Saturday, March 27, 2010

Menjamin, Terjamin atau Dijamin

Kalau nak cari kerja, kita kan selalu memikirkan tentang jaminan sebuah pekerjaan kepada kita. Apakah yang mampu ditawarkan oleh majikan kita dan apakah kelebihannya kalau keberadaan kita di tempat itu.

Akan tetapi mampukah kita mengadakan apa yang diminta oleh majikan kita atau sebenarnya kita hanya berniat untuk mendapat gaji, elaun, insentif dan bonus sebagai ganjaran tanpa ada memberi sebarang sumbangan yang baik terhadap organisasi kita? Tidak pernah terfikirkah kita bahawa apa yang sangat diperlukan adalah komitmen kita sendiri terhadap organisasi dan membina kemajuan bersama teramat penting?

Seolah-olahnya sudah tidak percaya pada Tuhan. Cuba meletakkan jaminan itu sebagai cagaran kepada hidup seolah-olah hidup tidak bermakna lagi kalau tidak memiliki sebarang pekerjaan. Kita sudah hampir lupa perjalanan dan perjanjian roh ini. Minda yang termanipulasi oleh dakyah palsu itu sebenarnya melupakan kita dari tujuan hidup di sini.

Mengapa tidak berani menjamin diri sendiri dalam pada hendak menerima sebuah pekerjaan? Adakah kita lebih mempercayai orang lain daripada diri sendiri untuk kita terus hidup di masa depan?Mengapa jaminan masa depan itu diletakkan kepada orang lain dan tidak dengan meletakkan kepada diri sendiri?

Harus malu dengan diri sendiri. Bercakap seolah hilang jatidiri. Walau sebesar mana gulungan ijazah diberi, tidak bermakna sedikitpun kalau akal berharga tidak dijadikan panduan diri.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget