Thursday, March 5, 2009

Yang Punya Hak

Kata orang kecantikan tu pada mata yang memandang. Beautifulness is in the eyes of the beholder. Kita tak selalu tahu apa yang orang fikirkan tentang kita dan kita sekali-kali takkan memberitahu seseorang akan pandangan kita melainkan jika tidak ditanya atau seseorang itu merupakan seorang yang kita kenal dan kita concern terhadap apa yang dia lakukan.

Lain orang, lain kaedah pemikirannya. Dari situ akan lahir suatu fikrah yang berlainan yang mungkin membuahkan persetujuan atau akan menjadi perselisihan dan lebih teruk lagi kepada pertengkaran, pergaduhan, kepuakan dan jika dalam konteks lebih besar adalah peperangan.

Soal hak dalam berfikir, memang suatu yang paling kita tak dapat nak pertikaikan. Ini kerana variasi dalam pemikiran yang akan mencorakkan dan mewarnakan emosi sebuah dunia yang didiami oleh manusia seperti kita sebagai khalifah. Jika hari ini seseorang berfikir tentang suatu yang negatif terhadap kita, maka semuanya akan jadi negatif walaupun yang dilakukan oleh kita punya hikmah dan unsurnya adalah kebaikan. Inilah yang menimbulkan suatu istilah yang boleh dikatakan sebagai fitnah di hati. Maka luahan suatu fitnah di hati itu akan menjadi sebuah fitnah nyata yang sebenar-benar fitnah.

Kalau tidak masakan ada pepatah "Diri kita adalah apa yang kita fikirkan." Maka jika dipandang dari sudut sebaliknya, maka akan itulah yang kita fikirkan tentang suatu perkara yang kita fikirkan tentang suatu benda atau perkara. Sama ada ianya suatu yang bernyawa atau suatu makhluk lain yang tak mampu berbuat apa-apa.

Suatu yang amat pelik jika kita masih di sini, di takuk lama dan kurang pula berpanjangan fikirannya hanya kerana masih berpaksikan emosi dan berkiblatkan perasaan. Suatu perkara yang terlintas dan kita terfikir di minda, belum tentu ianya sahih sepertimana yang dilihat. Jadi tindakan itu pastinya memerlukan proses yang akan mengambil masa tidak kira bagaimana caranya ia. Sangat jarang kita sentiasa berkeputusan tepat terhadap sesuatu yang harus diselesaikan segera. Dan kegagalan selalunya akan ditudingkan kepada benda lain yang sebenarnya tidak perlu pun diperlakukan sebegitu. Keadaan mmg suatu yang selalu dipersalahkan. Tapi bukan keputusan yang yang dibuat dipersalahkan.

Kita punya hak dan suatu itu dilihat atas dasar apa yang difikirkan. Masing2 punya dimensi yang berlainan dan menilai sesuatu, membuat keputusan serta mengambil tindakan. Penilaian terhadap tindakan kepada keputusan itu penting. Itulah yang dipanggil pengalaman. Jangan dipatuk dua kali oleh ular dan lubang yang sama. Itu tandanya kita tidak belajar dan tidak bijak dalam erti kata lainnya adalah bodoh.

Lihat sesuatu, fikir dan nilai dahulu. Buat sesuatu, bijak pilih jalannya dahulu. Nilai ia pabila sudah selesai. Kerna kita punya akal, punya hati dan punya iman. Anugerah dariNya. Yang kita panggil Tuhan.

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget