Friday, April 17, 2009

Segalakah Seadanya

Ramai orang cakap tentang sesuatu yang menjadi segalanya dan akan sesuatu yang seadanya bagi dia? Ada yang kata cinta yang dimilikinya adalah segalanya dan bersedia menerima seadanya tentang apa jua pakej yang datang bersama cinta itu dan dia akan membutakan sahaja dan tidak melihat yang lain selain cinta itu.

Ada juga yang yag kata yag mana wang itu adalah segalanya dan tidak cukup dengan sekadar seadanya. Segalanya yang memungkinkan kewangan yang bertambah, dilhat sebagai suatu peluang yang bakal tidak akan dilepaskan. Seiring dengannya yang lupa akan adanya tuhan yag mengadakan setiap segala dan memberi hambanya seadanya ataupun seada-adanya sebagai ujian ataupun limpahan kurnia nikmat olehnya yang maha memiliki.

Adakah dengan menerima sesuatu dengan seadanya itu sudah menunjukkan sebuah kesyukuran kita kepadanya. Ataupun hanya dengan meminta dan memperolehi segalanya baru kita mahu mula bersyukur dengan atas segala limpah kurnia? Tuhan memang maha pemberi dan tidak satu apa pun yang dipinta untuk diterima. Hanya secebis syukur dan bersikap dengan hati hamba sudah memadai baginya agar kita tahu tiada apa yang lebih baik selian mendapat redha darinya.

Kalau mahu segalanya, sampai mati pun takkan syukurnya kita. Kalau terima seadanya, jangan terlalu pasif hingga tak mampu maju ke hadapan pula. Dan rasanya dengan mengejar segalanya sambil menerima seadanya mampu membawa kita kepada hari ini sebagai mencipta takdir sementara pada masa depan pendek dan sambil menjamin masa depan panjang sebagai ingatan pada kita di takdir pasti nanti.

Jangan dikejar bayang itu. Kejar matahari dan pasti bayang itu mengikut kamu.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget