Friday, February 27, 2009

Jika Itu Pilihannmu

Bagaimana dia menghancurkan aku,
Percayalah kau tak aku sesali.
Bagaimana mungkin jika itu pilihanmu,
Di sini tak lagi jadi rumahmu.
Kau tak selalu bisa punya yang kau inginkan.
Relakanlah semua, berakhirlah sudah,
Dan biarkan bintang, menuntunmu pulang.

Tak tahu kenapa aku suka dgn kata2 ini. Seolah aku berharap yang mereka itu datang kembali dan aku memulangkan kata-kata ini pada mereka. Walaupun pada hakikatnya kelibat mereka itupun aku tak mahu nampak.

Mereka punya pilihan, yang sudah tentunya pilihan itu adalah suatu hak. Mereka punya hak, dan hak itu adalah suatu yang membolehkan mereka membuat pilihan. Tiada apa yang mampu memaksa perasaan, tak ada satupun yang boleh menghalang mereka membuat pilihan. Kita terkadang membuat suatu pengorbanan yang memberi kekalahan pada diri kita. Tapi mungkin hanya pada masa itu. Tidak pula pada masa hadapan. Mengapa perlu mengalah untuk kalah? Sedangkan kalau kita hanya mengistilahkan kemenangan hanya pada satu dimensi sahaja dan tidak dilihat pada satu sudut yang lain.

Takdir dunia sememangnya sebegitu. Sangat subjektif. Suatu kejadian yang berlaku, tidak mengobjektifkan suatu pilihan sementara. Hanya sekadar jalan menjadi pengajaran semasa. Kerana objektif dan detinasi yang masih belum sampai, maka wasilah-wasilah ini yang harus dilalui sebagai memenuhi kehendak tuhan yang mahu kita belajar tentang hadaf sementara. Mengimani dia, agar kita tahu dan pasti, kita masih hambanya yang terikat dengan perjanjian azali.

Kita masih punya pilihan, kita masih punya masa dan kita masih mencari jalan. Pilihan jalan itu sangat penting kerana kita kesilapan kita memilih jalan akan menjadi cermin hidup di masa depan. Suatu yang harus ditanggung sebagai akibat bila sampai di masa depan. Hari ini adalah masa depan pada apa yang dilakukan pada masa yang lepas.
Kalau itu mahumu, itu adalah pilihanmu. Kalau ketika itu aku pilih jalan itu, pasti kini aku masih di situ dan akan terus dalam kerabaan walau kupunya obor menyuluh jalan gelap itu, kalau itu mahumu, jangan kata aku tidak pernah mengingatkanmu.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget