Thursday, October 30, 2008

Minggu Yang Sibuk Ntahaphapa

Kadang-kadang bila hidup dalam bisnes ni menyebabkan aku menjadi bz yang ntahapahapa. Kengkadang aku pun tak pasti apa yang berlaku sepanjang minggu tu walaupun aku telah melakukan semua kerja dengan baik dan lancar. Tapi bile petang aku berfikir semula aku tidak bekerja secara maksimum dan sepenuh tenaga dalam memajukan diri sendiri. Mungkin ini yang dinamakan rezeki, kerana bila kita kerja sedikit hasilnya dapat banyak. Tapi bila kite usaha banyak dapat hasil yang sedikit. Selalunya kita tersilap, kerana kita selalu bersifat statistisme (istilah yang aku buat sendiri ni, tak tau ada ke tak) yang bermaksud sesuatu yang kita lakukan bersifat terlalu objektif dan berorientasikan result. Sedangkan dalam pada mengusahakan sesuatu itu ianya bersifat subjektif dan tidak mempunyai suatu formula yang khusus dalam menjayakannya. maksudnya disini, kita selalu nak tengok suatu hasil yang baik setelah berusaha dgn keras, akan tetapi bila kita gagal melaksanakan sesuatu itu ianya akan menjadi penyesalan kerana kita beranggapan yang kita telah mengusahakan sesuatu di dalam takat usaha yang sama dgn kejayaan yang pernah kita buat.

Macam tu lah yang berlaku pada aku dan kita semua. Kadang2 aku terasa nak bekerja makan gaji. Mungkin mudah sebab tak terlalu banyak skop kerja yang nak difikirkan. Semuanya terlah diaturkan. Biarlah...yang penting usaha itu meupakan kunci segala. Sebagai seorang Islam, nilai sesuatu kerja yang dilakukan itu bukan terletak pada hasilnya, tapi pada takat usahanya. Jadi kalau kita telah berusaha keras dan gagal kemudiannya, tidak perlu ada penyesalan kerana ianya kuasa tuhan menentukan.

Kadang kadang aku selalu tercampurkan antara urusan peribadi dgn bisnes. Tapi apa nak buat, kerana mmg itu lah kehendak masa yang diperlukan oleh aku dalam menjalankan sesuatu. Minggu ni kereta aku telah breakdown semasa sorang dari kawan aku pinjam keta aku. Aku sebenarnya agak hangin jugak sebab keta aku tu tak penah beri masalah kepada aku. Bila sampai kat tangan orang lain pulak jadi macam ni. Apa nak dikatakan, aku hanya merancang tapi tuhan yang menentukan. Kadang-kadang aku rasa macam terlalu bermurah hati, tapi bila difikirkan balik ianya perlu kalau kita menjadi seorang yang berfikir dan meneliti sesuatu sebeleum memberi keputusan. Namun begitu semuanya berlalu dengan baik walaupun aku sedikit sedih bila kereta tu dipulangkan kepada aku dalam keadaan yang sebegitu. Sepanjang aku pakai pon tak penah terjadi seteruk tu. Lepas dah servis semalam rasa macam newborn pulak. Memang betul, orang tak akan rasa macam mana kita rasa apabila memiliki sesuatu. Kengkadang orang tak tahu nilai akan sesuatu yang kita miliki tu adalah sangat bermakna pada kita walaupun nilanya dalam wang ringgit tak seberapa. Dan sememangnya sentimental value itulah menjadikan sesuatu yang kita miliki itu sangat berharga pada kita.

Tadi pagi aku sempat pegi ziarah kematian. Ayah kepada sorang kawan aku masa sekolah dulu. Aku sangat tersentuh melihat beliau selepas habis talkin dan tahlil dibacakan. Kawan aku tu kelihatan sedih yang ditahan-tahan. Seolah-olah aku dapat menyelami perasaan kawan aku tadi. Bukan apa, ayahnya tu sakit dah hampir 4 tahun dah. Sakitnya ayah aku tu sama seperti ayahnya.

Tak payahlahnak citer panjang kat sini, nanti akan memikirkan yang bukan2 pulak. Bila dah sibuk2 dalam hal2 macam ni rasa macam rugi masa pulak. Tapi masa aku tu diisi dgn berfaedah...takpelah. Dalam erti kata lain, ok jugak bila berlaku kesibukan yang ntahapahapa ni.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget