Friday, March 20, 2009

Subjektif Yang Berdimensi

Hari ini memang kita selalu bertelagah, bersalah faham dan mungkin sedikit bertekak, hanya kerana kesilapan yang dilihat sebagai suatu kesalahan dan juga mungkin sesuatu yang difikirkan betul tapi salah di mata yang lain. Inilah yang dikatakan sebagai suatu yang subjektif kerana setiap sesuatu itu punya dimensinya sendiri apabila dilihat dari sudut yang berbeza.

Suatu yang amat biasa jika dilihat dari pada masa yang telah lalu pertelagahan ini boleh dikatakan sesuatu yang amat perlu dalam kita menyampaikan suatu niat dan juga perndapat akan sesuatu. Kalau kita terus mengatakan suatu itu salah dan betul maka ianya akan menjadi sangat statik dan hanya akan beku seperti itu sahaja tanpa ada perubahan. Perkara ini boleh dilihat dalam banyak konteks. Tidak tertakluk kepada suatu. Tidak kira dalam soal hidup, soal cinta, soal politik, ekonomi dan sebagainya. Seperti dalam entri yang lepas aku kata sesuatu yang kita lihat adalah menjadi sepertimana yang kita fikirkan.

Adakah bila menilai sesuatu yang subjektif ini akan menyebabkan kita mengatakan semua pendapat dan juga pandangan akan sesuatu itu semuanya adalah betul pabila kepihakan diri kita tidak diletakkan dimana-mana belah dimensi yang cuba kita lihat? Kalau begitu sememangnya membuat keputusan adalah suatu perkara yang paling sukar dibuat selain kita melakukan perkara-perkara lain dalam kehidupan seharian.

Sejarah juga telah membuktikan bahawa perbezaan dimensi itu akan membawa percanggahan tapi pada matlamatnya adalah sama yang mana ianya bagi mencapai suatu keputusan pasti. Sebagai contoh dalam Islam sendiri telah wujud pelbagai mazhab dan fahaman yang menunjukkan kepelbagain dimensi yang dilihat oleh para ulama' dalam mengistinbatkan suatu hukum. Tidak kira didalam apa jua perbincangan dalam suatu hukum sama ada dari segi fiqh atau pun tasawuf yang juga melibatkan perkara-perkara lain seperti falsafah dan juga mantiq.

Adakah mungkin kita mahu mengatakan suatu mazhab itu adalah salah sedangkan setiap imam2 itu punya alasan dan hujahnya yang tersendiri mengenai sesuatu hukum itu? Begitu juga dalam persoalan yang melibatkan falsafah yang akhirnya membuahkan suatu ilmu iaitu ilmu sains yang membuktikan sesuatu secara teknikal dan eksperimental dan bukan sahaja dengan menggunakan teori-teori dan hipotesis semata?

Suatu yang kita memang tidak boleh mendapat jawapan yang tetap dan sangat berbetulan dengan apa kaedah yang memungkinkan kita membuat suatu keputusan yang sangat tepat. Adakah juga setiap pilihan yang ada sebenarnya adalah salah dan hanya tuhan sahaja yang tahu apakah yang perlu diperlakukan atau sebenarnya memang tidak ada satupun yang kita boleh lakukan dan membiarkan sesuatu itu berlaku dengan begitu sahaja?

Kita memang cenderung membicarakan suatu yang tidak pasti. Suatu yang sangat subjektif. Suatu yang boleh dilihat dari pelbagai dimensi, yang pada hakikatnya ianya adalah sama, hanya kerana kita tidak punya banyak pilihan, atau juga kita dididik di acuan yang berbeza bentuknya di dalam persekitaran yang berlainan. Setiap manusia punya jalannya yang tersendiri dengan kaedah kehidupan yang tersendiri. Tapi kita masih punya pilihan dan terkadang pilihan itu terpaksa kita ambil sedangkan kita sendiri tidak suka dengan pilihan kita sendiri.

Tiada apa yang harus dipersalahkan. Kerana dengan melihat lebih dalam dari pelbagai dimensi, maka kita akan mendapat suatu jawapan pasti dalam diri sendiri dan itu adalah masih suatu yang sangat subjektif untuk disebut lagi pada hari ini.

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget