Thursday, September 3, 2009

Cinta Tak Semestinya Bersatu

Teringat sebuah katun dalam majalah Gila-Gila dulu. Mengisahkan si Kaduk yang tergila-gilakan seorang perempuan sehingga berbuat apa sahaja untuk mengambil hati perempuan tu. Dan temanya masih sama, cinta tak semestinya bersatu.

Suatu yang aku fikirkan yang mana sememangnya nikmat cinta itu hanya dirasai kalau ia tidak selalunya bersatu. Sebagaimana hamba yan merindukan tuhannya yang mana tidak pernah menrmui, tidak melihat dan hanya imannya itu menunjukkan kecintaannya itu.

Rasa rindu itu adalah mustahil bagi yang selalu ketemu dengan kekasihnya itu. Dengan rasa rindu itulah maka akan dapat dirasai nikmat cinta sebenarnya itu. Terkadang kita hanya berfikir dalam suatu kaedah sehala dalam mendifinisikan sebuah cinta. Dan kadangkala dengan tidak bersatu itu adalah lebih nikmat berbanding dengan cinta yang bersama.

Cinta abadi yang tiada pengakhiran adalah cinta Illahi. Tiada suatu manfaat atau mudharat yang boleh dikesankan oleh makhluk biasa seperti kita yang diciptakan oleh tuhan yang maha pencipta dan pencinta.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget