Tuesday, November 25, 2008

Bunkface - Situasi



Diskriminasi menjatuhkan aku
Reputasi kini menjadi bisu
dan aku , ku layu
disitu

Mengharapkan sesuatu yang baru
itulah impian aku

C/O
Dan bila kau menghilang
Musnah la, musnah impian
tuk menggapai bintang
terangi hidup ku
Ku mahu kau tahu
engkaulah, destinasiku
dalam ingatanku .. oh oh oh…

Kerana diri ini tak daya lagi
menempuh hidup yang ku temui
dan aku , ku tunggu .. oh oh oh
disitu

Mengharapkan sesuatu yang baru
itulah impian aku

C/O dan C/O lagi…

Monday, November 10, 2008

Hati Yang Neutral

Pernah tak korang menjalani suatu period yang mana hati menjadi sangat neutral? aku tak tau kenapa aku menamakannya sebagai neutral. Mungkin kerana aku baru sahaja menjalani sesebuah perasaan dgn tahap maksimum dalam satu tempoh masa yang agak lama. Yang akhirnya menyebabkan aku telah lupa bagaimana hendak berperasaan lagi. Susah macam mana nak terangkan keadaan yang sangat neutral ini. Tapi ianya suatu yang agak ganjil di mana engkau tidak akan dapat kepuasan yang maksimum dalam berperasaan. Contohnya kalau berasa gembira, kau tak dapat merasa gembira yang maksimum, kalau sedih kau tak mampu menangis kalau seronok kau tak rasa hebat keseronokan itu.

Begitu juga lain2 perasaan yang kita semua rasa pada saban hari dan saban waktu. Hari2 kita dipenuhi dengan perasaan. Dan setiap perasaan itu ada kadarannya sama ada banyak atau sedikit. Aku tak tahu sama ada perasaan aku yang sangat neutral ini akan berkekalan atau hanya bersifat sementara. Tapi yang pastinya menjalani keadaan yang neutral ini membuatkan aku kurang seronok dan kurang kepuasan dalam melakukan sesuatu. Aku sukar untuk bergembira semaksimum mungkin, sukar berasa sedih dalam hal yang sepatutnya aku harus menunjukan rasa sedih itu, sukar untuk menyayangi walaupun yang disayangi itu amat menyayangi. Sehinggakan menyebabkan keretakan dan dan menjadi belah yang tidak menyebabkan aku rasa sedih atau kecewa.

Ya....aku sangat berhati neutral pada ketika ini. Walau pada zahirnya aku kelihatan biasa sahaja dan masih bergembira melepak dan menghabiskan masa bersama kawan2, tapi sebenarnya aku sangat neutral sehinggakan tiada merasa keseronokan dalam menjalani hari. Melakukan perbuatan dan rutin yang hampir sama setiap hari. Sehinggakan hendak merasa bosan pon tidak boleh. Kesemua perasaan itu seolah punya limit. Aku seperti tidak boleh berperasaan secara normal lagi.

Aku tak kata yang aku tidak punya perasaan, tapi perasaan yang datang dalam diri aku ini seolah mempunyai batas. Tak tau la...ini mungkin proses biasa dalam pendewasaan. Aku sangat berharap ia tidak berkekekalan. Ya Allah, bantulah diriku ini. Kesepian dari petunjuk dari Mu.

Saturday, November 1, 2008

Takdir dan Manusia

Pernah tak korang terfikir yang kadang-kadang kita ni selalu befikiran sempit mengenai sesuatu perkara yang tejadi ke atas diri kita. Tak kira sama ada ianya suatu perkara yang baik mahupon yang beruk. Dan kadang-kadang kite terlepas pandang bahwa setiap yang berlaku itu sesuatu yang dikehendaki oleh-Nya walaupun kita mempunyai kuasa dan kebolehan atas usaha sendiri jika ianya sesuatu yang kita mahukannya terjadi walaupun ada campurtangan dari kuasa yang maha esa. Dalam pada itu kita selalu tersekat, tertangguh ataupun terhenti dalam melakukan sesuatu dalam pada mana hendak membuat sesuatu pilihan yang hendak dibuat. Kerana dalam membuat pilihan mampu mengubah sesuatu takdir yang akan berllaku di masa depan..

Ada juga yang mempertikaikan adakah 1. Pilihan yang dibuat itu merupakan sebahagian dari perjalanan takdir ataupun 2. Pilihan yang dibuat itu merupakan kuasa mutlak penuh seorang manusia dalam memilih jalan takdirnya. Kalau merujuk kepada option pertama itu akan menunjukkan kita ini tidak bebas dalam memilih takdir kita yang bermaksud manusia ini hanya menjadi kepada pelakon opera pementasan dunia hingga ke hari kiamat. Dan dalam pada itu kita juga terfikir jika benar sebegitu apakah ertinya akal kepada manusia jika akal itu juga telah diprogramkan untuk kita memilih sesuatu pilihan itu dan segala proses yang dijalankan oleh akal adalah sebahagian daripada jalan takdir kita.

Kalau merujuk kepada option kedua, kuasa mutlak dalam membuat pilihan merupakan sepenuhnya milik manusia. Dan sekiranya kita percaya kepada fahaman ini, ianya akan membawa kesan kepada kita yang mana kita akan mempercayai bahawa takdir tuhan itu ada banyak..yang mana sekiranya kita membuat pilihan A maka akan jadi takdir A dan kalau kita buat pilihan B akan terjadi takdir B.

Sebenarnya apa yang hendak aku sebutkan ini adalah bahawa, kita sebenarnya tidak layak nak mencampuri urusan yang berkaitan dengan takdir ni. Kerana memang kita telah tahu bahawasanya segala yang berlaku merupakan dengan kehendak-Nya dan setiap sesuatu itu mmg pasti adalah milik-Nya. Kedua-dua perbahasan itu merupakan percanggahan antara penganut fahaman Qadariah, Jabariah dan lain-lain seperti Muktazilah dan sebagainya.

Aku selaku seorang yang berfahaman Sunni (Ahl Sunnah Wal Jamaah) mengakui bahawa setiap yang berlaku adalah dgn dua kudrat iaitu dengan kehendak Allah dan juga usaha dan pilihan manusia itu sendiri. Tak boleh nak dibahaskan lagi kerana aku masih belum layak dan lengkap ilmu hendak membicarakan tentang hal ini. Mohon segala silap dan salah yang diperbahaskan dalam entri kali ini diberi komen yang membina. Aku insan yang dhaif ilmu dan sentiasa berharap petunjuk dan redho darinya. Wallahualam.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget