Friday, July 2, 2010

To Be Friends With Someone That We Doesn't Want to

Lama tak tulis, bukan bermaksud lama tak jengah. Hidup kadang-kadang sangat sukar dijangka. Perasaan kita pun macam tu jugak. Kadangkala kita perlu melihat kekecewaan itu sebagai suatu hikmah. Di lain masa pula melihatnya sebagai suatu kifarah. Tapi di masa yang lain juga ianya juga menjadi nikmat pada mereka yang tidak pernah merasakannya. Sedapnya Kecewa.

Kecewa itu terkadang menjadi sedap bila ianya dihayati. Terasa sedap bila ianya belum pernah dirasai dan menjadi nikmat bila sudah ada ubatnya pada suatu ketika masanya nanti. Seorang yang pernah kita kenal kadangkala kita sudah tidak mahu lihatnya lagi. Mereka juga mungkin sudah buang nama kita dalam kamus hidupnya. Dan mungkin juga sangat berharap tidak mahu ketemu mereka lagi di lain hari.

Dan mungkin juga bila sampai masanya nanti mereka datang semula. Mencari agar boleh membina semula persaudaraan yang pernah putus. Walau hubungannya sudah tidak sepertinya dahulu. Sudah tidak serupanya dulu dan bakal diperhati oleh mata-mata yang rapat hampir dengan kita.

Sudah dan sudah... kalau mahu kawan lagi mungkin tidak sepertinya dahulu. Kalau ungkit sesalnya nanti, segalanya telah diubati oleh masa yang penyembuh segala dan kalau matinya nanti, kirim saja al-fatihah padah ruh yang sudah tidak lagi berada di bumi.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget