Wednesday, July 27, 2011

Hukum Bukan Islam Membaca Al-Quran

Isu ini kelihatannya seperti agak sudah lama, tapi masih ada lagi yang bertanya pada aku tentang perkara ini. Oleh kerana isu ini sudah jadi isu politik, maka suka aku nak ingatkan bahawa cara terbaik dalam mencari jawapan terhadap isu ini adalah dengan kembalinya kita kepada hukum Islam. Aku bukanlah seorang yang berkredibilti penuh dalam hal ini kerana ianya dalam isu Syariah sedangkan bidang lulusan aku adalah dalam Akidah. Akan tetapi adakah salah bagi kita untuk mendalami Islam kita agar terang dan jelas supaya segala permasalahan yang timbul terungkai dan kita tidak lagi berfikir dalam ruang lingkup yang salah sedangkan kebenaran sudah terhidang di depan mata.

Di samping itu, aku berharap dalam menyelesaikan isu sebegini haruslah kita mengenepikan sentimentasi politik kepartian agar ianya tidak menyekat kewarasan dan kematangan minda kita dalam membuat penilaian. Dalam isu ini, Nga Kor Ming telah membaca sepotong ayat Al Quran dalam satu sesi ceramahnya. Oleh yang demikian telah mendapat respon yang begitu kuat menyangkal tindakan beliau yang kelihatannya seperti mempersendakan ayat Allah sedangkan dia seorang Kristian. Akan tetapi cuba kita bayangkan dalam situasi lain seperti ini. Seorang lelaki berbangsa Arab memberi ucapan di tempat awam dan membaca Al-Quran dan beliau adalah seorang Arab beragama Kristian? Adakah tindakan itu juga akan dilihat haram oleh kita. Atau dalam situasi semasa zaman Rasulullah ada orang Yahudi yang belum memeluk Islam tetapi membaca Al-Quran, adakah ini juga dilihat menghina atau suatu yang bercanggahan? Mengapa kita tidak berbalik semula kepada hukum-hakam Islam dan menilainya supaya kita lebih faham dan kemudian baru bertindak.



Ini pula adalah contoh pembacaan ayat Al Quran yang diharamkan oleh Islam kepada orang bukan Islam. Dalam hal ini mengapa ianya tidak dibawa dan digembar-gemburkan oleh media arus perdana? Adakah kerana ianya berunsur politik atau sebab ianya tidak ada kena mengena dengan sentimen kita? Adakah kita lebih bersemangat dalam mengutarakan isu dalam politik dari memperjuangkan isu yang menyentuh sesitiviti keIslaman kita?

Tuesday, July 26, 2011

Tips Mengundi Pilihanraya - Dr Asri Zainal Abidin

Ramai yang bertanya tentang siapakah yang patut mereka undi dalam piliharaya akan datang, atau yang sedang berlangsung di Sarawak sekarang. Soalan-soalan ini muncul kerana kebanyakan generasi muda hari ini belum membuat keputusan parti pilihan.

Ia patut dilihat sebagai satu perkembangan yang baik, kerana rakyat sudah mula bebas dari cengkaman fanatik atau sokong secara membuta tuli. Jika sikap ini dipimpin ia akan melahirkan rakyat yang tidak boleh diperbodohkan dan sentiasa sedia untuk membuat perubahan berdasarkan potensi yang dipamir oleh setiap parti yang bertanding.

Dalam salah satu artikel yang lepas, saya telah menjelaskan bahawa undian seseorang mempunyai nilai dosa dan pahala di sisi Allah berdasarkan kesan yang mungkin berlaku disebabkan undi yang diberikan. Jika ia membawa kesan yang baik untuk rakyat dan negara, dan itulah tujuan individu yang mengundi tersebut, maka undi itu mendapat pahala. Jika dia tahu undinya itu boleh memberikan kesan yang buruk, tetapi dia terus mengundi juga, maka dia mendapat dosa.
Allah SWT telah memerintahkan kita memberikan amanah kepada yang layak. Firman Allah: (maksudnya)
“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu memberikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum di kalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu.” (Surah an-Nisa’ ayat 58).
Bagaimanapun di sini saya ingin menyebut beberapa langkah atau panduan penting bagi seseorang pengundi muslim juga mungkin boleh dimanfaatkan oleh non-muslim dalam konteks negara kita ini;

1. Seseorang muslim hendaklah mengundi dengan ilmu pengetahuan, bukan sekadar ikut-ikutan. Ertinya, keputusannya untuk memilih seseorang calon adalah dengan pengetahuan tentang latar belakang calon berkenaan.
Ini kerana Allah S.W.T telah memerintahkan kita agar bertindak atas ilmu, bukan kejahilan. Firman Allah: (maksudnya):
“Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta jantung akal kamu, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya”. (Surah al-Isra: 36).
Maka, setiap individu yang hendak pergi mengundi wajib mempunyai maklumat tentang calon yang hendak dipilih. Jika pengundi itu sudah tua atau tidak mampu mencari maklumat sendiri, dia hendaklah bertanya kepada pihak yang dia yakini dapat memberikan maklumat yang benar.

2. Seseorang pengundi muslim hendaklah mendengar dari pelbagai sumber dan memilih yang terbaik. Ini kerana pilihanraya menawarkan lebih dari seorang calon, maka kita perlu membuat pemilihan antara mereka.
Dalam negara kita, kadang-kala ruang mendengar dari kesemua pihak secara adil sukar diperolehi, terutama bagi kawasan pendalaman. Namun, jika kita berusaha, kita mungkin boleh mendapat maklumat dari kesemua pihak tentang apa yang hendak dan mampu calon berkenaan lakukan.
Allah mengingatkan kita tentang ciri-ciri insan berfikiran matang yang Allah redha, mereka itu dinamakan dengan Ulul Albab. Antara ciri mereka, seperti yang Allah firmankan: (maksudnya)
“..oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu . (Iaitu) mereka yang berusaha mendengar perkataan (yang sampaikan) lalu mereka menurut yang terbaik; mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah Ulul Albab” (al-Zumar: 17-18).
Maka, usaha mendapatkan maklumat yang adil sehingga dapat membuat pilihan yang terbaik adalah penyebab kepada seseorang insan mendapat petunjuk daripada Allah dan mendapat ganjaran pahala.

3. Seseorang muslim hendaklah memilih calon yang paling layak di sudut al-quwwah (kemampuan) dan al-amanah (amanah/ketelusan). Jika seseorang calon memiliki kemampuan diri sebagai pemimpin dan nilai amanah yang menjadikan dia akan bersikap telus dengan jawatan yang dipilih, maka calon itu layak dipilih. Jika yang bersaing dengannya itu tiada nilai kemampuan dan amanah, wajib untuk undi diberikan kepada calon yang mempunyai ciri-ciri yang layak.
Firman Allah:
“Sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja ialah yang kuat lagi amanah” (Surah al-Qasas:26).
4. Jika kesemua calon mempunyai ciri-ciri kelayakan, maka kita hendaklah memilih calon yang paling berkesan untuk jawatan tersebut. Ini boleh dilihat kepada pelbagai faktor, seperti program dan manifesto partinya, kekuatan akar umbinya, ciri-ciri keistimewaan yang lain; seperti pengalaman, latar pendidikan, dan sebagainya. Inilah sikap Ulul Albab yang diajar oleh al-Quran, sentiasa memilih yang terbaik.
Maka, setelah mengenali calon, mengenali hasrat sesebuah itu juga penting. Ini kerana, seseorang calon biasanya terikat dengan halatuju partinya.

5. Jika kesemua calon didapati tidak mempunyai ciri-ciri yang layak untuk memegang kerusi tersebut, maka seorang muslim hendaklah memilih calon yang paling kurang mudarat atau bahayanya terhadap rakyat dan umat dibandingkan yang lain. Ini berasaskan kaedah syarak “Mudarat yang lebih besar dihilangkan dengan mudarat yang lebih ringan”, atau “Memilih bahaya yang paling ringan”.
Kaedah ini dipakai apabila kita berhadapan dengan pilihan yang kesemua buruk, maka kita memilih apa yang mudarat atau bahayanya itu paling minima. Allah menyebut dalam al-Quran: (maksudnya)
“Mereka bertanya kepadamu (Wahai Muhammad), mengenai (hukum) berperang dalam bulan yang dihormati (bulan haram); katakanlah: “Peperangan dalam bulan itu adalah berdosa besar, tetapi perbuatan menghalangi (orang-orang Islam) dari jalan Allah dan perbuatan kufur kepadaNya, dan juga perbuatan menyekat (orang-orang Islam) ke al-Masjid Al-Haraam, serta mengusir penduduknya dari situ, (semuanya itu) adalah lebih besar lagi dosanya di sisi Allah, dan (ingatlah), angkara fitnah (kerosakan) itu lebih besar (dosanya) daripada pembunuhan (semasa perang dalam bulan yang dihormati)…” (Surah al-Baqarah: 217).
Ayat ini jelas memberitahu bahawa dosa-dosa itu walaupun besar, namun nilainya tidak sama. Ertinya, apabila bertembung kita memilih atau menentukan yang paling kurang bahaya atau mudaratnya supaya tindakan kita dapat meminimakan bahaya.

6. Menilai rekod, matlamat, manifesto dan juga apa yang tersurat dan tersirat di sebalik parti yang disertai oleh seseorang calon juga adalah penting. Ini kerana, biasanya –walaupun tidak semua- penyertaan individu ke dalam sesebuah pertubuhan mempunyai kaitan dengan kepercayaan dan nilai diri individu tersebut.
Justeru, jika kita gagal mengetahui tentang latar calon, kita boleh menilai parti yang disertainya. Jika rekod parti itu buruk, maka kita hendaklah berpegang kepada ingatan Nabi s.a.w:
“Orang mukmin tidak akan disengat dari satu lubang sebanyak dua kali” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
7. Jika semua calon gagal diketahui latarbelakang mereka, dan tiada pula rekod yang buruk bagi parti mereka, hendaklah dibuat diteliti matlamat dan manifesto yang ditawarkan. Hendaklah dibandingkan mana yang lebih telus dan bermanfaat untuk rakyat dan negara. Inilah konsep Ulul Albab.

8. Jika bertembung antara calon yang baik dan partinya yang buruk, sementara calon yang buruk partinya baik, maka pada asasnya kita mendahului peribadi calon. Ini kerana Allah dan rasulNya memerintahkan kita memberikan amanah kepada sesiapa yang layak sehingga Nabi s.a.w sendiri memberikan kunci Ka’abah kepada Bani Syaibah. KECUALI jika kita dapati pengaruh buruk parti itu lebih menguasai jawatan tersebut dibanding kebaikan yang ada pada peribadi calon, maka ketika itu calon yang kelihatan baik itu tidak diundi kerana dilihat tidak berkemampuan. Ini balik kepada ciri-ciri al-Quwwah dan al-Amanah yang disebutkan sebelum ini.

Sumber Asal : Dr Maza.com

Utusan Malaysia Yang Fail





Dah lama tak post pasal cerita fail. Kali ini Utusan Malaysia pulak. Aku macam tak percaya bila tengok surat khabar arus perdana (lah sangat) yang keluarkan artikel lepas tu tulis spec macam ni. Shame on you Utusan. Jangan salahkan orang kalau jualan merosot. Ni baru berita teknologi. Kalau berita umum dalam negara terutamaya korang boleh nilai sendiri kredibiliti sebenar akhbar yang "Menjana Minda Rakyat" ini.


LATEST UPDATE


Disebabkan ramai yang contact aku tak paham entri ni, aku list kan senarai kesilapan dalam gambar di atas.


Android Gingerbread - bukan gongerbread
HSDPA - Bukan HSPA
Megapiksel - bukan megapilsel
Micro SD - Bukan MecroSD


Sumber Asal: Facebook Syafiq Nordin

Friday, July 22, 2011

Four Square - Kini 10 Juta Pengguna

Aku rasa mungkin hampir semua pembaca blog aku ni merupakan mempunyai akaun facebook. Tapi adakah anda juga memiliki akaun 4Square? So kepada yang noob tu 4Square ni juga adalah sejenis laman sosial. Tapi ianya lebih kepada locationing kengkawan kita yang sama-sama mempunyai akaun. So anda boleh tahu kawan anda check in di mana melalui laman ini. 4Square hanya terdapat dalam smartphone. Tidak kira Android, Blackberry dan WinMo. Aku tak sure kalau available di Symbian. Korang boleh add as friends dalam 4Square menggunakan akaun facebook. So boleh terus login kalau ada akaun facebook. Takyah nak isi borang lagi.

4Square baru mencecah hampir 3 tahun. Tapi kini sudah mencapai 10 juta pengguna. Sila layan infografik di bawah ni. Tahniah kepada 4Square kerana kejayaan ini. Aku tumpang bangga sebab aku antara 10 juta terawal join 4square ni. 



Photobucket



Sumber asal : 4Square.com

Thursday, July 21, 2011

Peniru yang WIN - The Apple Story

Ini adalah berita untuk semua appletards di luar sana. Kalau anda seorang fan Apple, anda seharusnya berhati-hati membeli produk keluaran Steve Jobs itu. Di Kunming China terdapat sebuah kedai Apple tiruan tetapi mengikut standard sama seperti kedai Apple sebenar. Peniruan ini adalah sangat berjaya sehingga staff yang bekerja di situ pon tidak mengetahui yang mereka bukan bekerja dengan Steve Jobs. So kepada appletards sila hati-hati membeli. Mana tahu membeli produk tiruan. Kalau staff pon kene tipu, apatah lagi anda.



 

Semua produk pon ada, Ipad, Ipad2, Iphone.

Ini adalah store yang original di Fifth Avenue, New York.

Ini mengingatkan aku kepada V.K Linggam: "It's look like me, sounds like me, but that's not me". LOL 




Sumber asal: Daily Mail

Monday, July 18, 2011

Review Buku - PECAH by @nizambakeri



Novel Pecah adalah novel pertama yang aku beli semenjak aku dewasa (dewasa la sangat). Sebenarnya Pecah adalah suatu novel yang jalan ceritanya sebagai suatu yang di luar jangkaan kepada aku yang membacanya. Mungkin juga aku tak pernah membaca karya seperti Ramli Awang Murshid atau Ahadiat Akashah. Oleh yang demikian aku mungkin tidak dapat mengagak jalan cerita seterusnya walaupun sudah membaca separuh jalan novel ini.

Sebenarnya dalam Pecah ada dua watak utama dan dua situasi semasa yang diceritakan berselang-seli oleh Nizam Bakeri. Ini adalah ciri-ciri menarik novel ini. Pendekatan yang tidak mendatar dan non-straight forward storyline menyebabkan aku rasa ingin melompat untuk melangkau muka surat bagi mengetahui cerita sebenar sesebuah watak itu sebelum dikembangkan. 

Di dalam Pecah sebenarnya aku hampir tersalah anggap bahawa watak  utama cerita ini bukanlah hero dalam cerita ini. Ianya adalah cerita seorang lelaki tua yang banyak melakukan kesilapan pada waktu mudanya dan akhirnya menghabiskan  usia tuanya di rumah orang tua dan akhirnya mati sendirian. Rentetan itu telah menghasilkan watak jahat kedua iaitu anaknya yang akhirnya memusnahkan rumahtangga seorang peguam yang merupakan hero dalam novel ini.

Dari segi penulisan aku amat suka tulisan seperti ini kerana ianya kelihatan bersahaja, realiti kehidupan sebenar dan tidak membosankan kalau sekiranya 24 jam berbahasa baku seperti dalam skrip Gerakhas yang poyo itu. Tulisan ini juga menggambarkan keharmonian 1 Malaysia (lah sangat) yang mana penglibatan semua kaum dalam watak-watak cerita ini. Kesungguhan penulis ini mengambil situasi dan tempat sebenar lokasi penceritaan adalah satu pendekatan yang bagus. Ini hampir menunjukkan atau pembaca yang mengetahui tempat tersebut akan lebih merasai dan menyelami situasi itu bila mengunjungi tempat sebenar penceritaan oleh penulis. Aku suka dialog dalam novel ini. Penggunaan bahasa pasar dan suara hati watak adalah antara suatu yang sangat menyelami jiwa sebenar watak dalam cerita ini. Selain itu penggunaan kosa kata yang jarang digunakan juga menyebabkan aku teruja sehingga terpaksa mencari thesaurus Bahasa Melayu.

Dari segi kelemahan pula aku rasa dalam penceritaan kaedah siasatan polis yang diceritakan mungkin boleh dipertingkatkan dari segi kompleksitinya. Mungkin dalam novel ini kebuntuan polis mencari bukti dilihat terlalu lama dan menonjolkan sikap polis yang semberono menangkap orang yang disyaki. Mungkin itu yang cuba diungkapkan oleh penulis tentang polis Malaysia. Cerita ini aku boleh katakan sejenis cerita ala Leverage atau filem Ocean Eleven, Twelve dan Thirtee atau juga Italian Job versi Malaysia.

Kesimpulannya aku boleh bagi Nizam Bakeri 4 Bintang untuk effort beliau dalam menghasilkan novel ini. Ahu harap Nizam Bakeri akan menjadi penulis favorite aku dan akan terus menulis di masa akan datang dalam geng FIXI jugak. Kepada yang belum baca sila beli dan kepada yang dah beli sila baca dan kepada yang baca sila habiskan. Setelah habiskan silalah buat review di blog atau tweet di akaun twitter @nizambakeri.

Wednesday, July 13, 2011

Rezeki Politik

Satu hari seorang usahawan pergi kenduri kahwin saudara isterinya. Lalu berjumpalah beliau dengan saudara-saudara isterinya beramah mesra. Ada juga antara mereka yang beliau belum pernah ketemu sebelum ini. Maklumlah, baru setahun berkahwin, mana mungkin mahu jumpa semua saudara keluarga sebesar ini.

Dia duduk di satu sudut. Beramah mesra dengan yang lain. "Kamu kerja di mana?" Tanya bapa saudara yang baru dikenalinya hari itu. "Owh, sy kerja sendiri. Bisnes dalam bidang teknologi." Jawabnya ringkas.

"Kalau begitu baguslah. Mesti kamu ada banyak terlibat politik." Teka pakciknya itu.
"Eh, taklah. Saya tak campur pon. Kurang berminatlah." Ujar beliau.
"Kamu mesti join politik. Barulah senang dapat projek dan kontrak." Tegas pakciknya itu mempertahankan hujahnya.
"Takpelah pakcik, yang nak bagi rezeki tu Allah, bukannya politik." Dia menjawab selamba. Pakciknya itu mengalih pandangan pada rakan sebelahnya. Membiar usahawan itu minum sendirian.

posted from Bloggeroid

Cerita Tentang Membaca - Pra Review Buku Fixi PECAH

Mungkin ini adalah buat pertama kali aku menulis di blog ini review buku. Mungkin sebab aku agak lama meninggalkan hobi membaca ni. Tapi akhirnya mood membaca datang semula pada usia aku hampir mencecah 30 tahun (dah tua dah). Sebenarnya seumur hidup aku memang aku tak pernah beli novel. Seriously tak pernah. Pecah merupakan novel pertama yang aku beli selama aku hidup atas muka bumi tuhan ni. Kalau ada pun aku beli buku cerita masa aku sekolah rendah dulu. Dah lama dah beb. 

Tapi itu tidak membawa makna aku tidak pernah membaca novel. Masa aku kecil dulu seingat aku ada novel banyak siri penyiasatan Siri Salmah dan Hardy Boys. Buku-buku  tu berlambak kat rumah yang aku tak tahu sapa punya. Pada satu musim cuti sekolah tu mak aku menyuruh aku membaca buku-buku tu. Dan aku pun baca la buku tu semua. Rasanya hampir sepuluh buah buku tu aku habiskan membacanya dalam tempoh sepanjang cuti sekolah tu. Disebabkan semua buku tu adalah buku cerita penyiasatan ianya mungkin punca aku germar menonton CSI dan lain-lain cerita penyiasatan sehingga kini. Nasib baik hari ini aku tak jadi seorang detektif.

Pada asalnya aku memang dah start mula membaca semula pada tahun 2010. Sepanjang aku tak membaca buku, aku lebih tertarik pembacaan di atas skrin. Ya, aku lebih gemar membaca di skrin dari membaca di kertas. Sampai aku bercadang membeli tablet dan membeli buku digital untuk membaca. Disebabkan bajet yang tak cukup nak beli tablet so aku membaca di smart phone Android aku tu. Bosan. Skrinnya terlalu kecil untuk membaca tulisan-tulisan.

Akhirnya aku terjebak dengan Twitter. Seriously memang twitter sangat addictive. Di twitter aku mula berkawan dengan blogger-bloger terkenal dan juga para penulis buku. Pada asalnya aku tak tahu pun mereka adalah penulis buku walaupun aku sudah follow mereka sudah lama. Tapi bila mereka mula mempromosi buku-buku tulisan mereka aku rasa teruja. Teruja kerana aku tak sangka kawan-kawan merapu di twitter adalah penulis-penulis hebat. Atas dasar kawan so aku pon cuba-cuba nak membaca tulisan mereka. Di Pesta Buku Selangor aku pun membeli buku Rojak oleh Amir Muhammad dan Pecah oleh Khairul Nizam Bakeri. 

Ternyata percubaan ini tak sia-sia kerana cara penulisan mereka yang agak bersahaja dan tidak terlalu terikat dengan hukum bahasa menyebabkan aku terus untuk membaca lagi. Akhirnya aku membuat kesimpulan bahawa, kalau aku mahu membaca aku mesti mempunyai du bahan sekaligus. Satu bahan adalah bahan ilmiah yang berat seperti buku agama atau falsafah dan satu lagi adalah buku bacaan ringan seperti novel atau himpunan certot. Bacaan ringan ini perlu untuk aku mengekalkan mood membaca supaya tidak bosan membaca buku falsafah.

Terima kasih kepada sahabat twitter yang menaikkan semula mood membaca aku. Anda tidak akan rugi kalau membaca kerana kita semua tahu bahawa kunci ilmu memang berpunca di situ.


Buku Fixi aku beli kat Pesta Buku Selangor

Tuesday, July 12, 2011

Lagi Kes Hina Lagu Negaraku - Pelajar IPTA Berdepan Tindakan

Aku rasa korang mesti masih ingat cerita pasal Namewee beberapa tahun lepas mengenai video di Youtube nya yang menghina lagu Negaraku. Lagu tersebut juga berunsur perkauman, menghina azan dan beberapa elemen amalan umat Islam dan juga menghina kerajaan Malaysia dan polis di Malaysia. Mari tonton semula video tersebut.



So aku ingat dah tak ada lagi pasal hina menghina lagi dalam isu lagu kebangsaan. Tapi beberapa hari lepas ada la pulak sorang mamat ni. Beliau dikatakan telah menghina lagu Negaraju tersebut melalui status facebooknya dengan mengubah lirik lagu tersebut berbau lucah dan penghinaan terhadap Raja. 
Setelah melihat gambar ni nyata lagi jelas bahawa memang lirik ciptaan beliau tu berbunyi hinaan kepada lagu tersebut. Bila ada kes begini aku lihat ramai pihak akan beri respon dan komen yang menunjukkan sikap prohatin mereka kepada lagu kebangsaan negara.

Tapi dari satu sudut yang lain aku melihat bahawa sensitiviti masyarakat Islam di Malaysia hanya berkisar tentang perkara sebegini sahaja. Tapi dalam isu Islam sedikit kurang pula sensitivitinya. Contohnya beberapa bulan lepas keluar sebuah komik di Utusan Malaysia mengenai hukum Islam yang dipersendakan. Akan tetapi tiada sebarang menteri yang memberi respon dan Utusan pula tidak dikenakan sebarang tindakan. Ini adalah double standard yang biasa kita lihat di Malaysia.

Mungkin sikap double standard ini boleh diperbaiki lagi di masa akan datang. Kepada mereka yang telah melakukan penghinaan itu aku harap korang mempunyai alasan yang baik apabila berdepan dengan tindakan. Ini mungkin boleh jadi pengajaran buat yang lain. Semoga isu-isu seperti ini tidak akan lagi muncul di masa-masa akan datang.


Friday, July 8, 2011

Hanya di Malaysia - Tips Interview

Cerita ini berlaku sangat spontan.

Suatu petang di sebuah shopping complex di mana di bangunan shopping complex itu terdapat beberapa lot yang disewa oleh kerajaan sebagai pusat dan pejabat operasi. Seorang usahawan yang baru lepas berjumpa dengan klien kerajaan masuk ke dalam lif untuk membeli sesuatu di shopping mall itu.

Skrin penunjuk aras di lif menunjukkan angka 4. "Ah, ada dua aras aku lalu untuk ke aras 1." Lif turun meluncur perlahan dan berhenti di aras dua. Pintu lif terbuka. Dua orang bidak lelaki berpakaian kemeja lengan panjang putih, bertali leher dan berkasut hitam masuk. Diikuti pula seorang wanita muda (anak dara barangkali) berbaju kurung.

"Akak dulu masa interview government dulu dia tanya siapa nama Yang Di-Pertuan Agong tau." Perempuan muda itu memecah kesunyian di dalam lif itu. "Ye ke kak? kena jawab nama penuh ke?" tanya budak bertali leher itu kepada perempuan muda tersebut. Si usahawan hanya mendengar. "Ah, budak ni mesti nak pergi interview kat pejabat kerajaan kat Basement ni." bentak hatinya.

"Yelah, akak aritu siap kena sound dengan interviewer tu pasal tak dapat jawab nama penuh Agong, malunye." dia ketawa kecil. Lif turun dan berhenti ke di angka 2. Pintu lif terbuka. Usahawan itu minta izin keluar sambil minta dibukakan jalan keluar untuknya lalu berlalu sopan. Sebaik saja keluar dari pintu lif dia berpatah semula. Tangan kanannya menahan pintu lif itu dari tertutup.

"Dik, kau tahu nama ketua cawangan UMNO kampung kau?" tanya usahawan itu kepada salah seorang budak berpakaian kemas itu. Budak itu seolah terpinga bila diajukan soalan sebegitu oleh seorang yang tidak dikenalinya. Dia hanya memandang muka usahawan itu tercengang menggeleng tidak mengangguk pun tidak. "Haa...itulah soalannya nanti. (If you know you'll be hired)" Si usahawan sedikit sinis dan di dalam lif itu mereka semua tertawa kecil. Usahawan itu berlalu pergi. Pintu lif tertutup.

Wednesday, July 6, 2011

Bersih 2.0 - Suara Rakyat atau Sentimen Perkauman

Sebenarnya dan sepatutnya artikel ini aku keluarkan minggu lepas. Tapi memandangkan keadaan masa yang kurang mengizinkan, maka baru hari ini dikeluarkan. Mungkin ada beberapa point yang aku ajukan di sini sudah tidak berapa sesuai atau tepat barangkali. Tapi aku harap ianya masih boleh dipertimbangkan dalam kita menilai isu Bersih ini. Sebelum lebih panjang, aku nak agar kita semua sedikit berlapang dada dan menolak sebentar isu kepartian tidak kira dari mana-mana pihak samada dari BN atau PR. Artikel di sini akan cuba bersifat liberal dan tidak bias agar kita boleh menilai isu ini dengan baik dan memikirkan baik buruknya kepada masyarakat Malaysia. Sebarang pendapat di dalam artikel ini adalah pendapat aku sendiri sebagai rakyat dan ianya tidak mewakili mana-mana pihak dalam parti politik di Malaysia.

Pertamanya Bersih adalah suatu badan NGO yang dikatakan berpihak kepada pihak PR yang tidak berpuas hati terhadap sistem pilihanraya yang dikatakan tidak telus dan tidak adil kepada pihak mereka. Antara tuntutan Bersih adalah untuk menggunakan dakwat kekal dalam pengundian, membersihkan senarai undi dan akses media yang adil. Kesemuanya ada 8 tuntutan akan tetapi aku hanya akan sentuh 3 perkara ini sahaja. Rasanya ada benarnya permintaan Bersih ini dan setakat ini aku bersetuju dengan 3 daripada 8 tuntutan Bersih. Rasanya adalah logik bagi pilihanraya kita menggunakan dakwat kekal berbanding penggunaan pensel pada ketika ini. Ini adalah bagi mengelakkan sebarang pindaan yang mungkin boleh berlaku semasa proses pengumpulan undi ke tempat pengiraan undi. Pendapat ini tdak bermaksud berprejudis terhadap SPR, akan tetapi pelaksanaan dakwat kekal akan memperlihatkan keadilan dan integriti pilihanraya itu sendiri.

Pembersihan semula dalam senarai undi adalah penting kerana telah terdapat bukti yang menunjukkan bahawa terdapat pendaftaran pengundi luar biasa dalam sesuatu kawasan yang disyaki adalah merupakan pengundi hantu. Kewujudan pengundi hantu ini membolehkan seorang pengundi boleh mengundi di dua tempat dalam hari yang sama. Dan ini adalah tidak sah dan mencemar tradisi demokrasi yang diamalkan oleh negara kita. Sila rujuk link ini untuk cerita yang lebih jelas.

Di masa proses kempen sebelum pilihanraya, media adalah sumber informasi terpenting rakyat dalam mendapat maklumat terkini dan kempen-kempen pihak yang bertanding dalam pilihanraya. Akan tetapi di negara  ini manipulasi dan monopoli media telah menunjukkan bias pada sebelah pihak dan tidak menjurus kepada demokrasi yang adil dalam negara. Sepatutnya pihak media perlu bertindak lebih adil dan tidak bersikap bias atau double standard terhadap sesuatau pihak. Kita hanya perlu membiarkan rakyat membuat pilihan dan media tidak hanya mencemuh sebelah pihak dan memuji sebelah pihak yang lain. Sebaliknya sekiranya terdapat isu, maka media harus mengambil kenyataan kedua belah pihak agar rakyat dapat menilai pihak mana yang sebenarnya salah dan tidak harus diundi.

Pimpinan Bersih Dato' Ambiga pada hemat aku adalah tidak tepat dari segi personaliti tapi betul dari segi kelayakan. Dato' Ambiga sebagai orang yang bertanggungjawab dalam IFC dan juga peguambela bagi Lina Joy dalam kes murtad adalah suatu yang tidak boleh dimaafkan oleh semua umat Islam di Malaysia. Akan tetapi kelayakan beliau sebagai seorang yang membawa tuntutan Bersih sepatutnya masih boleh diganti dengan orang lain yang tidak punya isu personaliti sebagai seorang pembenci Islam dan penyokong liberalisme dalam beragama.

Provokasi terhadap Bersih pada aku adalah melampau di mana pihak UMNO dan PERKASA telah memainkan isu perkauman dan mengaitkan dengan Bersih. Bersih pada dasarnya mendapat sokongan pelbagai kaum dan bangsa tidak harus dilihat sebagai gerakan penghancuran Melayu seperti yang dilakukan UMNO dan PERKASA. Menilai Bersih secara indirect yang kononnya mahu mengkucar-kacirkan kawasan Melayu di tempat himpunan boleh dikira tuduhan racism tahap tertinggi dan paling bodoh dilakukan oleh dua pihak tersebut. Sepatutnya mereka tidak harus melihat ini adalah sentimen perkauman hanya kerana pimpinan Bersih dalah seorang India. Bersih tidak bertujuan mengadakan rusuhan kaum, ataupun menggulingkan kerajaan mahupun menimbulkan huru-hara. Bersih hanya sekadar berjalan di jalanraya sepertimana yang dilakukan pada hari kebangsaan atau perarakan maulidur Rasul. Huru-hara yang timbul sebelum ini adalah kerana tindakan menembak air oleh polis yang akhirnya kumpulan perhimpunan berlari bertempiaran dan akhirnya merosakkan harta awam yang boleh dikatakan tidak sengaja.

Mungkin ada baiknya Bersih diadakan di kawasan tertutup. Aku mencadangkan dilakukan di SIC kalau kumpulan Bersih mahu feel jalanraya untuk berjalan sekiranya perhimpunan di stadium tidak boleh mendatangkan feel sebenar perhimpunan protes sebegini. 

Sepatutnya pihak kerajaan perlu lebih prihatin dengan kumpulan seperti ini yang mahu mencadangkan sesuatu kepada kerajaan. Mungkin pihak Bersih juga harus mencari jalan lain selain mengadakan perhimpunan sekiranya mahu membuat protes kepada kerajaan atau menghantar sebarang memorandum. Mungkin kerajaan yang dilihat terlalu prejudis pada pembangkang menyebabkan hal seperti ini timbul.

Aku sokong dengan sikap Yang Dipertuan Agong yang mencadangkan kerajaan yang bersikap lebih adil dan menyelesaikan segalanya di meja rundingan bukan perhimpunan yang boleh mendatangkan rusuhan lebih-lebih lagi bila ada campurtangan dari PERKASA dan PATRIOT yang kelihatannya mahu bertempur den Bersih yang padahal tidak ada niat mahu bergaduh di jalanan. Kita perlu fikir mendalam, jangan melulu dan akhirnya kita hanya mempamerkan kebodohan kita yang selama ini orang lain tidak pernah tau pun kebodohan itu.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget