Wednesday, July 27, 2011

Hukum Bukan Islam Membaca Al-Quran

Isu ini kelihatannya seperti agak sudah lama, tapi masih ada lagi yang bertanya pada aku tentang perkara ini. Oleh kerana isu ini sudah jadi isu politik, maka suka aku nak ingatkan bahawa cara terbaik dalam mencari jawapan terhadap isu ini adalah dengan kembalinya kita kepada hukum Islam. Aku bukanlah seorang yang berkredibilti penuh dalam hal ini kerana ianya dalam isu Syariah sedangkan bidang lulusan aku adalah dalam Akidah. Akan tetapi adakah salah bagi kita untuk mendalami Islam kita agar terang dan jelas supaya segala permasalahan yang timbul terungkai dan kita tidak lagi berfikir dalam ruang lingkup yang salah sedangkan kebenaran sudah terhidang di depan mata.

Di samping itu, aku berharap dalam menyelesaikan isu sebegini haruslah kita mengenepikan sentimentasi politik kepartian agar ianya tidak menyekat kewarasan dan kematangan minda kita dalam membuat penilaian. Dalam isu ini, Nga Kor Ming telah membaca sepotong ayat Al Quran dalam satu sesi ceramahnya. Oleh yang demikian telah mendapat respon yang begitu kuat menyangkal tindakan beliau yang kelihatannya seperti mempersendakan ayat Allah sedangkan dia seorang Kristian. Akan tetapi cuba kita bayangkan dalam situasi lain seperti ini. Seorang lelaki berbangsa Arab memberi ucapan di tempat awam dan membaca Al-Quran dan beliau adalah seorang Arab beragama Kristian? Adakah tindakan itu juga akan dilihat haram oleh kita. Atau dalam situasi semasa zaman Rasulullah ada orang Yahudi yang belum memeluk Islam tetapi membaca Al-Quran, adakah ini juga dilihat menghina atau suatu yang bercanggahan? Mengapa kita tidak berbalik semula kepada hukum-hakam Islam dan menilainya supaya kita lebih faham dan kemudian baru bertindak.



Ini pula adalah contoh pembacaan ayat Al Quran yang diharamkan oleh Islam kepada orang bukan Islam. Dalam hal ini mengapa ianya tidak dibawa dan digembar-gemburkan oleh media arus perdana? Adakah kerana ianya berunsur politik atau sebab ianya tidak ada kena mengena dengan sentimen kita? Adakah kita lebih bersemangat dalam mengutarakan isu dalam politik dari memperjuangkan isu yang menyentuh sesitiviti keIslaman kita?

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget