersifat syumul dan memelihara kemaslahatan semua umat dan dari situ datangnya hukum yang melarang akan sesuatu agar tidak dilakukan.

Pada hemat aku, mungkin aliran semacam ini yang harus diletakkan di dalam ISA dan bukan hanya tahanan politik yang harus ditangkap. Ianya merosakkan pemikiran umat Islam. Islam tidak boleh hanya dapat difahami melalui akal sahaja, akan tetapi ianya hendaklah difahami dengan ilmu dan wahyu yang diturunkan oleh Allah. Kerana Tuhan itu maha tahu apa sebenarnya keperluan manusia dan tahu bagaimana harus sepatutnya manusia itu menguruskan urusan dunianya berdasarkan Al-Quran yang telah ditirunkan melalui Rasulnya yang mulia Muhammad S.A.W.

Awan Nano - Hafiz

Dah lama tak post lagu. So apa kata hari ni kita layan satu lagu dari Hafiz AF7 - Awan Nano.



Lihat ke arah sana
Serakan warna dan berarakan
Awan
Pabila terik panas
Segera hadirnya memayungi diri

Pabila kau dahaga
Sesegera turun hujan melimpahkan kasihnya
Pabila kau katakan
Akulah awan itu yang kau mahu

Begitulah awan nano
Setia melindungi diri
Tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu

Kasihnya
Kasih tiada banding
Setia tiada tara
Bagaimanapun jua

Awan kekasih sebenarmu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Lihat diriku ini
Yang sesekali pernah kau bagaikan awan
Sehingga tak mungkin terlupa
Berikan belas sedari dulu

Sehingga tak mungkin termampu saksi
Setitis pun air matamu kasihku
Sehingga kau katakan
Akulah awan itu yang kau rindu

Akulah awanmu yang sedia
Melindungi dirimu tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Akulah awanmu yang sering kau rindu
Dan tak terduga hadirmu walau tak tercapai jejarimu

Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Begitulah awan nano
Setia melindungi diri tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu

Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Friday, June 3, 2011

#defahmi - Lagi Isu Hit Tertinggi di Twitter

Dulu masa aku sekolah rendah ada satu cikgu yang suka memberi hukuman dengan menulis pengakuan kesalahan sebanyak 1000 kali di dalam sebuah buku khas. Dengan cara itu mungkin boleh membuatkan murid-murid akan mengakui kesalahan dan mungkin juga tidak akan mengulang kesalahan yang sama di masa depan.

Tahukah anda juga bahawa sekarang sudah terdapat medium baru dalam memberi hukuman yang serupa sepertimana yang dilakukan oleh cikgu aku tu. Kini di twitter boleh menjadi satu medium baru untuk melakukan jenayah dan juga menjalani hukuman. Kalau anda perasan sekarang trending yang dalam top list adalah #defahmi. Beliau adalah seorang aktivis sosial. Dan aku rasa dia adalah rakyat Malaysia pertama yang menjalani hukuman di twitter yang mencetuskan pelbagari reaksi rakyat khasnya pengguna twitter.

Kisahnya bermula pada Januari lepas, Fahmi Fadzil (nama sebenar) yang menggunakan ID @fahmi_fadzil di laman twitter, telah membuat satu kenyataan kepada sebuah syarikat media bernama Blue Inc Media yang juga penerbit majalah Female Magazine melalui twitternya. Kenyataan beliau merujuk kepada seorang rakannya yang bekerja di syarikat itu pada masa itu sedang hamil bahawa syarikat tersebut tidak melayani wanita hamil dengan baik berdasarkan polisi HR syarikat tersebut. Memandangkan kenyataan itu tersebar di twitter beliau yang tidak kurang ramai followernya, maka Blue Inc Media telah melantik peguam untuk menyaman Fahmi yang disifatkan telah mengecam polisi HR syarikat tersebut dan juga menganggap kenyataan Fahmi itu sebagai fitnah. Setelah beberapa perbincangan antara dua peguam bagi kedua pihak tersebut, maka pihak Blue Inc Media telah bersetuju untuk menyaman dalam bentuk wang tetapi menghukum Fahmi untuk menarik balik kenyataan beliau di twitternya sebanyak 100 post selama tiga hari berkuatkuasa semalam.

Kes ini bukan sahaja menjadi perhatian umum di Malaysia, akan tetapi mendapat liputan antarabangsa kerana telah mendapat trending yang tinggi di twitter iaitu #defahmi. Pada aku cerita ini ada pengajarannya sama ada pada pihak Fahmi mahupun di Blue Inc Media. Mungkin kaedah sebegini agak berkesan kepada orang lain supaya berhati-hati dalam mengeluarkan keyataan di laman sosial.

Aku tak dapat cari apakah statement asal Fahmi ni sampaikan Blue Inc Media mahu menyaman beliau. Tapi pada aku mungkin teguran atau sindiran yang Fahmi buat tu ada betulnya dan pihak Blue Inc Media harus mengambil positif dan mengkaji semula polisi HR dalam syarikat mereka. Cuma cara Fahmi yang menggunakan laman sosial sebagai medium menegur adalah dilihat keterlaluan oleh syarikat tersebut.

Dalam bulan ni saja sudah 2 isu di Malaysia yang menjadi trending tertinggi di twitter. Aku harap kalau ada isu lagi biarlah isu yang positif dan membina. Harap hati-hati menggunakan laman sosial kerana ia mungkin akan meyebabkan anda jadi susah kalau anda salah gunakannya.



Thursday, June 2, 2011

Zina dan Nilai Maruah Diri - Isu Adinda Evans

Sebenarnya aku rasa ramai yang kurang faham erti maruah diri dalam diri masing-masing. Atau mungkin sebenarnya tidak tahu bagaimana mahu mendefinisikan erti nilai maruah diri itu. Sebenarnya pada pandangan aku adalah maruah adalah menjaga diri daripada melakukan perkara-perkara yang membawa kepada dosa yang memalukan. Dan kita dianggap telah menggadaikan maruah kalau telah melakukan perkara-perkara besar itu. Dengan menggadaikan maruah maka seseorang itu akan hilang kehormatan dirinya dan membuang tanggapan baik orang lain terhadapnya. Mungkin pendefinisian aku agak kurang tepat akan tetapi pada aku inilah yang aku faham akan erti maruah ini.

Aku memang seorang twittertards. Sebelum tido malam tadi geng-geng twitter aku telah mention satu trending yang tiba-tiba top dalam ranking twitter dan masih duduk dalam tangga kedua pada pagi ni.


#adindaevans masih lagi duduk di tangga kedua trending twitter pagi ni. Aku mencari apa sebenarnya yang berlaku. Akhirnya aku faham. Ceritanya bermula apabila Adinda Evans ini menulis satu entri yang sangat kontroversi.

Sila klik gambar untuk imej lebih jelas. Aku tak suka nak memberi komen negatif kalau timbul suatu isu. Akan tetapi dalam isu ni memaksa aku memberi komen yang negatif. Untuk pengetahuan Adinda Evans ni adalah seorang budak sekolah yang belum mencecah 14 tahun pon. Pengakuannya secara terbuka ini sebenarnya ditulis di blog beliau pada Disember lepas. Tapi hanya baru-baru ini saja menjadi bualan hangat sehingga top trending di laman twitter. Lebih parah lagi sudah ada fanpage untuk beliau di facebook mengutuk dan mencerca tindakan bodoh beliau.

Pada aku Adinda Evans ni hanyalah budak sekolah yang tak cukup ilmu tapi sudah pandai berzina. Beliau juga sebenarnya tidak tahu apa yang dimaksudkan dengan maruah diri lebih-lebih lagi beliau seorang perempuan. Isu zina di kalangan pelajar sekolah bukan satu isu biasa. Sebelum ni sudah berapa banyak video 3gp yang dilakukan oleh budak sekolah yang tersebar macam virus di internet dan juga melalui tangan ke tangan melalui bluetooth handphone. Cuma yang menarik adik Evans kita ni membuat pengakuan yang aku kira sebagai rasmi dan BODOH kerana menyiarkannya di dalam blog. Lebih bodoh lagi selepas membuat pengakuan itu beliau masih bicara soal maruah dirinya. Beliau berulang kali menyatakan tidak kisah kalau dicop sebagai bohsia asalkan ada seorang lelaki (boyfriend beliau ketika ini) masih boleh menerimanya sebagai isteri di kemudian hari. Serius sangat WTF.

Sebagai meng'cover' tindakan bodohnya itu beliau menyatakan di facebook beliau yang beliau sebenarnya dirogol oleh ex boyfriend beliau pada suatu ketika dulu. Yang peliknya boyfriend beliau itu kini dihukum penjara bakal menanti hukuman mati atas kesalahan merogol beliau. Another WTF.


Budak sekolah boleh la kau nak kelentong dik. Ingat orang kat Malaysia ni bahalol ke semua? Aku malas nak komen lebih-lebih. Korang nilai la sendiri macam mana keadaan dunia kita di akhir zaman pada hari ini. Awasi anak-anak daripada terjebak dalam kancah zina. Memang tak dinafikan zaman ini sukar untuk kita mengekang pengaruh ini semua. Tetapi dengan pemantapan iman dan akidah kita mampu membimbing keluarga kita daripada melakukan dosa-dosa besar dan patah lagi ianya sangat memalukan.

Akhir sekali aku nak bagitahu bahawa Juliana Evans adalah tidak ada kena-mengena langsung dengan Adinda Evans. LOL.




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget