Friday, May 29, 2009

Bersalahkah Keadaan?

Suatu ketika aku pernah sebut bahawa dalam kehidupan kita cenderung untuk menentukan sesuatu bersandarkan kepada keadaan semasa. Dalam pada itu selalunya keputusan itu dilihat tidak seperti apa yang kita mahukan dan kita mungkin akan sedikit tidak berpuas hati akan kesan yang berlaku. Oleh demikian, akhirnya keadaan telah dijadikan suatu modal untuk ditudingkan jari kepadanya.

Memang kebenarannya keadaan memang kita selalu tidak dapat ubah. Namun begitu kalau begitu selalu keadaaan yang selalu dipersalahkan, sudah menunjukkan bahawa kita seorang yang hanya suka beralasan dan terus mengatakan bahawa orang lain tidak memahami keadaan kiranya kita berada di tempat mereka. Berada di dalam keadaan yang tidak berubah dalam suatu tempoh masa yang panjang memang suatu yang hampir tidak boleh dimaafkan. Adakah kehidupan di dalam simpati manusia itu dilihat sebagai suatu yang berada di dalam nilai kemanusiaan ataupun sebenarnya adalah suatu penghinaan yang halus di dalam suatu sudut yang lain.

Tidak kira bila, sememangnya kesusahan dan masalah itu akan sentiasa datang dalam hidup dan akan menjadi asam garam. Namun jika kesusahan itu adalah dari jenis yang sama dalam tempoh masa yang panjang, ia menunjukkan bahawa kita tidak berusaha untuk berubah. Maka alasan-alasan itu sudah tidak terpakai lagi pada hari ini.

Jika mahu mengusahakan sesuatu, pastikan kita telah meletakkan jiwa kita padanya. Kalaupun belum berjaya, terus mencuba adalah lebih baik daripada terus mengalah untuk kalah. Jangan sentiasa beralasan, kerana itulah punca utama kita menjadi gagal dalam kehidupan.

Tuesday, May 26, 2009

Beralasankan Akan Sesuatu Sebab

Aku tertarik pada satu falsafah barat yang berbunyi "Things happens for a reason" yang lebih kurang maksudnya setiap perkara yang berlaku itu punya alasan dan sebabnya tersendiri. Selalunya mereka akan mereka-reka cereka dan cerita yang menunjukkan akan sesuatu peristiwa dan kesannya pada mana-mana pihak yang berkaitan. Suatu kesimpulan awal yang boleh dibuat adalah sebab berlaku sesuatu itu punya natijah yang positif walaupun perkara itu sebenarnya adalah suatu yang buruk telah berlaku.

Adakah setiap yang berlaku perlu dialasankan atas sebab berlakunya ia. Atau kadang-kadang bila kita tidak punya jawapan,perlukah kita harus mengorek segala rahsia dan misteri akan sesuatu walaupun sudah melangkaui batasan pemikiran dan pengetahuan manusia? Sentiasakah suatu alasan yang diberikan itu, menjadi sebab yang konkrit walaupun kadang-kadang alasan itu terpaksa dibuat-buat hanya kerana mahu menyelesaikan permasalahan yang timbul pada ketika itu?

Selalunya kita akan cenderung memberi alasan bila suatu persoalan diajukan, walaupun kadangkala alasan yang diberi memang langsung tidak masuk akal sepertimana yang orang lain fikirkan. Dengan beralasan terkadang kita mencipta suatu sebab yang sebenarnya tidak wujud sedangkan sebab adalah suatu yang berlaku terlebih dahulu setelah berlakunya peristiwa yang hendak dialasankan itu. Mana mungkin suatu sebab itu wujud pada waktu kemudiannya berlaku peristiwa kerana tanpa sebab tiada akan berlaku peristiwa.

Memang benar segala yang berlaku punya sebab, dan selalunya sebab dijadikan sebagai suatu alasan. Usah mencipta suatu alasan yang sebenarnya tidak bersebab yang sebenar kerana dengan itu ianya sudah menjadi suatu pembohongan yang jelas walau tidak terluahkan oleh kata-kata akan kenyataannya.

Thursday, May 14, 2009

Mengalah Untuk Kalah?

Satu persoalan yang aku selalu fikirkan, adakah kita biasanya akan mengalah untuk kalah atau sebenarnya kita menang dalam satu sudut dan dimensi yang berlainan? Adakah dengan mengalah kita akan mendapat kesan negatif atau sebenarnya memberi keuntungan jangka masa panjang?

Mengalah tidak semestinya kita akan kalah. Dan kalaupun kekalahan itu dilihat sebagai jelas di satu perspektif individu yang bukan diri kita, maka itu belum tentu mendefinisikan kekalahan pada istilah sebenarnya dan ianya juga mungkin suatu kekalahan yang bersifat sementara. Dalam pada kita mengusahakan sesuatu, selalunya memang ada beberapa perkara yang patut dikorbankan seperti masa, wang ringgit, tenaga, perasaan dan sebagainya. Selalunya bagi seorang insan yang tidak gemar akan suatu keadaan yang menyebabkan ketegangan akan berlaku pengorbanan dan juga kekalahan terhadapnya.Apa yang paling sukar dan berat diterima adalah apabila ianya melibatkan soal perasaan. Sesuatu kekalahan akan menjadi sia-sia sekiranya tiada hikmah dan kebaikan yang diambil daripadanya. Akan tetapi untuk suatu tempoh yang panjang sekiranya kekalahan itu diambil positif daripadanya, maka kekalahan lama itu akhirnya menjadi suatu kemenangan pada hakikatnya.

Apakah yang lebih penting selain daripada kita mempunyai suatu yang seharusnya menjadi milik kita walaupun kita tidak dapat pada hari ini. Kekalahan memang suatu yang harus diterima pada hari ini. Dan mungkin definisi kekalahan ini tidak lagi diistilahkan sebagai kalah pada masa hadapan. Kita tidak memerlukan orang lain bagi mengisytiharkan kekalahan kita kerana hanya diri kita sendiri yang tahu bagaimana hendak meguruskan definisi kekalahan atau kemenangan pada diri kita. Ini kerana setelah sekian lama kita melihat kekalahan itu suatu yang statik dan aku cuba menjadikan istilah kalah dan menang itu sebagai suatu yang boleh difleksibelkan dengan melihat kesubjektifan dari dimensi yang berlainan.

Hanya hikmah yang kita cari. Kemenangan hari ini tidak bermaksud akan menang lagi lain kali. Mengalah hari ini adalah pengorbanan berharga buat diri sendiri bagi membina dan menjaga sesuatu untuk berkeadaan lebih baik lagi di masa hadapan. Jadi mengapa harus mengalah untuk kalah, kerna kita punya daya untuk menang meskipun dengan hanya mengalah.

Tuesday, May 12, 2009

Membabikan Yang Haram atau Mengharamkan Yang Babi

Kita selalunya terpanggil tentang isu keharaman seekor haiwan yang dijadikan tuhan iaitu babi. Sehingga dalam masyarakat melayu pun menyebut perkataan babi adalah merupakan suatu kata kesat yang lebih berat berbanding perkataan seperti sial, lahanat dan lain-lain sumpah seranah lagi. Masyarakat Melayu Malaysia memang sangat sensitif dengan isu babi. Dan ianya dianggap suatu yang harus dipersenyapkan sahaja atau diselesaikan dengan kadar segera apabila isu yang berkaitan babi ini dikeluarkan dalam satu-satu masa.

Banyak isu pasal babi ni. Yang terkini ialah pasal virus H1N1, sejenis penyakit dari Mexico. Selain itu isu ternakan babi di Malaysia seperti di Melaka dan juga pembukaan besar-besar ladang baru di Selangor. Masih belum dilupakan tentang kemunculan virus JE yang juga berpunca daripada nyamuk yang menghisap darah babi. Dan yang paling menarik perhatian aku adalah isu babi yang melibatkan seorang pelajar perempuan kursus veterinar yang memperlakukan babi itu seperti anak kucing peliharaan.

Aku mencari suatu punca yang konkrit pasal isu babi ini. What is so a big deal about this kind of animal? Apakah salah babi ini sehingga sangat diprejudis oleh Melayu sebegitu rupa. Adakah kita tidak melihat hukum sesuatu itu didalam suatu dimensi yang betul, atau sebenarnya kita hanya bercakap seolah seperti seorang yang bersensitiviti tinggi di dalam ruang lingkup kejahilan? Bukankah kejahilan itu seperti perbuatan meludah ke langit?

"Babi adalah haiwan haram." Frasa ini membuat aku bertanya sendiri. Adakah benar babi itu adalah sesekor haiwan yang haram? Kalau haram, di celah manakah keharaman haiwan tersebut? Atas dasar nas apakah kita mengharamkan haiwan ini. Aku bawakan beberapa contoh pemikiran tentang keharaman haiwan ini dalam masyarakat Malaysia.



Petikan dari Saharil.com

Dan lagi satu entri ni

Dalam hal ini kita harus menilaikan babi ini dalam 2 perkara. Pertama dari segi keharamannya. Babi adalah sejenis haiwan yang haram dari segi memakannya. Dan tidak ada kaitan langsung dalam isu pengharaman di dalam menyentuhnya, dan juga memeliharanya atas dasar binatang peliharaan dan bukan tujuan pemakanan.

Keduanya adalah dari segi taraf kenajisan babi tersebut. Babi dan anjing tergolong dalam najis mughallazah. Namun begitu masih terdapat kaedah bersuci dalam membersihkan diri dari kenajisan babi dan anjing tersebut. Adakah dengan kategori babi ini dalam najis yang paling kotor membawa kita untuk terus mengiktiraf babi ini sebagai haiwan haram? Adakah dengan itu juga membawa kita terus menganggap menyentuh babi ini juga adalah haram.

Sebenarnya kita telah bersensitiviti di dalam ruang lingkup kejahilan kita sendiri. Kita telah berfikir tentang dua perkara yang berbeza dan disatukan menjadi suatu hukum yang sama dan akhirnya mendatangkan kepada kekeliruan. Dan harus diingat tidak suatu apapun yang dijadikan tuhan di atas muka bumi ini untuk sia-sia sahaja. Hanya kita yang harus berfikir, dan menilai dalam ruang lingkup dan skop yang betul bagi mencari nilai positif akan sesuatu perkara dalam kehidupan seharian kita. Aku bukan di sini nak membela nasib babi yang terprejudis. Akan tetapi menganjurkan supaya kita berfikir di dalam ruang ilmu yang betul supaya kita tidak melenting membabi buta. Selebihnya penjelasan tentang isu babi ini boleh dilihat di sini.

Berfikir dalam ruang kebenaran adalah lebih baik daripada berjuang dalam kejahilan.




Monday, May 11, 2009

Berfikir Agar Berfikir

Entri-entri di sini sememangnya tidak begitu mudah difahami. Sampai ada yang bagitau kat aku katanya bahasa yang digunakan di sini terlalu kompleks. Dan selalunya selepas habis membaca suatu entri mereka akan terus tertanya sendiri. Mengiyakan atau menidakkan akan sesuatu yang telah dilontarkan ke sini.

Sebenarnya memang aku bertujuan agar pembaca di sini mencari jawapannya sendiri. Kerna aku yakin bukan semua orang kat sini akan rajin membacanya melainkan mahu betul-betul memahami akan sesuatu yang aku utarakan ataupun sekadar membaca sedikit dan meninggalkan halaman ini dengan rasa bosan.

Kalau diajukan kepada kita sesuatu persoalan, adakah ianya merupakan suatu yang harus punya jawapan yang konkrit, atau soalan itu akan hanya tinggal sebagai satu persoalan dan akhirnya jawapan baginya itu hanya dimisterikan sebagai suatu yang tak terjawab oleh siapa-siapa. Apakah sangat penting persoalan itu dijawab atau lebih baik ditinggalkan sebegitu dan akan lahir lagi persoalan yang lain lagi. Apabila berlaku sedemikian, telah menunjukkan yang kita telah menjadiseorang yang berfikir. Dengan berfikir kita akan memperoleh sesuatu dan dengan sesuatu itu mungkin bakal menjadi sebuah jawapan kepada persoalan yang difikirkan. Sesetengah perkara harus dibiarkan tidak punya jawapan. Dan sesetengah perkara tidak memerlukan alasan atas terjadinya ia.

Kita memang dianjurkan untuk berfikir, dan di dalam kitab yang Rasul terakhir bawapun terlalu banyak anjuran agar kita berfikir. Aku mengharapkan dengan tulisan-tulisan di sini mampu membuat orang berfikir. Sudah pasti dengan berfikir itu ia punya jawapan yang berlainan kerana anjuran berfikir di sini punya suatu objektif yang tidak diberitahu dan kaedah jawapannya adalah dengan secara subjektif mengikut pandangan dimensi seseorang yang memikirkannya. Kita tidak perlu suatu jawapan yang statik dan konkrit dalam penyelesaian sesuatu persoalan. Ini kerana fleksibiliti itu boleh membuka ruang yang selebarnya agar persoalan akan sesuatu itu boleh difikirkan dari segenap sudut dan pelbagai dimensi.

Tidak kira apa, berfikir membuat kita maju. Dengan berfikir juga membuat kita mendapat jawapan yang tertentu. Sesungguhnya kalau kita tidak mengambil sedikit masa dan ruang untuk berfikir, tidak ada bezanya kita dengan mereka-mereka yang tidak punya akal seperti haiwan yang berkaki empat itu.



Sunday, May 10, 2009

Terlanjur Cinta - Rossa feat Pasha (Ungu)



Terlanjur Cinta.mp3 - Rossa feat Pasha (Ungu)


Waktu bergulir lambat merantai langkah perjalanan kita
Berjuta cerita terukir dalam menjadi sebuah dilema
Mengertikah engkau perasaanku tak terhapuskan

Malam menangis tetes embum basahi mata hatiku
Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan cintaku

Aku pun tak mengerti yang terjadi
Apa salah dan kurang ku padamu
Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta aku tetap cinta

Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak mudah untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan
Kau pertanyakan cintaku

Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta
Karna sekali cinta aku tetap cinta

Thursday, May 7, 2009

Salah Disalah-Salahkan

Suatu yang salah cenderungnya dengan menutup kesalahan dengan suatu kesalahan yang lain. Dan pastinya kesalahan berikutnya itu pun ditutup dengan kesalahan lain. Kesukaran yang macam manakah yang dirasai pabila mana kesalahan yang sudah terlepas itu tidak mahu diakui. Besar manakah pembalasan dunia apabila mengakui suatu kesalahan yang telah dilakui.

Adakah menutup kesalahan dengan suatu kesalahan yang lain itu menyelesaikan suatu permasalahan. Kalaupun ia reda secara yang sementara adakah itu mampu menyenangkan hati dan minda kita bila melakukannya. Ini kerana kita akan tidak berpijak di bumi yang nyata bila sedemikan rupa lakunya. Kita sudah menjadi seorang yang 'jahil murakkab' pabila menutup suatu yang salah dengan yang salah. Apakah kiranya kalau menutup kesalahan dengan kebenaran sudah menjatuhkan martabat dan ego seseorang? Adakah kecalaran ego itu menjadi suatu isu besar dalam hidup kita?

Jahil murakkab menjadikan kita seorang yang terawang-awang tidak jejak ke bumi. Mana mungkin bangkai gajah ditutup dengan pelepah nyiur sahaja. Biar kebenaran tersingkap, dan terkadang kecalaran itu perlu kerana kesalahan membuat kita belajar. Terima saja padahnya itu kerna kalau ditutup lagi padah lebih besar menanti kita di kemudian hari. Biar hari ini ego itu kita bunuh jangan nanti kegoan itu membunuh kita suatu hari nanti.

Dan Sebenarnya - Yuna



Dan Sebenarnya - Yuna

Oh bulan
Jangan layan diriku lagi
Pabila, air mata membasahi pipi
Dan lagu2 di radio seolah2 memerli aku
Pabila, kau bersama yg lain

Adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu
Kau juga merindui aku

Ku enggan
Berpura pura ku bahagia
Ku enggan
Melihat kau bersama si dia
Oh ku akui cemburu
Telah menular dalam diri
Pabila, kau bersama yang lain

Adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu
Kau juga merindui aku

Pabila kau merenung matanya
Ku rebah, jatuh ke bumi
Di saat kau benar-benar mahu pergi
Seperti ku bernafas dalam air
Adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu kau juga merindui aku
Oh

Tuesday, May 5, 2009

Seseorang Kepada Kita

Semalam ter'YM dengan seorang kenalan yang berlainan gender. Dah lama jugak tak bersembang dengannya. Seorang yang agak special pada aku. Walaupun sekadar sebagai kawan. Rasanya aku pernah bercerita tentangnya dalam entri September 2008. Tapi aku dah delete entri tu pasal berselisih faham dengannya.

Katanya sudah nak berkahwin 26hb Julai ni. Disuruhnya aku berjanji akan hadir ke majlisnya nanti. Aku tahu yang dia sangat gembira ketika ini. Sehingga dia boleh melupakan perselisihan aku dengannya yang lepas.

Kadang-kadang kita tak tahu kenapa seseorang tu dihantar kepada kita dan siapa dia akan jadi kepada kita pada masa hadapaan. Dan terkadang kita akan tersilap nilai siapa dia akan jadi sehingga kita akhirnya akan diam sendiri. Selalunya chemistry kita akan anggap sebagai suatu yang merujuk kepada keserasian. Akan tetapi itu tidak menjamin apa-apa pada kita sebenarnya.

Aku gembira mendengar perkhabaran itu darinya. Sebabnya selalunya kalau dia bersembang dengan aku setelah lama, biasanya hanya akan meluahkan perasaan2 kecewanya dengan seseorang demi seseorang. Akhirnya dia bertemu juga. Semoga beliau berbahagia dengan pilihannya itu.

Dia dilahirkan menjadi kawan kepada aku. Dia didatangkan kepada aku agar aku belajar sesuatu. Dan aku rasa dia juga punya kaitan dalam pada aku bertemu jodoh aku pada hari ini. Baru hari ini aku sedar betapa 'kalau' itu punya maksud dalam, tersirat dan tidak boleh dinilai dalam suatu tempoh singkat. Seseorang itu kepada kita tak semestinya menjadi sepertimana apa yang kita fikirkan. Dan tuhan itu punya perancangan yang lebih panjang dan lebih berhikmah daripada apa yang kita jangkakan.

Terima Kasih dan Syukur atas segalanya....

Berakhir Dengan Pasti - Matta Band



Berakhir Dengan Pasti - Matta Band

Inginku pertahankan,
jalinan cinta yang pernah terjadi diantara kita
Namun hati tlah tercemari oleh kata dusta, oleh rasa benci
Kadang ku masih berharap tuk mempertahankan keutuhan jalinan cinta kita
Namun hati tak memberi,
Maafkanlah aku, maafkan diriku kasih

Ku tak mengerti, mengapa harus terjadi
Ingin rasanya, ku mengulang kembali rangkaian cinta ini
Dan berakhir dengan pasti

Kadang ku masih berharap tuk mempertahankan keutuhan jalinan cinta kita
Namun hati tak memberi
Maafkanlah aku, maafkanlah diriku kasih

Monday, May 4, 2009

Pilihan Yang Tak Terpilih

Pernah tak kita bertanya pada diri sendiri, adakah seseuatu yang kita buat itu samada dalam dasar pilihan dan kemahuan diri kita sendiri atau kita hanya sekadar mengikut arus dan berbuat seadanya dan meninggalkannya serta membiar agar keadaan akan menyelesaikan selebihnya? Dan apabila suatu yang dilakukan itu sudah mencapai satu tahap maksima yang membosankan, akhirnya kita menyalahkan keadaan kerana kita di dalam keterpaksaan melakukan sesuatu itu.

Adakah pergerakan kita hari ini merupakan suatu kemahuan yang kita nak capai selama kita hidup di atas kefanaan ini? Dan kalau kita masih di suatu takuk yang tak berganjak, adakah suatu pihak ketiga yang lain harus dipersalah tanggungjawabkan di atas kestatikan itu? Apa kita tidak mampu membuat suatu perubahan terhadap apa yang harus dan sepatutnya kita lakukan?

Semuanya ada di tangan kita yang punya akal. Semuanya ada di tangan kita yang punya pertimbangan. Sekiranya kita mengetahui sesuatu yang kita mahukan, maka kita akan bergembira sehidupnya di kala ini. Memang terdapat pelbagai variasi 'Falsafah Kemahuan' pada setiap orang. Ada insan yang hidup berprinsip ekonomi, ada juga punya prinsip cinta, ada pula berkonsep kepuasan dalam mengecapi pengalaman. Apapun ia, sesungguhnya mempengaruhi apa yang kita buat sehari-harian. Ia juga seolah menjadi suatu persoalan tentang kesiapaan kita pada hari ini.

Tanya diri sendiri, adakah kerjaya kita itu menunjukkan kesiapaan kita pada hari ini? Ataupun penampilan personaliti kita menunjukkan kesiapaan kita. Dan ada juga mata-mata yang berperspektif melihat taraf takat ekonomi itu menjadikan kita itu siapa-siapa dan menjadi nilai kesiapaan kita pada hari ini. Tapi pada hakikatnya adalah, kerjaya itu tidak menunjukkan siapa kita hari ini. Hanya sebagai penilaian awal seseorang untuk menilai dan mengenal kita dengan lebih dalam.

Sebenarnya ilmu adalah suatu kayu ukur yang sebenar menunjukkan kesiapaan kita hari ini. Pertanyaan orang pada kita apakah kerjaya kita, adalah hanya suatu penilaian awal menilai di bidang apakah ilmu kita. Keahlian ilmu apakah yang telah kita terjun dan terakhir sekali barulah dilihat setakat mana dalamnya ilmu kita akan sesuatu. Adakah hari ini anda seorang Majistret, Jurutera, Guru, Akauntan, Usahawan, Ustaz atau seorang tukang sapu sahaja pada hari ini. Memang kelihatannya seolah sedang menilai kadar takat ekonomi tapi pada hakikat yang tersirat kita sedang menilai ilmu apakah yang ada pada seseorang itu. Memang itu yang sebenarnya yang hendak kita lihat kerana bukan semua jenis ilmu kita mampu untuk kuasai. Kita manusia mempunyai suatu keterhadan yang terbatas berbanding Dia yang punya ilmu tak bertepi.

Oleh yang demikian, kita perlu punya pilihan dalam berprinsip terutamanya dalam "Falsafah Kemahuan.' Harus tetap di situ atas dasar konsep apakah yang harus diletakkan falsafah prinsip tersebut. Fikir apakah yang kita lakukan hari ini merupakan sesuatu yang kita mahu atau sebaliknya. Membuat perubahan adalah hijrah dan dalam hijrah pasti ada kejayaannya di sana.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget