Saturday, February 28, 2009

Yang Lama Bertemu Sua

Terkadang aku terfikir sendiri, adakala bila kita bertemu sua dgn seseorang yang telah lama tak berjumpa, apakah tanggapan pertama orang itu pada kita setelah suatu tempoh panjang dan akhirnya bersua kembali. Apakah kita menjadi seorang yang lebih baik pada masa lepas atau menjadi yang sebaliknya pada hari ini.

Sepanjang minggu ni aku telah berjumpa dengan beberapa orang yang telah lama aku tak jumpa. Seorang guru yang yang pernah mengajar aku dahulu, seorang kawan yang tidak tinggal yang sama tempat dengan aku dan seorang yang pernah bersahabat baik dgn aku pada suatu masa sebelum dia mengubah status dari bujang kepada seorang yang sudahpun berkahwin.

Memang pastinya bila bertemu sua tu akan menjadi sebuah perbualan yang agak panjang. Menanya kabar kehidupan sepanjang tempoh tidak berjumpa dan memberi kata dan semangat sebelum pulang kembali membawa haluan masing2 sebelum berpisah. Kita terkadang lupa bila kita sentiasa berada bersama seseorang, kita tidak ingat kita bakal tidak akan bersamanya lagi di masa depan seperti hari ini. Tidak kiralah apa jua sebabnya, sama ada keadaan yang menjadi punca, atau perpisahan yang pasti iaitu mati.

Hari ini kalau seorang yang kita sayang masih bersama, kita harus ingat pasti suatu masa yang kita pasti berpisah dengannya. Mungkin sekalipun sedikit tidak terlintas di hati kita akan ketentuan ini atau kalau ingatpun sekadar mengabaikannya hanya sekadar beranggapan yang perkara seperti ini akan tidak perlu difikirkan dulu ketika masa ini. Akhirnya kita akan menjadi seorang yang sangat tidak bersedia akan kepastian itu yang menyebabkan kita akan seolah hilang iman hanya kerana tidak mempersiapkan diri akan keadaan ini.

Hidup di dunia ini hanyalah suatu wasilah kepada hadaf yang pasti iaitu kepada dia yang Maha Kekal dan Abadi. Dari dia kita datang dan kepadanya kita kembali.

Friday, February 27, 2009

Jika Itu Pilihannmu

Bagaimana dia menghancurkan aku,
Percayalah kau tak aku sesali.
Bagaimana mungkin jika itu pilihanmu,
Di sini tak lagi jadi rumahmu.
Kau tak selalu bisa punya yang kau inginkan.
Relakanlah semua, berakhirlah sudah,
Dan biarkan bintang, menuntunmu pulang.

Tak tahu kenapa aku suka dgn kata2 ini. Seolah aku berharap yang mereka itu datang kembali dan aku memulangkan kata-kata ini pada mereka. Walaupun pada hakikatnya kelibat mereka itupun aku tak mahu nampak.

Mereka punya pilihan, yang sudah tentunya pilihan itu adalah suatu hak. Mereka punya hak, dan hak itu adalah suatu yang membolehkan mereka membuat pilihan. Tiada apa yang mampu memaksa perasaan, tak ada satupun yang boleh menghalang mereka membuat pilihan. Kita terkadang membuat suatu pengorbanan yang memberi kekalahan pada diri kita. Tapi mungkin hanya pada masa itu. Tidak pula pada masa hadapan. Mengapa perlu mengalah untuk kalah? Sedangkan kalau kita hanya mengistilahkan kemenangan hanya pada satu dimensi sahaja dan tidak dilihat pada satu sudut yang lain.

Takdir dunia sememangnya sebegitu. Sangat subjektif. Suatu kejadian yang berlaku, tidak mengobjektifkan suatu pilihan sementara. Hanya sekadar jalan menjadi pengajaran semasa. Kerana objektif dan detinasi yang masih belum sampai, maka wasilah-wasilah ini yang harus dilalui sebagai memenuhi kehendak tuhan yang mahu kita belajar tentang hadaf sementara. Mengimani dia, agar kita tahu dan pasti, kita masih hambanya yang terikat dengan perjanjian azali.

Kita masih punya pilihan, kita masih punya masa dan kita masih mencari jalan. Pilihan jalan itu sangat penting kerana kita kesilapan kita memilih jalan akan menjadi cermin hidup di masa depan. Suatu yang harus ditanggung sebagai akibat bila sampai di masa depan. Hari ini adalah masa depan pada apa yang dilakukan pada masa yang lepas.
Kalau itu mahumu, itu adalah pilihanmu. Kalau ketika itu aku pilih jalan itu, pasti kini aku masih di situ dan akan terus dalam kerabaan walau kupunya obor menyuluh jalan gelap itu, kalau itu mahumu, jangan kata aku tidak pernah mengingatkanmu.

Monday, February 23, 2009

Kini aku di sini

Kalau dulu aku masih di sana, mengira embun di malam hari hingga ke pagi, menanti suatu yang aku sendiri tak pasti. Kini di sini aku memegang segala apa yang tuhan telah turunkan dari langit, dgn perjanjian-perjanjian azali yang telah dia sebutkan dulu dan dalam perjalanan menuju ke sana.

AKu tahu hari ini pasti tiba, cuma aku tak tahu bila saat tiba waktu. Kalau aku masih di situ, aku pasti iman2 yang ada ini sudah pasti rosak hanya kerana menyalahkan kuasaMU yang punya janji yang sudah pasti akan kau tunaikan. Dan akhirnya aku di sini.

Kalau dulu penyesalan dan air mata itu seolah rintihan, kini aku tahu sebenarnya ianya adalah tanda yang KAU menyayangi aku pada hari ini.KAU mahu aku menangis semalam kerana KAU tidak mahu aku menangis esok yang bakal menjadi penderitaan jiwa dan penyesalan seumur hidupku. Yang lepas jadikan sempadan. Jangan sekali menoleh kebelakang memecah semula sempadan yang telah dibina hari ini.

Tuhan, tiada cinta seagung cintamu. Tiada kasih setegar kasihmu, dan tiada sayang semurni sayang mu, kepada hambanya.....Seperti AKU.

Thursday, February 19, 2009

Kita Pasti Ke Sana

Memang kita sudah maklum, bila kita sampai saja ke sini, memang di sanalah tempat yang kita pasti akan pergi. Bila kita sampai di sini, bukan semua yang ada pada kita adalah milik kita. Dan pabila kita di sini kita akan menggunakan segala pinjaman ini yang semutlaknya milikNya sebagai sandaran atau loncatan untuk kegunaan di sini atau juga untuk bekalan kita ke sana. Kerana kita semua pasti yang kita pasti akan ke sana. Inilah namanya Takdir Pasti.

Kalau semalam kita sudah panggil sejarah, hari ini kita panggil usaha dan pastinya esok kita panggilnya masa depan. Dan seterusnya hari ini akan jadi sejarah, esok akan jadi usaha dan lusa akan jadi harapan di mana kita mengusahakan usaha hari ini yang bakal menjadikan sejarah esok yang akan dikenang di masa hadapan yang dahulunya merupakan harapan.

Kita pasti akan ke sana. Sana itulah yang dinamakan sebagai masa depan. Usaha hari ini yang disertai harapan bakal mencatatkan sejarah yang dikenang pada hari esok. Takdir dunia, memang suatu yang kita tidak pasti, tapi usaha kepadanya adalah masih perlu kerana dunia ini adalah jalan yang punya matlamat pendek dan matlamat panjang ke sana kepada suatu takdir pasti. dan terkadang kita lupa yang takdir dunia ini yang tersangat kita kejarkan sehingga kita lupa syariat yang membataskan.

Berdoalah agar takdir dunia kita akan menjadi yang terbaik untuk kita bekalkan untuk akhirat kelak. Belum tentu suatu yang kita minta merupakan yang terbaik untuk kita yang kita tidak tahu mungkin bakal merosakkan kalau ianya terjadi. Berharaplah agar kita sentiasa tergerak untuk berharap dan meminta suatu yang DIA tahu ianya merupakan yang terbaik untuk kita.

Sunday, February 15, 2009

Entri Puitis Di Sini

Aku nak ucapkan terima kasih karana kalian kelihatannya masih di sini membaca dan menjengah perkabaran baru dari aku. Aku tahu mungkin bukannya ada apa faedahnya kalau singgah di sini, hanya sekadar mendengar cerita dan pendapat aku tentang kehidupan di bumi ini dan juga di alam maya ini.

Aku tau mungkin suatu kepelikan atau kejelikan bila entri-entri di sini kelihatan agak puitis yang mungkin akan menyebabkan ada yang nak terloya dan termuntah bila membaca entri yang berbentuk sedemikian rupa. Especially kepada kawan2 yang mengenali diri aku, memahami sikap dan perilaku aku. Dan bila di sini menjadi puitis, kalian pening, malas membaca dan sebagainya. Datang pula rasa menyampah dengan bahasa berbunga-bunga.

Tapi mungkin itu suatu yang kalian sendiri tak tahu, yang mana sememangnya aku sebegitu. Sememangnya aku menyimpan bakat itu (bakat ker?), yang sebelum ini tidak ada tempat nak disalurkan. Bila ada blog ini, kelihatannya semua idea, curahan perasaan, pemikiran dan kupasan perkara semasa aku buat di sini. Blog ini sebagai hobi mengisi masa lapang yang kadang2 tak lapang jugak. Dan aku rasa blog ni punya sentuhannya yang tersendiri dan bukan sekadar bual bicara kosong semata.

Aku sangat mengalu-alukan komen2 dari entri yang aku buat di sini. Kita boleh bertukar pendapat dan fikiran yang akan membuahkan suatu yang boleh diambil tindakan yang boleh membawa hasil yang berkesan. Tentang kepuitisan di sini, hanya sekadar aku meluahkan rasa hati kepada sesiapa yang mungkin tidak disebutkan di sini. Cukup sekadar aku nyatakan apa berlaku dgn tidak mendedahkan orang2 yang terlibat dalam kejadian yang aku sebutkan di sini.

Aku mungkin akan mula menceritakan hal2 yang berkaitan dgn kawan2 dan yang tersayang secara khusus di sini mulai esok. Kepada kawan2 yang rasa nak diexpose dirinya di sini, bolehla contact aku dgn menghantar email atau komen atau cukup bgtau kat shoutbox yang disediakan. Jgn lupa, aku akan menceritakan hal kalian dalam konteks kacamata aku. So kalau ada yang terlebih atau terkurang terlebih dahulu aku mintak maaf terlebih dahulu. Besar kemungkinan aku akan sertakan gambar kalian sekali di sini. Penyertaan dari geng SULTANATED adalah amat dialu-alukan. So ada la isu atau bahan yang nak dibincangkan di gathering harian. Aku dah bosan mencipta dan menjawab teka teki.

Tak lupa juga kepada semua sahabat blogger yang aku kenal secara fizikal atau di alam maya sahaja. Mungkin kalina juga akan menjadi modal penceriataan di blog aku di sini. Aku tgk ramai sahabat2 aku dari UM dah mula jadi blogger. Tak kira apa isu yang dibincang, tapi kalian tetap seorang penulis blog. Akhir sekali, selamat maju jaya kepada semua dan happy blogging.

Saturday, February 14, 2009

Estranged - Itu Kamu


Estranged - Itu Kamu

Segala yang ku pasti akan aku capai tuk mengambil hati mu
Melepasi angkasa cinta ku
Sesudah aku melafazkan kesemua yang diperlu
Ianya seperti suluhan yang terang

Segala yang kau ragui akan ku padam habis dari hati mu
Mengingkari dalaman akal mu
Takkan puasku, mengiringi semua tawa dan tangisanmu,
Anggun jiwamu, pelita yg terang

Hatiku mahumu
Rupamu
Masih masih masih masih…

(Chorus)
Kau terindah
Masih ada
Yang tercantik
Itu Kamu

Tiada mengapa taupun sampai bila kerna cinta enggan kenal mengalah
Memanah masuk hatiku yang reti
Setelah kau nampak tetap ku masih menunjukkan erti hidupku
Yang mahu bersama kau buat selamanya…

Thursday, February 12, 2009

Kalau itu ialah kamu

Kalau itu ialah kamu, aku tak perlu terlalu banyak masa untuk mengenali kamu kiranya sudah dari azali sudah tertulis itu.

Kalau itu ialah kamu, ucapan-ucapan itu pun sudah menjadi tidak penting bagiku. Cukup sekadar hati berbicara dan biar jiwa menyampaikan maksudnya.

Kalau itu ialah kamu, aku pasti memang tuhan yang menghantar kamu untuk aku. Kerna kamu yang menamatkan penantian demi penantian yang diakhiri dengan penyesalan selama ini.

Tapi kalau bukan kamu....

Monday, February 9, 2009

Aku Tahu atau Aku Tidak Tahu

Aku tahu sebenarnya mimpi itu mainan tidur sahaja, tapi aku tidak tahu alamatnya kalau aku seringkali bermimpi mengenai orang yang sama dan perkara yang hampir sama setiap kali aku bermimpi tentangnya. Dan pabila hadir orang baru yang mengatakan akan pergi bersama orang lain serta meninggalkan aku, aku tahu kebarangkalian kebenaran itu ada dan kebarangkalian itu terjadi masih terdapat peratusannya di situ.

Aku tidak tahu persoalan ini penamatnya bila, tapi aku tahu pasti ada penamatnya walaupun aku tidak tahu siapa yang akan menjadi dalangnya. Aku tahu kau mungkin pernah cuba meletak harapan atau memberi harapan pada aku, tapi kau tak berani menyatakannya hanya kerana intuisi-intuisi kamu yang kau sendiri tidak pasti tentang itu. Lantaran sesuatu yang kamu rasa sebagai instict yang menjanjikan kamu akan bersamanya dalam takdir itu. Aku tahu sehingga hari ini kau masih tidak pasti, walaupun aku tak tahu apa perasaan sebenar kau pada aku dan keadaan sebenar kau dengan dia.

Aku tahu kau masih tak sedia menerima kasih sesiapa walaupun aku tak tahu siapa dia pada kamu. Aku tahu tujuannya waktu mula-mula apabila kau cuba untuk mengenaliku, walau kini aku tak tau kenapa ada hubungan ini walau kau masih percaya intuisi-intuisi itu. Aku masih tahu yang kau sendiri tidak pasti takdir itu walaupun kau masih menganut kepercayaan padanya.

Aku tahu kalau aku terus mencuba, ianya akan meriskokan diri aku sendiri kerana aku sendiri belum pasti apa takdirnya. Tapi aku tak tahu kalau aku berhenti adakah takdir itu sama atau aku melambatkan suatu kepastian yang sebenarnya memang sudah tertulis. Aku masih tak tahu kalau pergi ketempat lain menjanjikan suatu yang lebih baik, atau sekadar menjadi jalan cerita sebuah takdir yang sama walau aku tahu mencuba itu lebih baik dari embiarkan situasi tergantung begini.

Tuhan, tunjukkanlah jalan yang engkau tahu terbaik untukku. Beri kemudahan agar ku tahu semua itu takdirmu yang kau sudah tuliskan terlebih dahulu. Dan berilah dia tahu kiranya itu takdirnya, "Aku sentiasa mendoakanmu".

Monday, February 2, 2009

Harapan dan Penantian

Bila kita melakukan sesuatu, sudah tentunya harapan dan penantian itu akan berlaku. Yang mana kita tidak pasti atau tidak tahu apa yang bakal terjadi nanti. Jika hari ini seorang ibu menghantar anak sulungnya ke sekolah, menjemputnya ketika pulang, menceritakan kepadanya tentang kesenangan pabila sudah berjaya, memberikannya makanan yang baik2 dan memarahinya apabila melakukan suatu kesalahan.....tiada apa yang kita boleh simpulkan melainkan dia meletakkan suatu harapan yang tinggi kepada anaknya itu agar menjadi seorang manusia yang sempurna dan akan memberikan bakti yang tinggi kepada masyarakat.

Apa akan jadi kalau anaknya tidak seperti yag diharapkan? Apatah lagi melukakan hatinya bila dia dewasa, dan lebih dukacita kalau dia menghancurkan hidupnya sendiri. Persoalan yang tak terjawab. Hari ini mungkin kita rasa yang kita sudah cuba dan mulakan suatu yang terbaik mungkin tidak yang terhebat dalam membina kehidupan kita pada masa hadapan. Adakah penantian kita pada masa hadapan itu berbaloi dgn apa yang kita usahakan di sini hari ini? Atau kita memperolehi lebih daripada apa yang kita usahakan pada hari ini.

Kalau mahu letak harapan, pastikan ada usahanya. Kalau masih menanti, sabarlah...pasti ianya tidak sia-sia dan haraplah pada yang pasti dan nantikan suatu yang kita sangat yakin di hati.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget