Wednesday, August 17, 2011

Sesat Kerana Tak Diperdepankan

Kini sangat selalu aku tertanya sendiri, adakah suatu yang sepatutnya yang kita terkedepankan itu kadang-kadang boleh juga kita letakkan di belakang kerana kepentingan diri kita atau sebenarnya kita memang tidak boleh langsung meletakkanya di belakang. Adakah dengan meltakkan ianya di belakang menyebabkan kita boleh  menag dalam satu-satu situasi atau sebenarnya kita hanya menang dalam keadaan maya yang bukan realiti tetapi suatu macam akan akibat bakal menanti kita di suatu masa dan suatu tempat?

Kita sebenarnya memang tidak mampu lari dar kenyataan. Tapi kenyataan itulah yang kita selalu lari daripadanya. Kita lari kerana kita sangat takut menelan suatu yang pahit. Tapi kita lupa melarikan diri itu mempunyai nilai pengecut yang sangat tinggi dan tidak memberikan kita keuntungan jangka panjang. Kita mungkin untung jam ini, mungkin untung hari ini tapi pastikah kita bakal untuk di masa depan? 

Adakah dengan sentimentasi sendiri dalam kapasiti ilmu sebesar tempurung membolehkan kita mengambil kesimpulan selaut? Mampukah menceduk air dilaut mahu memenuhkan kolam dengan hanya berbekalkan sebuah tempurung bocor? Mengapa masih nak bermatian sedangkan hari ini kita sendiri takut nak temui mati kerana tahu bakal tidak selamat bila menemuinya nanti? Kalau belum sanggup, kalau belum berani, kalau belum kembali mengapa masih mahu menceduk?

Sila berhenti. Berhenti dari bermain lumpur dan najis babi. Kadang-kadang kit alebih suka bermandi lumpur kotor dari bermandi air mutlak yang mampun membersihkan diri dari lumpur. Tiada apa yang boleh kita buktikan kalau hanya tahu menyalak bukit sedangkan satu apa macam perkataan pun tidak keluar. Hanya makian-makian nista dan akhirnya sepatu bertumit keras itu singgah di kepala kita. Masa tu nak sedar pun tak guna.

Apa kata jadi pendiam, atau pemerhati atau lebih baik dengan mengkaji. Mungkin dengan cara itu boleh mengikis sedikit kebodohan menebal di minda yang sudah lama tak bercuci. Kerana semborono itu selalunya membawa kesesatan. Masa depan akan gelap. Kamu kekal di dalamnya atau kalau tidak pon kamu mungkin sampai lewat barang setahun dua.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget