Tuesday, June 23, 2009

Kepercayaan Akan Suatu Kebenaran

Tidak semestinya tanggapan kita terhadap seseorang yang kita kenal itu, orang lain juga mempunyai tanggapan yang sama seperti apa yang kita tanggap terhadapnya. Dan apabila kita mengingati seseorang itu, memori itu juga tidak akan sama sepertimana kita punya memori terhadapnya. Dalam ertikata lain, kita hanya melihat apa yang ingin kita lihat dan kita hanya akan percaya apa yang kita ingin percaya.

"People see what they want to see, and believe what they want to believe."

Sekaligus dalam falsafah percaya mempercayai sekali lagi jatuh dalam hukum subjektif. Sesuatu yang dilihat serta dinilai dalam konteks berbeza mengikut suatu dimensi yang berlainan berdasarkan apa yang seseorang itu pernah lalui dan dari latar belakang dan didikan bagaimana yang mereka ikuti. Hanya kebenaran menjadi ukuran akan sesuatu kepercayaan akan sesuatu. Dan adakalanya kebenaran itu ternafi oleh kebatilan hanya kerana perbezaan kepercayaan manusia akan sesuatu yang mereka ingin percaya atau tidak.

Dalam pada itu, apabila kita meletakkan suatu tanggapan terhadap sesuatu dan juga seseorang, kadang-kadang pembohongan itu sudah jadi suatu yang boleh diambil kesempatan darinya. Akhirnya kesilapan yang bersifat teknikal juga boleh diabaikan hanya kerana mempercayai suatu yang ingin kita percaya, walaupun pada hakikatnya sudah terdapat pembohongan di situ dan kita tertipu oleh suatu muslihat yang dibuat oleh seseorang yang membuatkan kita percaya.

Jika kita tidak punya kunci akan sesuatu, maka kita akan tertipu oleh pintu-pintu palsu yang dibukakan luas kepada kita. Kerana bila minda kita ditipu pada awalnya, ia akan tertipu hingga seterusnya sehingga kunci itu diserahkan kepada kita. Mengapa tidak mencari kunci sendiri, memasuki pintu kebenaran daripada terus menerus melihat pintu besar kepalsuan yang merupakan suatu ilusi yang tidak berfadeah semata-mata?

Tuesday, June 16, 2009

Berhenti Menoleh Belakang

Bila kita maju setapak, ada baiknya jangan kita menoleh lagi kebelakang hanya kerana mahu melihat mereka-mereka yang pernah bersama kita dahulu sudah sampai di mana. Ini kerna ianya boleh menyebabkan kita kurang termotivasi bila melihat mereka itu tidak ke mana-mana. Lagi kita akan terus mentertawa hanya kerana mungkin hari ini kita telah tidak lagi berkawan atau bersahabat dengan mereka tidak seperti dulu.

Hidup ini bukan seperti itu. Kadang-kadang suatu yang buruk harus dilupakan begitu sahaja. Suatu yang buruk berlaku pada orang lain harus dilihat sebagai pengajaran pada diri kita sendiri. Jangan mengharap suatu yang buruk kepada seseorang yang kita tidak suka. Rezeki tuhan itu masih ada pada setiap yang hidup di muka bumi ini. Dan tatkala rezeki itu habis bahagiannya untuk seseorang, maka akan sampailah ajalnya itu.

Selalunya mengakui salah itulah yang paling berat kepada seseorang. Apatah lagi kepada seseorang yang kenal rapat kepada kita. Mengucap maaf sudah menjadi suatu yang terlalu berat kepada kita. Dan akhirnya suatu hubungan baik sudah keruh jadinya.

Teruslah memandang ke hadapan untuk terus maju. Toleh sekali sekala kebelakang untuk menilai kesilapan yang terdahulu. Tapi jangan pula berhenti untuk menoleh kerana itu akan membantutkan kita untuk terus maju.

Sunday, June 14, 2009

Alexa - Jangan Kau Lepas



Jangan Kau Lepas - Alexa

Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu
Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah bahagia
Ku takkan pernah merasakannya
Bila kau tak di sini
Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah sempurna
Ku takkan pernah merasakanmu
Bila kau tak di sini
oh..

Izinkan aku berlutut mengharap kau tuk kembali
Izinkan aku berharap dirimu kembali
Dan kembali
Dan kembali lagi

Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu
Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu

Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah bahagia
Ku takkan pernah merasakannya
Bila kau tak di sini
Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah sempurna
Ku takkan pernah merasakanmu
Bila kau tak di sini
oh..

Izinkan aku berlutut mengharap kau tuk kembali
Izinkan aku berharap dirimu kembali
Dan kembali
Dan kembali lagi

[Reff:]
Peluklah diriku dan jangan kau lepaskanku
dan jangan kau lepaskanku darimu

Ho..ho..ho..ho..


Wednesday, June 10, 2009

Pesanan Untuk Pemesan Pesanan

Dah lama tak mendengar pesanan. Terutamanya dari seseorang yang selalu memberi nasihat dan pesanan sewaktu kecil-kecil dahulu. Seolah kembali semula ke masa silam dan mengimbau kenangan-kenangan dulu.

Kadang-kadang kita terlupa yang kita masih lagi memerlukan pesanan dan nasihat-nasihat dari orang lain. Dan kerana itu akan membuatkan kita ingat bahawa kita hanya manusia biasa walau setinggi mana pun kita. Dan tidak nasihat dan pesan itu menjadi sangat berguna kalau tiada sebarang tindakan yang kita ambil darinya.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget