Monday, November 10, 2008

Hati Yang Neutral

Pernah tak korang menjalani suatu period yang mana hati menjadi sangat neutral? aku tak tau kenapa aku menamakannya sebagai neutral. Mungkin kerana aku baru sahaja menjalani sesebuah perasaan dgn tahap maksimum dalam satu tempoh masa yang agak lama. Yang akhirnya menyebabkan aku telah lupa bagaimana hendak berperasaan lagi. Susah macam mana nak terangkan keadaan yang sangat neutral ini. Tapi ianya suatu yang agak ganjil di mana engkau tidak akan dapat kepuasan yang maksimum dalam berperasaan. Contohnya kalau berasa gembira, kau tak dapat merasa gembira yang maksimum, kalau sedih kau tak mampu menangis kalau seronok kau tak rasa hebat keseronokan itu.

Begitu juga lain2 perasaan yang kita semua rasa pada saban hari dan saban waktu. Hari2 kita dipenuhi dengan perasaan. Dan setiap perasaan itu ada kadarannya sama ada banyak atau sedikit. Aku tak tahu sama ada perasaan aku yang sangat neutral ini akan berkekalan atau hanya bersifat sementara. Tapi yang pastinya menjalani keadaan yang neutral ini membuatkan aku kurang seronok dan kurang kepuasan dalam melakukan sesuatu. Aku sukar untuk bergembira semaksimum mungkin, sukar berasa sedih dalam hal yang sepatutnya aku harus menunjukan rasa sedih itu, sukar untuk menyayangi walaupun yang disayangi itu amat menyayangi. Sehinggakan menyebabkan keretakan dan dan menjadi belah yang tidak menyebabkan aku rasa sedih atau kecewa.

Ya....aku sangat berhati neutral pada ketika ini. Walau pada zahirnya aku kelihatan biasa sahaja dan masih bergembira melepak dan menghabiskan masa bersama kawan2, tapi sebenarnya aku sangat neutral sehinggakan tiada merasa keseronokan dalam menjalani hari. Melakukan perbuatan dan rutin yang hampir sama setiap hari. Sehinggakan hendak merasa bosan pon tidak boleh. Kesemua perasaan itu seolah punya limit. Aku seperti tidak boleh berperasaan secara normal lagi.

Aku tak kata yang aku tidak punya perasaan, tapi perasaan yang datang dalam diri aku ini seolah mempunyai batas. Tak tau la...ini mungkin proses biasa dalam pendewasaan. Aku sangat berharap ia tidak berkekekalan. Ya Allah, bantulah diriku ini. Kesepian dari petunjuk dari Mu.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget