Tuesday, April 13, 2010

Pembohongan Terhadap Al-Masih - Part 2

Seperti yang dijanjikan dalam entri yang lepas, kita akan mengupas lanjut tentang pembohongan terhadap al-Masih ni. Dalam cerita Horus atau Rah Horakhty, jalan cerita dan mukjizat yang diceritakan adalah sedikit similar seperti yang diceritkan dalam versi Kristian. Juga terdapat persamaan dari segi mukjizat dan karamah Horus dan Isa dalam semua versi itu.

Mengapa Horus diambil sebagai ikon pembohongan Messiah ini? dan apa pula perkaitannya dengan Dajjal? dan adakah agama Kristian itu juga sudah menjadi salah satu daripada kepercayaan Paganisme sepertimana yang diamalkan oleh pengikut Kabbalah dan Luciferian?

Pada asalnya, agama Kristian merupakan salah satu agama suci yang diturunkan oleh Allah melalui Nabi Isa. Nabi Isa akhirnya telah diangkat ke langit dan dijanjikan oleh Allah akan didatangkan semula untuk kali kedua sebagai menyelamatkan dunia dari fitnah Dajjal yang juga mengakui dirinya juga sebagai al-Masih yang sebenarnya satu pembohongan dan adalah tipu daya syaitan.

Selepas ketiadaan Isa, pengikut paganisme telah menyelewengkan ajaran Nabi Isa dengan mengaitkan nabi Isa sebagai Tuhan atau anak tuhan sebagai jelmaan penyelamatan dalam bentuk manusia. Mitos Horus pula yang dikaitkan dengan sejarah Isa telah menyebabkan Kristian juga sudah menjadi sebuah agama pagan dan tidak lagi sebagai agama yang suci datang dari Allah dengan kemuliaan para rasulnya.

Bentuk salib pada sebenarnya adalah simbol kepada paganisme. Kematian palsu Isa yang disalib dijadikan titik tolak kepada salib ini untuk dijadikan simbolika kepada ritual penyembahan kepada Jesus.

Secara tidak langsungnya, kekeliruan timbul apabila Horus dikatakan menjadi tuhan bermata satu yang juga adalah significant kepada kebangkitan Dajjal di akhir zaman nanti. Secara tidak langsung juga, kekliruan ini juga menjadi akidah kristian yang mana penyembahan tuhan di dalam agama kristian juga adalah penyembahan kepada Horus yang dikaitkan dengan Dajjal.

Entiti Dajjal sebenarnya bukanlah Horus (Rah), dan Horus bukanlah Isa dan Isa juga bukanlah Dajjal. Kita telah ditipu dan dibohongi. Sesungguhnya yang haq tetap adalah haq dan akan sentiasanya membatalkan yang batil.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget